Agustus 11, 2022

Portal Teater

Periksa halaman ini untuk berita utama terkini Indonesia,

8 Nama Planet di Tata Surya dari Neptunus dan Penjelasannya

8 Nama Planet di Tata Surya dari Neptunus dan Penjelasannya

Wartawan Indonesia – Planet adalah benda astronomi yang beredar mengelilingi Matahari dengan lintasan dan kecepatan tertentu. Planet memiliki akar Planet Dari kata Yunani yang berarti ‘pengembara’, yang pada zaman dahulu merujuk pada Matahari, Bulan dan lima objek tampak sebagai titik cahaya yang bergerak dengan latar belakang bintang-bintang, Tata Surya setidaknya terdiri dari delapan planet, yaitu Merkurius, Venus, Bumi Dan selasadan planet raksasa Kamis, Duduk, Uranus Dan Neptunus.




Di tata surya kita, Bumi atau seperti yang dulu disebut tangan Sebelumnya masih pada abad keenam belas dan ketujuh belas itu ditentukan berdasarkan heliosentris bukan geosentris. Akibat perkembangan teknologi, akhirnya terungkap bahwa matahari bukanlah yang berputar mengelilingi bumi. Tapi bumi berputar mengelilingi matahari.

Bagi Anda yang penasaran dengan luasnya alam semesta, sebaiknya mulai dengan mengenali tata surya tempat kita hidup. Ini 8 Nama-Nama planet Di tata surya Anda dapat melihat di bawah ini.




(Baca juga:7 Pasal Perjanjian Salatika, Mataram dibagi menjadi 3 wilayah)

1. Mercurius

Merkurius adalah planet terdekat dengan Matahari dan planet terkecil di Tata Surya. Planet ini sedikit lebih besar dari satelit Bumi Bulan.



Planet ini mengorbit Matahari hanya dalam 88 hari karena jaraknya yang relatif dekat dengan Matahari (sekitar dua perlima jarak antara Bumi dan Matahari).

Tidak seperti Bumi, yang mengubah musim dalam jangka waktu yang relatif lama, planet kecil ini mengalami perubahan suhu yang drastis setiap siang dan malam. Merkuri dapat mencapai 840 F (450 C) pada siang hari. Suhu ini cukup panas untuk melelehkan timah.


Sementara itu, suhu turun hingga minus 290 F (minus 180 C) di malam hari, yang membekukan apa pun.

Atmosfer Merkurius relatif tipis dibandingkan dengan planet lain dan terutama terdiri dari oksigen, natrium, hidrogen, helium, dan kalium. Seperti permukaan Bulan, permukaan planet ini penuh dengan kawah.



Selain itu, pesawat ruang angkasa MESSENGER NASA yang telah terbang selama 4 tahun juga mengungkapkan penemuan tidak biasa yang telah menguji pikiran para astronom. Temuan tersebut termasuk penemuan es dan senyawa organik beku di kutub utara Merkurius dan peran letusan gunung berapi dalam membentuk permukaan planet.

READ  Megalodon Tumbuh Lebih Besar di Lingkungan Perairan Dingin, Studio Jelaskan Halaman all

2. Venus



Venus adalah planet kedua dari Matahari dan planet terpanas di Tata Surya. Atmosfernya yang padat sangat beracun dan mengandung awan asam sulfat. Planet ini juga dapat dianggap sebagai contoh ekstrem Efek rumah kaca.

Suhu rata-rata di permukaan Venus adalah 900 F atau 465 C. Tekanan di permukaan Mars mencapai 62 bar dan dapat menghancurkan tubuh manusia dalam hitungan detik.


Selain itu, Venus berputar dengan cara yang unik, berputar perlahan dari timur ke barat, berlawanan arah dengan kebanyakan planet lain.

Venus sering disebut kembaran Bumi karena ukurannya yang mirip dan karena memiliki banyak gunung dan gunung berapi di bawah atmosfernya.



Dalam kepercayaan Yunani, Venus muncul sebagai dua objek, satu di langit pagi dan satu di malam hari. Selain itu, Venus adalah planet dengan laporan UFO (Objek terbang yang tidak dikenal) sangat banyak.

3. Bumi



Bumi, rumah kita, adalah planet ketiga dari Matahari. Bumi adalah planet air dengan dua pertiga atmosfernya. Atmosfer bumi kaya akan nitrogen dan oksigen dan merupakan satu-satunya planet yang diketahui memiliki kehidupan.

Bumi berputar pada porosnya dengan kecepatan 1.532 kaki per detik (467 meter per detik) di khatulistiwa. Planet ini mengorbit Matahari dengan kecepatan 18 mil per detik (29 km per detik).



(Baca juga:8 Nama Dinosaurus Paling Terkenal Yang Pernah Hidup Di Bumi, Ke-5 Paling Berbahaya Dari T-Rex!)

4. Mars

Mars adalah planet keempat dari Matahari. Mars dikenal sebagai planet ‘gurun’ yang diselimuti debu oksida besi. Planet ini memiliki warna merah yang khas di planet ini.

Mars memiliki banyak kesamaan dengan Bumi, seperti bebatuan, gunung, lembah dan lembah, serta banyak badai. Iblis debu Dari badai hingga badai debu yang menghancurkan bumi.

Bukti ilmiah menunjukkan bahwa Mars mungkin pernah menjadi planet yang sangat panas dan basah, dengan sungai dan bahkan lautan.

READ  Jelajahi Mars selama 3.000 hari dan kirim foto intensif robot Curiosity

Meskipun atmosfer Mars terlalu tipis untuk menampung air di permukaan dalam waktu lama, sisa-sisa Mars yang ‘basah’ masih ada sampai sekarang.

Planet ini memiliki lapisan es air seukuran California yang terletak di bawah permukaan Mars, dan lapisan es yang terbuat dari air beku di kedua kutub.

Para ilmuwan juga berpikir bahwa Mars purba dapat mendukung kehidupan seperti bakteri dan mikroba lainnya.

Para ilmuwan bahkan melihat dan memprediksi tanda-tanda kehidupan masa lalu di planet ini. Karena itu, Mars menjadi planet yang paling sering dijelajahi manusia di tata surya ini.

5. Kamis

Jupiter adalah planet kelima dari Matahari dan planet terbesar di Tata Surya. Menurut NASA, planet ‘raksasa gas’ itu dua kali lebih besar dari semua planet lain.

Planet ini dikelilingi oleh awan berputar berwarna-warni dari berbagai gas.

Hal unik tentang awan Jupiter yang berputar Bintik Merah Besar Jupiter, badai raksasa dengan lebar lebih dari 10.000 mil. Fenomena ini pertama kali diamati pada tahun 1831 oleh Samuel Heinrich Schwabe. Badai ini telah bertiup dengan kecepatan 400 mil per jam selama 150 tahun terakhir.

Jupiter adalah planet dengan medan magnet yang kuat dan memiliki 75 bulan, termasuk Ganymede, bulan terbesar di Tata Surya.

6. Saturnus

Saturnus adalah planet keenam dari Matahari dan terkenal dengan ‘cincin’ yang mengelilingi planet ini. Planet ini memiliki setidaknya 82 satelit alami yang diketahui mengorbit Saturnus yang memiliki nama resmi.

Titan, satelit alami terbesar Saturnus dan satelit alami terbesar kedua di Tata Surya, memiliki diameter lebih besar dari Merkurius, tetapi massa Titan lebih kecil daripada Merkurius. Titan adalah satu-satunya satelit alami di Tata Surya dengan atmosfer yang tebal

Salah satu orang terkenal yang mempelajari planet ini adalah Galileo Galilei. Pada awalnya, dia mengira itu adalah objek dengan tiga bagian: sebuah planet dan dua bulan besar di kedua sisinya. Ini karena dia tidak tahu dia telah melihat planet dengan cincin.

40 tahun kemudian, Christian Huygens mengusulkan bahwa mereka adalah cincin.

READ  Ikan ini punya 555 gigi dan setiap hari kehilangan 20 gigi... tapi tumbuh kembali

(Baca juga:5 Sekolah Termahal di Indonesia Beberapa SPP Mencapai Ratusan Juta)

7. Uranus

Uranus adalah planet ketujuh dari Matahari dan lebih mirip ‘batu’ raksasa yang mengorbit Matahari.

Planet ini memiliki awan hidrogen sulfida, bahan kimia yang berbau seperti telur busuk.

Uranus berotasi dari timur ke barat seperti Venus. Namun tidak seperti Venus atau planet-planet lainnya, ekuatornya hampir tegak lurus terhadap orbitnya dan mengorbit pada sisi planet.

Para astronom percaya bahwa sebuah objek dua kali ukuran Bumi bertabrakan dengan Uranus sekitar 4 miliar tahun yang lalu, memiringkan poros Uranus. Kemiringan itu menyebabkan musim ekstrem yang berlangsung lebih dari 20 tahun dan matahari terbenam di satu kutub atau kutub lainnya selama 84 tahun Bumi sekaligus.

Tabrakan itu juga diperkirakan telah menjatuhkan batu dan es ke orbit Uranus. Ini kemudian menjadi beberapa dari 27 bulan planet.

Metana di atmosfer Uranus memberi planet ini warna biru-hijau. Ini juga memiliki 13 set cincin rahasia.

Uranus memegang rekor suhu terdingin yang pernah diukur di Tata Surya – minus 371,56 derajat F (minus 224,2 derajat C). Suhu rata-rata Uranus minus 320 derajat Fahrenheit (-195 derajat Celcius).

8. Neptunus

Neptunus kira-kira berukuran sama dengan Uranus dan dikenal dengan angin kencang supersoniknya. Planet ini berjarak 30 kali lebih jauh dari Matahari daripada Bumi.

Komposisi planet ini mirip dengan Uranus.Atmosfer Neptunus mengandung hidrogen, helium, hidrokarbon, nitrogen dan sejumlah besar ‘es’ seperti air es, amonia dan metana.

Para astronom sering membedakan dan menekankan Neptunus sebagai ‘raksasa es’. Tidak seperti Uranus, interior Neptunus terdiri dari es dan batu. Salah satu alasan penampakan biru Neptunus adalah metana di wilayah terluar planet ini.

Neptunus adalah planet pertama yang diprediksi menggunakan matematika daripada dideteksi secara visual. Astronom Jerman Johann Kalle menggunakan teleskop untuk menemukan Neptunus menggunakan perhitungan. Neptunus 17 kali lebih besar dari Bumi dan memiliki inti berbatu.

(Baca juga:Permohonan Kemerdekaan Indonesia, Kronologi Penculik Soekarno-Hatta Dalam Peristiwa Rengastenglog dan 4 Tokoh Berikut)

JI

`