Agustus 17, 2022

Portal Teater

Periksa halaman ini untuk berita utama terkini Indonesia,

Batu besar di permukaan asteroid Ryugu, seperti yang terlihat oleh pesawat luar angkasa Hayabusa2 Jepang.

Akhirnya Terungkap, Mengapa Permukaan Asteroid Terlihat Keras?

Jaxa

Batu besar di permukaan asteroid Ryugu, seperti yang terlihat oleh pesawat luar angkasa Hayabusa2 Jepang.

nationalgeographic.co.id-Seperti biji jagung yang muncul di penggorengan, bintik-bintik kecil debu dapat memantul ke atas dan ke bawah di permukaan. asteroid. Ini menurut sebuah studi baru oleh fisikawan dari University of Colorado Boulder. Efek seperti popcorn itu bahkan bisa membuat asteroid kecil terlihat rapi. Hal ini menyebabkan mereka kehilangan debu dan menjadi lebih kasar dan curam dari luar angkasa.

Para peneliti menerbitkan hasil studi mereka pada 11 Juli di jurnal Astronomi Alam. Laporan mereka berjudul Kehilangan regolith berbutir halus di asteroid sub-km. Dengan temuan ini, para ilmuwan lebih memahami bagaimana asteroid berubah bentuk dari waktu ke waktu. Cari tahu bagaimana benda-benda ini bergerak di luar angkasa. “Di mana objeknya, terkadang sangat dekat dengan Bumi,” kata Hsiang-Wen (Sean) Hsu, penulis utama studi tersebut.

“Semakin banyak material berbutir halus atau regolith yang hilang dari asteroid ini, semakin cepat mereka bermigrasi,” kata Hsu, rekan peneliti di Laboratory for Atmospheric and Space Physics (LASP) di CU Boulder.

Pada tahun 2020, pesawat ruang angkasa OSIRIS-REx NASA melakukan perjalanan lebih dari 1 miliar mil dan bertemu asteroid (191055) Bennu. Asteroid itu kira-kira setinggi Empire State Building. Tetapi ketika pesawat ruang angkasa tiba, para ilmuwan tidak menemukan apa yang mereka harapkan. Permukaan asteroid tidak halus, tetapi terlihat seperti amplas keras. Permukaannya juga berdebu. Ini bukan apa yang peneliti pikirkan. Bahkan bagian luarnya pun dipenuhi bebatuan.

Permukaan asteroid besar Eros yang relatif halus.

JBL/NASA

Permukaan asteroid besar Eros yang relatif halus.


READ  SpaceX meluncurkan peluncuran Starling Internet Network ke-25

Hsu dan rekan-rekannya menggambar simulasi komputer dan eksperimen laboratorium untuk mengeksplorasi teka-teki itu. Kekuatan yang mirip dengan listrik statis bahkan bisa menendang debu terkecil ke luar angkasa, katanya. Bahkan beberapa tidak lebih besar dari bakteri. Maka hanya batu-batu besar yang tersisa.

Bennu tidak sendirian, kata rekan penulis studi Mihali Horani. “Kami menyadari bahwa fisika yang sama terjadi di benda tanpa udara lainnya, seperti Bulan dan cincin Saturnus,” kata Horányi, seorang peneliti di LASP dan profesor fisika di CU Boulder.

Asteroid mungkin tampak membeku dalam waktu, tetapi benda-benda ini berevolusi sepanjang masa hidup mereka. Hsu menjelaskan bahwa asteroid seperti Bennu terus berputar, membuat permukaannya terkena sinar matahari. Siklus pemanasan dan pendinginan tanpa akhir membebani batu besar di permukaan sampai akhirnya retak.

“Itu terjadi setiap hari, setiap saat,” kata Hsu. “Pada akhirnya memotong batu besar menjadi potongan-potongan kecil.”

Gambar timelapse butiran debu melakukan pengangkatan elektrostatik dalam ruang hampa.

Lab Dampak

Gambar timelapse butiran debu melakukan pengangkatan elektrostatik dalam ruang hampa.




Konten yang dipromosikan

Video khusus