Februari 5, 2023

Portal Teater

Periksa halaman ini untuk berita utama terkini Indonesia,

Rekonstruksi 3-D Triamixa coprolitica, fosil kumbang purba yang ditemukan di kotoran dinosaurus.

230 Juta Kumbang Tertua Ditemukan di Tetesan Dinosaurus, Seperti Apa Bentuknya? Halaman Semua

KOMPAS.com – Ada banyak cara untuk mempelajari kehidupan Serangga Di masa lalu, salah satunya Arkeologi. Sebuah studi baru-baru ini mengungkapkan sebuah fosil Kumbang Kotoran ditemukan dinosaurus.

Secara umum, fosil serangga dari zaman dinosaurus terperangkap dalam damar. Namun berbeda dengan fosil kumbang purba yang satu ini berada di tempat yang tidak biasa, yaitu Payudara Dinosaurus.

Tanda kutip Peringatan ilmiah, (2/7/2021) Di kota Trias akhir, sekarang di Polandia, dinosaurus bermulut panjang memakan banyak ganggang hijau dan kemudian buang air besar.

Baca juga: Teka-teki kumbang bercahaya, memberikan petunjuk tentang fosil berusia 99 juta tahun ini

Informasi, inspirasi dan Intelijen dari Surel Kamu.
Registrasi Surel

230 juta tahun kemudian, para peneliti menemukan bahwa tetesan dinosaurus mengandung fosil kumbang, yang dapat membantu mengungkap kehidupan serangga ini di masa lalu.

Penemuan ini juga menandai fosil pertama yang ditemukan pada tetesan dinosaurus.

Arkeologi Kumbang di tetesan dinosaurus masih terpelihara dengan baik. Kaki dan antenanya masih utuh, sehingga para peneliti dapat merekonstruksi bentuk tiga dimensinya dengan tepat. Spesies serangga kemudian diberi nama D.riamyxa coprolithica.

QVarnström dkk melalui SCIENCE ALERT Rekonstruksi 3-D Triamixa coprolitica, fosil kumbang purba yang ditemukan di kotoran dinosaurus.

“Saya benar-benar kagum pada seberapa baik kumbang itu dilindungi, dan ketika saya memodelkannya dan melihat ke layar, sepertinya serangga itu hidup dan melihat saya,” kata Martin Quarnstrom, seorang peneliti kuno di University of Uppsala. Swedia.

Periode Trias atau Trias dianggap sebagai periode penting bagi evolusi serangga, terutama bagi kumbang, yang merupakan tatanan kehidupan paling beragam di Bumi saat ini.

Selanjutnya, setelah analisis yang cermat, para peneliti menempatkan spesies kumbang baru dalam familinya sendiri, Triamixidae.

READ  Para peneliti telah menemukan kepiting berusia 100 juta tahun yang terperangkap dalam damar

Mengingat beberapa kesamaan, mereka menduga bahwa kumbang purba yang diawetkan dalam tetesan dinosaurus adalah bagian yang punah dari subspesies kecil kumbang yang disebut Myxobaca, yang memiliki catatan fosil kecil.

Baca juga: Apa rahasia Iron Clot, kumbang super yang tidak pernah mati berlari di dalam mobil

Para ilmuwan telah menggunakan virus orchid rhinoceros virus (RNV) pada kumbang tanduk kelapa untuk mempelajari bagaimana virus tersebut menginfeksi sistem kekebalan tubuh.Shutterstock / Jaroslav Noska Para ilmuwan telah menggunakan virus orchid rhinoceros virus (RNV) pada kumbang tanduk kelapa untuk mempelajari bagaimana virus tersebut menginfeksi sistem kekebalan tubuh.

Saat ini, kumbang myxobacillus modern dapat ditemukan berkembang biak dalam jumlah besar di antara ganggang hijau, biasanya di dekat air.

Penemuan fosil kumbang purba dalam tetesan dinosaurus telah dipublikasikan di jurnal Biologi Saat Ini Ini menunjukkan bahwa kerabat purba mereka mungkin berlimpah di lingkungan perairan yang serupa.

Sementara itu, tetesan fosil dinosaurus yang dikenal sebagai koprolit diperkirakan berasal dari dinosaurus sepanjang dua meter Opolency yang kejamS

dinosaurus Ia memakan tumbuhan, tetapi tertarik untuk memakan serangga.

Hal ini ditandai dengan banyaknya kumbang yang ditemukan dalam tetesan dinosaurus. Para peneliti berspekulasi bahwa serangga itu mungkin adalah bahan tambahan makanan.

Baca juga: Kumbang yang lolos dari kematian ini tetap hidup meski dimakan katak

Para peneliti juga menduga bahwa kumbang mungkin memiliki peluang lebih baik untuk bertahan hidup pada pencernaan dinosaurus daripada serangga lain, mengingat tubuh mereka yang lebih kecil dan lebih kuat.

“Meskipun silace tampaknya telah menelan banyak individu D. coprolitica, kumbang mungkin sangat kecil dan mereka hanya menargetkan mangsa,” jelas Guernstrom.

Penemuan ini membuat para ilmuwan berpikir bahwa koprolit bisa menjadi jendela yang sangat baik ke dalam evolusi awal serangga.

READ  10 benda langit terlihat di siang hari

Kotoran fosil mungkin sulit dilihat dengan mata manusia, tetapi menggunakan pemindaian microSD, para peneliti dapat melihat semua detail terkecil di mata manusia. D. Koprolitik.

Itu sebabnya Martin Fikasek, ahli entomologi di National Sun Yat-sen University di Taiwan, mengatakan akan baik untuk menguji kotoran dinosaurus karena hal menarik lainnya dapat ditemukan di dalamnya.

“Semakin banyak koprolit yang dianalisis di sana, semakin banyak serangga yang terawetkan dengan baik,” katanya.

Baca juga: Para ahli membuat kamera super mini untuk kumbang, itulah tujuannya