Agustus 17, 2022

Portal Teater

Periksa halaman ini untuk berita utama terkini Indonesia,

Badai matahari dari Lembah Api akan menghantam Bumi, dan para ilmuwan kesulitan memprediksi dampaknya

Badai matahari dari Lembah Api akan menghantam Bumi, dan para ilmuwan kesulitan memprediksi dampaknya

Floridabadai matahari Kawah api besar di Matahari terbentuk dari celah filamen, diperkirakan akan menyerang Bumi Memicu badai geomagnetik lemah (G1) pada 20 atau 21 Juli 2022. Para ilmuwan belum dapat menentukan seberapa besar dampak semburan angin matahari, yang dikenal sebagai coronal mass ejections (CMEs), di Bumi.

Menurut SpaceWeather.com, pengamat pertama kali melihat filamen matahari sebagai garis gelap seperti benang dengan latar belakang terang matahari. Kemudian, pada 15 Juli, sebuah filamen meledak di belahan utara bintang itu.

Letusan tersebut menciptakan “Lembah Api” di permukaan Matahari yang panjangnya mencapai sekitar 384.400 km dan kedalaman 20.000 km serta memuntahkan material matahari ke arah Bumi. “Filamen panjang menggulung seperti ular dari matahari dalam balet yang indah,” kata fisikawan cuaca luar angkasa Tamita Skov.

Baca lebih banyak; Badai matahari meningkatkan suhu mendekati suhu neraka

Dia mengakui bahwa memprediksi orientasi magnetik badai matahari menuju Bumi itu sulit. “Kondisi G2 (dan mungkin G3) dapat terjadi jika medan magnet badai berada di selatan! Sebagai catatan, badai matahari kategori G2 dan G3 dianggap badai sedang hingga kuat.

Filamen surya adalah busur besar gas listrik (atau plasma) yang menyebar melalui atmosfer Matahari sesuai dengan medan magnet bintang yang kuat. Tabung magnet raksasa ini dapat menampung massa plasma yang sangat besar di atas permukaan Matahari, dan sangat tidak stabil.

Filamen surya meletus di belahan bumi utara Matahari. Foto/Observatorium Dinamika Matahari NASA

Setelah runtuh, mereka dapat meluncurkan semburan angin matahari yang dikenal sebagai coronal mass ejections (CMEs) ke Bumi. Di planet dengan medan magnet yang kuat, seperti Bumi, medan magnet menyerap rentetan puing-puing matahari dari CME, memicu badai geomagnetik yang kuat.

READ  Cegah Covit-19, BMI Jumper mengajak masyarakat untuk menjaga kebugaran jasmani

Baca lebih banyak; Badai matahari menghantam Bumi, menyebabkan penghentian gelombang radio di Rusia

Untungnya, kali ini badai matahari datang dari untaian yang lebih lemah. Diklasifikasikan sebagai badai matahari G1, badai tersebut berpotensi menyebabkan fluktuasi fase dan mempengaruhi beberapa operasi satelit. Termasuk, tetapi tidak secara dramatis, perangkat seluler dan sistem GPS. Badai matahari ini akan mengirimkan aurora sejauh selatan Michigan dan Maine di AS.

Badai ini terjadi ketika matahari terbit selama fase paling aktif dari siklus matahari, sekitar 11 tahun. Ini adalah badai matahari kedua yang menghantam Bumi dalam 24 jam.

(Internet)