Oktober 2, 2022

Portal Teater

Periksa halaman ini untuk berita utama terkini Indonesia,

Apa ular berkaki empat yang ditakuti di Papua? Semua halaman

KOMPAS.com Ular adalah sekelompok reptil tanpa kaki yang merangkak menggunakan perutnya.

Ular juga memiliki kemampuan memanjat batang pohon dan bergerak dengan melilitkan tubuhnya di sekitar cabang atau ranting pohon.

Namun hal ini berbeda dengan pendapat sebagian orang di Papua yang mengatakan ada Ular kaki Sentaravasi adalah empat orang yang hidup di bumi.

Ular tersebut sebenarnya dipercaya oleh masyarakat setempat memiliki racun yang mematikan sehingga keberadaannya sangat ditakuti.

Jadi, benar-benar ada Ular berkaki empat Apa yang paling berbahaya di Papua? Cek fakta di bawah ini.

Ular kaki Empat yang dilambangkan oleh orang Papua sebenarnya bukan ular sungguhan seperti yang kita kenal.

Ular berkaki empat Orang asli Papua yang ditakuti sepanjang masa berubah Kadal pisang atau Diliqua Gigas Evanescence.

Sebuah spesies kadal juga bernama Kadal lidah biru, Kadal lidah birualias karung lidah biru.

Tidak, Ini adalah spesies hewan Dilica Merupakan kelompok Bengarung dengan ciri khas tubuh berlemak.

Kadal Pisang dapat dikenali dari bentuk kepala, sisik, dan ciri-ciri seperti ular pada tubuhnya.

Selain itu, cicak pisang memiliki warna hitam kecoklatan dengan garis-garis putih di tubuhnya. Ekornya juga berwarna putih.

Sementara itu, ciri pembeda utama kadal pisang adalah lidahnya yang berwarna biru.

Lidah kadal jenis ini mencuat seperti ular – sehingga orang Papua menganggapnya sebagai ular sungguhan.

Warna pada lidah inilah yang membuat Kadal Pisang menjadi Kadal Lidah Biru.

Baca selengkapnya: 10 spesies ular berbisa di indonesia

klasifikasi

Dari sudut pandang klasifikasi, kadal pisang meliputi:

  • Kerajaan: Hewan
  • Filum: Chordata
  • Kelas: Reptil
  • Pesanan: Skala
  • Keluarga: Cyncidae.

Penyebab cicak pisang ditakuti

Deskripsi ular yang menambah kematian
READ  Kim Jong Un kurus, mempersiapkan pejabat untuk merebut kendali pemerintah Korea Utara

Sejauh ini cerita yang beredar Ular berkaki empat Papua – yang tak lain adalah cicak pisang – adalah binatang yang berbisa.

Dikatakan bahwa mereka yang digigit binatang itu mati dalam beberapa menit. Mengapa cerita ini muncul?

Salah satu teori adalah bahwa hewan yang menggigit seseorang sebenarnya bukan kadal pisang, tetapi ular yang sangat berbisa: Taipan Papua.

Taipan adalah ular yang dikenal sangat mematikan dan hidup di dalam dan sekitar Papua, Australia.

Bentuk kepala dan sisik ular ini menyerupai kadal pisang, meski lidahnya tidak berwarna biru.

Hipotesis lain adalah bahwa orang mengira penambah kematian – ular Papua berbisa lainnya – sebagai kadal pisang.

Penambah kematian dapat menyuntikkan sekitar 40-100 miligram (mg) racun saraf, dan gigitannya dapat menyebabkan kelumpuhan dan kematian dalam waktu 6 jam, mengakibatkan gangguan pernapasan.

Karena bentuk kepala Kadal Pisang yang mirip, baik Kanselir maupun Penambah Kematian sering disalahartikan sebagai “ular berkaki empat”.

Mungkin itulah yang memunculkan spekulasi dan cerita tentang ular berkaki empat yang mematikan dari Papua.

Baca selengkapnya: Top 10 Spesies Ular Terbesar Di Dunia, Siapa Juaranya?

habitat

Meski disebut sebagai ular berkaki empat, sebenarnya kadal pisang berkerabat dekat dengan kadal lidah biru dari timur.

Reptil ini memiliki wilayah sebaran di negara-negara antara lain Australia, Papua Nugini, Tasmania, Papua.

Untuk habitatnya, biawak pisang dapat hidup di sungai, hutan, rawa dan padang rumput.

Kadal jenis ini lebih menyukai habitat dengan air yang masih bersih atau tidak tercemar.

untuk mereproduksi

Kadal pisang adalah reptil ovipar, dan baik jantan maupun betina memiliki musim kawin antara Desember dan April.

Kadal jenis ini membutuhkan waktu 3-5 bulan untuk hamil. Juga, dapat melahirkan 5-14 bayi sekaligus.

READ  2 Bulan Bau, Ternyata Wanita Ini Tinggal Bersama Mayat di Kamarnya, Begini Ceritanya

Tidak, Saat bayi kadal pisang lahir, panjangnya bisa mencapai 13 sentimeter. Menariknya, bayi kadal pisang dilahirkan bebas.

Saat kadal pisang mencapai usia dewasa, panjang tubuhnya mencapai 40-60 sentimeter.

Saat ini biawak pisang banyak dijual sebagai hewan peliharaan.

Tidak seperti ular yang memangsa hewan lain termasuk burung, cicak, sapi, dan sesama ular, cicak pisang adalah hewan omnivora.

Artinya, biawak pisang merupakan hewan omnivora yang biasanya memakan sisa daging hewan lain, siput, dan serangga.

Kadal jenis ini juga bisa memakan buah-buahan yang jatuh dari pohon.

kebiasaan

Kadal Pisang mampu menjulurkan lidah birunya. Hal ini biasanya dilakukan untuk mengintimidasi lawan.

Warna biru pada lidah pisang membuat takut musuhnya, termasuk manusia, karena dianggap beracun. Sebenarnya cicak pisang tidak beracun.

Dalam hal bergerak, kadal pisang sebenarnya lebih lambat dari spesies kadal lainnya.

Biawak pisang adalah hewan berdarah dingin yang menghangatkan diri saat dingin dan berteduh saat panas.

Selain itu, biawak pisang tidak memiliki empat kaki, lima jari dan gigi yang tajam, tetapi sulit untuk menghilangkannya dengan gigitan yang kuat.

Kaki kadal pisang membantunya mengayun dan mengontrol arah gerakan tubuhnya yang besar saat berada di dalam air.

Baca selengkapnya: Ada 18 spesies ular sanca di Indonesia, beberapa di antaranya memangsa manusia

Dapatkan pembaruan berita khusus Dan berita penting Setiap hari dari Kompas.com. Jom join group Telegram “Kompas.com News Update”, caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, lalu bergabung. Pertama, Anda perlu menginstal aplikasi Telegram di ponsel Anda.