Juli 18, 2024

Portal Teater

Periksa halaman ini untuk berita utama terkini Indonesia,

Cara mengendarai mobil yang benar saat mendaki bukit yang berkelok

Cara mengendarai mobil yang benar saat mendaki bukit yang berkelok

KLATEN, KOMPAS.com – Medan jalan terjal dan tikungan tajam menjadi tantangan bagi setiap pengemudi. Pasalnya, posisi ini dianggap lebih berbahaya ketika Anda gagal mendaki ke atas.

Risikonya tinggi jika mobil yang gagal dinaiki adalah kendaraan besar seperti truk atau bus. Bukan hanya bisa melukai diri sendiri, tapi juga berpotensi mencelakakan pengguna jalan lain jika tertabrak.

Sonny Susmana, Direktur Pelatihan Konsultan Pertahanan Indonesia (SDCI) mengatakan banyak faktor yang mempengaruhi mobil menanjak sehingga perlu persiapan dan taktik yang matang.

Baca Juga: Penyebab Bau Bakar Saat Mobil Manual Melewati Tikungan

Terutama mobil besar seperti truk dan bus, karena minim perawatan, terutama di sektor tenaga mesin dan rem, sehingga bentrok dengan beban, apalagi dengan beban berat, sering gagal saat menanjak, kata Sony kepada Kompas. com, Sabtu (15/6/2024).

Soni mengatakan, keberhasilan mendaki jalan berkelok-kelok memerlukan keahlian khusus dan persiapan matang.

“Sebelum memutuskan untuk melakukan upshift, pastikan bagian mesin dalam kondisi prima untuk menghindari hilangnya tenaga akibat kebocoran kompresi atau girboks tidak prima, dan lain-lain,” kata Sony.

Baca Juga: Begini Cara Aman Mobil Otonom Melewati Perbukitan

Dokter. @sitinjaulauik_id Kecelakaan dimana truk bermuatan terbalik saat Chitinjaw Luik gagal mendaki lereng

Lebih lanjut Sony mengatakan, jika departemen teknologi sudah siap, pengemudi harus mengemudikan kendaraan dengan baik untuk mengurangi risiko gagal menanjak dan terjatuh.

“Pastikan berkendara dengan gigi rendah dan sesuai dengan kondisi lintasan. Dan untuk menghindari kehilangan kecepatan pada putaran mesin yang sangat rendah atau rendah, Anda dapat menjaga jarak dengan kendaraan di depan untuk menghindari stop-and-go, kata Sony.

READ  Kisah Mantan Pegawai Bank Sukses Jual Kue Kacang Beromzet Rp 1 Miliar

Menurut Sony, stop-and-go di jalan menanjak dan menikung akan lebih sulit sehingga lebih besar kemungkinannya untuk gagal menanjak.

Baca Juga: Mengendarai mobil bertransmisi manual di tanjakan memerlukan keahlian khusus

Deskripsi Pendakian Sitinjau Lauik.  Sejumlah kendaraan melaju di sepanjang Jalan Nasional Batang-Solok di sudut Panorama I Chitinjaw Lauik di Kota Padang, Kabupaten Lubuk Klangan, Sumatera Barat.Sastra Kompas/Yola Deskripsi Pendakian Sitinjau Lauik. Sejumlah kendaraan melaju di sepanjang Jalan Nasional Batang-Solok di sudut Panorama I Chitinjaw Lauik di Kota Padang, Kabupaten Lubuk Klangan, Sumatera Barat.

“Penting juga untuk mengambil jalur yang lebih menanjak dengan memilih jalur atau sudut di luar tikungan. Anda bisa menggunakan jalur yang berlawanan arah, tapi periksa apakah ada penjaga atau tidak, jika tidak jangan lakukan itu. Berbahaya sekali, “ucap Soni.

Oleh karena itu, terdapat banyak produk dan taktik yang berpotensi berhasil menegosiasikan kemiringan yang lebih diagonal untuk mencegah risiko kecelakaan.


mendengarkan berita penting Dan Berita khusus Kami ada di telepon Anda. Pilih saluran favorit Anda untuk mengakses pesan saluran WhatsApp Kompas.com: https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan Anda telah menginstal aplikasi WhatsApp.