Agustus 17, 2022

Portal Teater

Periksa halaman ini untuk berita utama terkini Indonesia,

Gambar dari pesawat ruang angkasa Dawn NASA ini menunjukkan permukaan planet kerdil Ceres di belahan bumi utara yang diambil pada 17 Oktober 2016.

Dwarf Planet Ceres mendorong aktivitas geologis yang tak terduga – semua sisi

NASA/JPL-Caltech/UCLA/MBS/DLR/IDA/Manual

Gambar dari pesawat ruang angkasa Dawn NASA ini menunjukkan permukaan planet kerdil Ceres di belahan bumi utara yang diambil pada 17 Oktober 2016.

nationalgeographic.co.id-Dalam jangka panjang, visi kami Cerise Tidak jelas, kata Scott King, seorang ahli geologi di Virginia Tech’s College of Science. SEBUAH planet Sebuah kerdil besar dan objek yang ditemukan di sabuk asteroid, wilayah antara Jupiter dan Mars yang dipenuhi ratusan ribu asteroid. Ceres tidak memiliki fitur permukaan yang dapat dibedakan dalam pengamatan teleskop yang ada dari Bumi.

Kemudian, pada tahun 2015, sebuah bola kabur bernama Ceres mulai terlihat. Ini adalah visi bagi para ilmuwan seperti King. Data dan gambar yang dikumpulkan oleh misi Dawn NASA memberikan gambaran permukaan yang lebih jelas. Termasuk komposisi dan strukturnya, ia mengungkapkan aktivitas geologis yang tak terduga.

Para ilmuwan telah melihat ukuran cereus yang sama dalam pengamatan sebelumnya. Ini sangat kecil sehingga dianggap tidak aktif. Sebagai gantinya, Dawn menemukan dataran tinggi besar di satu sisi Ceres yang menutupi area kecil planet kerdil. Itu kira-kira sebanyak yang bisa diambil oleh sebuah benua di Bumi. Ada retakan di bebatuan yang berkerumun di sekelilingnya. Dan ada jejak yang terlihat di dunia laut. Deposit di permukaan di mana mineral mengembun saat air menguap – tanda laut beku.

Profesor Scott King dari Departemen Ilmu Bumi sebagian besar telah mempelajari benda-benda besar seperti planet. Kali ini, ia ingin mengetahui bagaimana benda kecil seperti Ceres dapat menghasilkan panas yang dibutuhkan untuk mendorong aktivitas geologis tersebut. Ia juga berharap mendapat penjelasan tentang fitur permukaan yang diambil oleh Dan.

READ  Asisten Presiden Hukum FBI: Ada kekhawatiran, ada ketakutan selain dia

Dia dan tim ilmuwan dari berbagai universitas dan United States Geological Survey and Planetary Science Institute menggunakan pemodelan tersebut. Mereka menemukan bahwa peluruhan unsur radioaktif di bagian dalam Ceres dapat membuatnya tetap aktif. Temuan mereka dipublikasikan di jurnal Uang Muka AGU pada 17 Mei dengan judul Geografi permukaan Sirius yang luas sebagian besar disebabkan oleh konveksi internal yang asimetris.

Bagan dari proyek DAWN NASA ini menunjukkan topografi Ceres (dalam meter), dengan beberapa kawah utama planet kerdil yang diberi label.  Garis hitam mewakili kesalahan yang dijelaskan dalam makalah Scott King.

Scott King

Bagan dari proyek DAWN NASA ini menunjukkan topografi Ceres (dalam meter), dengan beberapa kawah utama planet kerdil yang diberi label. Garis hitam mewakili kesalahan yang dijelaskan dalam makalah Scott King.

Studi King tentang planet-planet besar, seperti Bumi, Venus, dan Mars, menunjukkan bahwa planet-planet itu selalu memanas. Tabrakan antara materi yang membentuk planet menciptakan panas awal itu. Ceres, di sisi lain, tidak cukup besar untuk menjadi planet dan menghasilkan panas dengan cara yang sama, kata King.

Dia menggunakan teori dan alat komputasi untuk mempelajari bagaimana itu bisa menghasilkan panas yang cukup untuk mendorong aktivitas geologis. Sebelumnya digunakan untuk menyelidiki interior Ceres untuk planet-planet besar. Dia kemudian mencari bukti untuk mendukung modelnya dalam data yang diberikan oleh Dawn Mission.

“Apa yang akan saya lihat dalam model ini adalah, tiba-tiba, satu bagian interior mulai memanas dan bergerak ke atas, dan bagian lainnya bergerak ke bawah,” kata Raja.

Ketidakstabilan itu mungkin menjelaskan beberapa fitur permukaan yang telah terbentuk di Ceres. Hal ini diungkapkan oleh Dawn Mission. Sebuah dataran tinggi besar yang terbentuk dari ketiadaan hanya di satu sisi Ceres. Retakan berkerumun di sekitarnya di satu tempat. Konsentrasi fitur di satu belahan bumi telah menyebabkan ketidakstabilan bagi King dan memiliki dampak yang terlihat.

READ  Siap memulai, berikut adalah beberapa fitur videografi spesial Renault 5

Model grup interior planet kerdil menunjukkan urutan yang unik: Ceres mendingin dan menghangat karena peluruhan elemen radioaktif seperti uranium dan thorium—cukup untuk memicu aktivitasnya—sampai interiornya menjadi tidak stabil.

Scott King dari Departemen Geosains Virginia Tech.

Steven McKay untuk Virginia Tech

Scott King dari Departemen Geosains Virginia Tech.

“Anda dapat menunjukkan dalam model ketidakstabilan belahan bumi. Ini menyebabkan peregangan di permukaan, yang konsisten dengan pola patahan ini,” kata King.

Berdasarkan model tim, Ceres tidak mengikuti siklus hangat dan dingin kedua yang khas di planet ini, tetapi siklus pendinginan, pemanasan, dan pendinginannya sendiri lagi. “Apa yang kami tunjukkan dalam makalah ini adalah bahwa pemanasan radiogenik cukup untuk menghasilkan geologi yang menarik,” kata King.

Dia juga melihat kesatuan dengan Ceres di bulan-bulan Uranus. Studi yang ditugaskan oleh NASA dan National Science Foundation, baru-baru ini dianggap sebagai prioritas tinggi untuk misi robot besar. Seiring dengan perbaikan model lebih lanjut, ia berharap untuk mengeksplorasi interiornya juga.

“Ukurannya tidak jauh berbeda dari Ceres dalam beberapa bulan ini,” kata King. “Saya pikir akan sangat menarik untuk menerapkan model ini.”

Lihat berita dan artikel lainnya di Google Berita




Konten yang dipromosikan

Video khusus