Februari 8, 2023

Portal Teater

Periksa halaman ini untuk berita utama terkini Indonesia,

Penggambaran salah satu komunitas hewan laut terbesar di dunia di Bumi, termasuk predator puncak Anomalogaris, selama periode Kambrium, 510 juta tahun yang lalu.  Pada akhir Kambrium, semua kelompok hewan utama (filum) yang kita kenal sekarang telah berevolusi.

Dunia Hewan: Kehidupan hewan purba dipengaruhi oleh fluktuasi oksigen

Karen Carr, Smithsonian

Penggambaran salah satu komunitas hewan laut terbesar di dunia di Bumi, termasuk predator puncak Anomalogaris, selama periode Kambrium, 510 juta tahun yang lalu. Pada akhir Kambrium, semua kelompok hewan utama (filum) yang kita kenal sekarang telah berevolusi.

nationalgeographic.co.id – Tingkat oksigen di atmosfer bumi mungkin telah “berfluktuasi dengan cepat” satu miliar tahun yang lalu. Ini menciptakan kondisi yang dapat mempercepat pertumbuhan dunia Hewan Kuno, kata para peneliti dalam studi baru mereka.

Para ilmuwan percaya bahwa oksigen atmosfer terbentuk dalam tiga tahap. Ini dikenal sebagai Peristiwa Oksidasi Hebat, ketika oksigen muncul di atmosfer sekitar dua miliar tahun yang lalu. Pada tahap ketiga, sekitar 400 juta tahun yang lalu, oksigen di atmosfer naik ke tingkat seperti sekarang ini.

Apa yang terjadi di fase kedua tidak pasti. Selama waktu ini, yang disebut Era Neoproterozoikum, dimulai sekitar satu miliar tahun yang lalu dan berlangsung sekitar 500 juta tahun. Sekitar waktu ini, bentuk awal kehidupan hewan mulai muncul.

Pertanyaan yang coba dijawab oleh para ilmuwan adalah, apakah ada perubahan signifikan dalam kadar oksigen selama era Neoproterozoikum selama evolusi awal hewan? Apakah kadar oksigen naik secara tiba-tiba atau bertahap?

Jejak fosil hewan purba yang dikenal sebagai biota Ediacaran, organisme multiseluler yang membutuhkan oksigen, telah ditemukan di batuan sedimen yang berusia 541 hingga 635 juta tahun.

Sebuah tim peneliti dari University of Leeds, didukung oleh Universitas Lyon, Exeter dan UCL, mencoba menjawab pertanyaan ini. Mereka menggunakan pengukuran berbagai jenis karbon atau isotop karbon yang ditemukan di batu kapur yang diambil dari laut dangkal. Berdasarkan rasio isotop dari berbagai jenis karbon yang ditemukan, para peneliti dapat menghitung laju fotosintesis jutaan tahun yang lalu. Kemudian mereka mengukur kadar oksigen atmosfer.

READ  Wow, peneliti menemukan fosil dinosaurus terbesar di Australia

Catatan fosil dunia hewan purba dari Mistaken Point Environmental Reserve, Kanada.

Dr Emily. G. Mitchell/Universitas Cambridge

Catatan fosil dunia hewan purba dari Mistaken Point Environmental Reserve, Kanada.

Sebagai hasil dari perhitungan, dimungkinkan untuk menghasilkan sejumlah besar oksigen di atmosfer selama 1,5 miliar tahun terakhir. Ini memberitahu kita berapa banyak oksigen akan hilang di laut untuk mendukung kehidupan laut awal.

dr. Alex Cross adalah pemodel biogeokimia yang menyelesaikan PhD-nya di School of Earth and Environment di Leedsand. Dia mengatakan temuan itu memberikan perspektif baru tentang bagaimana tingkat oksigen berubah di Bumi.

“Bumi Awal, selama dua miliar tahun pertama keberadaannya, adalah anoxic, tanpa oksigen atmosfer. Kemudian kadar oksigen mulai meningkat, sebuah proses yang disebut Peristiwa Oksidasi Hebat,” tambahnya.

Baca selengkapnya: Amonium, elemen yang menciptakan dan mendukung kehidupan awal di Bumi

Baca selengkapnya: Untuk pertama kalinya, bukti kehidupan kuno telah ditemukan di Ruby

Lihat berita dan artikel lainnya di Google Berita





Konten yang dipromosikan

Video khusus


Bukti : Phys.org
Penulis : 1
Guru : Warsawa