Mei 29, 2022

Portal Teater

Periksa halaman ini untuk berita utama terkini Indonesia,

Boeing Starliner mempersiapkan peluncuran uji coba tak berawak kedua untuk ISS

Boeing Starliner mempersiapkan peluncuran uji coba tak berawak kedua untuk ISS

Florida – Kapsul Starliner Boeing Unmanned Aerial Vehicle Test 2 (OFT-2) akan meluncurkan uji peluncuran kedua di pesawat Stasiun ruang angkasa Internasional (ISS). Tes tersebut untuk mengukur kesesuaian Starliner untuk memungkinkan astronot terbang ke luar angkasa.

NASA dan Boeing berencana meluncurkan Starliner pada 19 Mei 2022 dengan roket United Launch Alliance Atlas V. Ini akan menjadi penerbangan uji kedua Starliner untuk bergabung dengan ISS dan merupakan langkah penting dalam sertifikasi NASA untuk pesawat ruang angkasa Boeing untuk membawa astronot. Di ruang hampa.

NASA mengatakan Starliner akan berlabuh di ISS selama 5 hingga 10 hari sebelum kembali ke Bumi dan mendarat di Amerika Serikat bagian barat. Jika berhasil, NASA dan Boeing berharap dapat meluncurkan kapsul dengan kru pertamanya pada akhir 2022.

Misi OFT-2 dijadwalkan untuk terhubung ke port modul ISS Harmony yang menghadap ke depan sekitar satu hari setelah peluncuran. Stasiun kerja akan menyediakan 180 kilogram makanan dan perlengkapan lainnya untuk staf saat ini.

Baca lebih banyak; Rusia ingin keluar dari ISS, yang menjadi perhatian NASA

Misi OFT pertama Starliner, pada Desember 2019, tidak memenuhi harapan, gagal mencapai orbit yang diperlukan untuk mencapai Stasiun Luar Angkasa Internasional karena kesalahan perangkat lunak. Boeing menyiapkan Starliner untuk dua-over pada awal Agustus 2021, tetapi tes yang dilakukan hanya beberapa jam sebelum keberangkatan penerbangan mengungkapkan bahwa ada masalah dengan katup oksidasi pada sistem propulsi Starliner, dan peluncurannya gagal.

NASA berharap untuk keberhasilan OFT-2, yang akan mengirim sejumlah besar astronot ke stasiun luar angkasa. Hampir satu dekade kepercayaan NASA pada pesawat ruang angkasa Soyuz Rusia telah terkikis oleh peluncuran SpaceX’s Crew Dragon, gugus tugas keempatnya, ke ISS bulan lalu.

READ  Pernah ketemu, tapi udah jatuh cinta, apa kamu yakin ini akan terjadi? - Semua halaman

Pada tahun 2014, NASA, yang dikenal dengan redundansi siaga tinggi, menandatangani perjanjian dengan SpaceX dan Boeing untuk merancang dan meningkatkan kendaraan untuk meluncurkan astronot ke luar angkasa. Sertifikasi Starliner sepenuhnya mewujudkan tujuan NASA untuk proyek Grup Bisnisnya.

Baca lebih banyak; Rusia, yang dilarang oleh NATO, telah secara resmi mengumumkan penarikan permanennya dari ISS

(wib)