Juli 4, 2022

Portal Teater

Periksa halaman ini untuk berita utama terkini Indonesia,

Biografi Abbas ibn Firnaz, yang menemukan mesin pesawat pertama 1.000 tahun yang lalu untuk semua Wright bersaudara

Rhonda, KOMPAS.comAbbas bin Firnas Atau Abbas bin Firnas Siapa yang menemukan mesin pesawat pertama ribuan tahun sebelum penemuan pesawat bermotor.

Wright bersaudara sebenarnya menemukan pesawat pertama, tetapi Abbas ibn Firnas, yang hidup pada abad ke-8, dikatakan sebagai manusia pertama yang terbang dengan bantuan kerangka bambu, sutra, kayu, dan sepasang sayap alami. bulu.

Abbas bin Firnas Eksperimen terbang pertama dilakukan oleh dua filsuf Cina, Mosi dan Lu Ban, pada abad ke-5, tetapi eksperimen terbang pertama dengan objek dilakukan. Mereka disebut sebagai penemu layang-layang.

Baca selengkapnya: Ismail al-Jazari, penemu robot, juga menemukan sistem toilet flush

Menurut sejarawan yang dikutip DRT DuniaKetika Abbas ibn Firnas berusia 65-70 tahun, dia melompat dari tebing di Gunung Jabal al-Arus di Yaman.

Abbas bin Firnas meluncur ke langit dan terbang setidaknya selama 10 menit, lalu jatuh dan terluka.

Dia menyadari kesalahannya karena tidak memperhitungkan mekanisme pendaratan, sehingga dia mendarat dengan paksa tanpa bisa menyeimbangkan pesawatnya.

Dalam sisa 12 tahun, Abbas bin Firnas menemukan pendaratan dengan kombinasi ekor dan sayap. Dia juga mempelajari bagaimana burung terbang dan mendarat.

Abbas ibn Firnas mengatakan bahwa ornithopters, yang mensimulasikan burung dan mengepakkan sayapnya, adalah ahli teori penciptaan pesawat terbang.

Desain mesin terbangnya kemudian menjadi dasar teknik penerbangan di akhir abad ke-20.

Baca selengkapnya:

Orang terkenal Tafsir Abbas bin Firnaz di pesawat.

Abbas ibn Phirnas lahir pada tahun 810 di Isn-rand-Onda, Andalusia, sekarang Ronda di Spanyol.

Saat itu, Andalusia merupakan pusat pembelajaran bagi para insinyur, arsitek, dan ilmuwan. Crdoba (atau C rdoba) dan Baghdad adalah pusat budaya ganda seni dan sains Islam.

READ  Jika materai Rs.10.000, apakah IHSG akan diambil?

Dia menghabiskan sebagian besar masa dewasanya di Emirat Cர்டrdoba, salah satu pusat pembelajaran utama pada masa pemerintahan Khalifah Umayyah.

Abbas bin Firnas adalah keturunan Berber. Akar namanya adalah Afernas, yang sekarang menjadi nama umum dan tersebar luas di Maroko dan Aljazair.

Meninggal antara tahun 890-895 M. Sejarawan mengatakan bahwa cedera Abbas bin Firnaz saat mencoba terbang mungkin menjadi penyebab kematiannya.

Sejumlah catatan sejarah menunjukkan bahwa Abbas bin Firnas diserang oleh Armen Firman, yang bukan seorang ilmuwan atau pakar multidisiplin, tetapi seorang pengamat alam yang jeli.

Firman adalah orang pertama yang membuat sayap dari papan kayu yang dibungkus sutra dan bulu burung.

Pada awal 850-an, Ward naik ke puncak menara masjid tertinggi di Kurdiba dan melompat dengan sayapnya.

Meskipun usahanya gagal dan dia jatuh ke tanah, Cliff membengkak tepat waktu dan memperlambat penurunannya. Dia cukup beruntung untuk tidak patah tulang dan penundaan pendaratannya terbukti menyelamatkan nyawa.

Abbas bin Firnas berdiri di antara orang banyak dengan takjub di langit dan melihat ujian kata.

Baca selengkapnya:

Terinspirasi oleh keputusan Firman, Abbas ibn Farnas menyadari bahwa diperlukan penyelidikan lebih lanjut apakah dia bisa terbang. Itulah awal mula kisah Abbas bin Firnaz, penemu mesin pesawat.

Berabad-abad kemudian, seorang Turki Ottoman bernama Ahmed Selipi mampu terbang dan mendarat di Fosfor pada tahun 1630.

Penemuan lain dari Abbas bin Firnazi

Ketertarikan Abbas ibn Firnaz pada sains dan teknologi membuatnya menemukan jam yang berjalan di atas air.

Dia bereksperimen untuk memahami sifat-sifat pasir dan kristal kuarsa. Sejarawan memujinya atas keberhasilannya menciptakan kaca transparan dari bahan ini.

Abbas ibn Firனாnas juga dianggap sebagai pelopor di balik kacamata Andalusia yang terkenal, yang masih diminati dan digunakan hingga saat ini. Tunanetra juga mendapat manfaat dari ini karena lensa yang membantu membacanya.

READ  Pemilik truk yang menyebabkan kecelakaan kereta di Taiwan menangis saat meminta maaf

Dia dinamai untuk banyak bandara, jembatan, gunung, taman, jalan dan lembaga ilmiah, terutama di negara-negara mayoritas Muslim.

Ada juga patung Abbas bin Firnaz di dekat Bandara Baghdad. Dia juga menamai jembatan yang melintasi Sungai Guadalcivir di Crdoba, Spanyol.

Baca selengkapnya: Biografi Adolf Eugene Fick, yang menemukan lensa kontak

Dapatkan pembaruan pesan pilihan Dan berita penting Setiap hari dari Kompas.com. Jom join team telegram “Kompas.com News Update”, caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, Kemudian bergabung. Pertama Anda perlu menginstal aplikasi Telegram di ponsel Anda.