Januari 24, 2022

Portal Teater

Periksa halaman ini untuk berita utama terkini Indonesia,

Aturan Gratis – Dahlan Iskan JPNN.com

Oleh Dahlan Iskan

Dahlan ISKCON. Foto: Ricardo / JPNN.com

jpnn.com – Dia telah berada di penjara sejak dia berusia 18 tahun. Ini sial. Di suatu tempat di peta kehidupan manusia.

Dia dibebaskan dari penjara minggu lalu. Ketika dia berusia 62 tahun. Setelah 44 tahun di penjara – dia tidak bersalah.

Itulah kisah Kevin Strickland. Dia dituduh membunuh tiga orang di Kansas City pada 1979.

Dari penangkapannya, hingga diadili, hingga mendekam di penjara selama puluhan tahun, Kevin tetap mengaku tidak bersalah.

Pendekatan inilah yang membuat hukuman menjadi lebih berat: penjara seumur hidup, dengan dua pembunuh lainnya segera mengaku bersalah, bahkan setelah ditangkap oleh polisi.

Hukuman mereka adalah 20 tahun – mereka hanya harus menjalani hukuman kurang dari 10 tahun.

Seseorang yang mengaku bersalah di Amerika Serikat tidak harus diadili di depan pengadilan besar. Hakim langsung mengambil keputusan. Pendekatan seperti itu juga dapat mengurangi hukuman.

Kevin harus diadili. Dia tidak mau mengaku bersalah. Dia sedang menonton televisi pada malam pembunuhan itu. Di rumahnya. Dengan ibunya.

Kevin Strickland telah mendekam di penjara sejak berusia 18 tahun. Ini sial. Di suatu tempat di peta kehidupan manusia.

READ  Kanker Otak - Dahlan ISKCON JPNN.com