Februari 5, 2023

Portal Teater

Periksa halaman ini untuk berita utama terkini Indonesia,

Erdogan Mantra Gemuk, Lira Bagh Roller Coaster Lagi!

Jakarta, CNBC Indonesia – Laju kuat lira Turki terhadap dolar AS (AS) selama seminggu terakhir berakhir pekan ini. Selama dua hari terakhir, lira telah jatuh hampir 10%. “Mantra” yang dikeluarkan Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan pada Senin (20/12) pekan lalu mulai meredup dan membuat lira kembali melemah.

Lira turun 1,05% pada 11,79/US$ pada hari Selasa, turun 8,8% dari hari sebelumnya, menurut data dari Refintiv.

Beginilah pergerakan lira selama beberapa bulan terakhir Roller coaster. Sejauh tahun ini lira telah jatuh lebih dari 55% hingga Senin pekan lalu. Bank sentral Turki (TCMB) memangkas suku bunga sebesar 500 basis poin menjadi 14% untuk bulan keempat berturut-turut. Meskipun tingkat inflasi tinggi, saat ini di atas 21%.

Akibatnya, suku bunga lebih rendah dari inflasi, dan lira Turki mengalami aksi jual besar-besaran.

TCMB menurunkan suku bunga secara drastis tanpa alasan. Kebijakan tersebut muncul dari pandangan Presiden Recep Tayyip Erdogan bahwa suku bunga tinggi adalah “roh iblis”. Erdogan percaya suku bunga yang lebih tinggi akan memperburuk inflasi.

TCMB juga “sampai Anda bahagia” dan secara drastis menurunkan suku bunga. Sebab, jika kebijakan TCMP berbeda dengan pandangan Erdogan, gubernur akan dipecat.
Dengan kata lain, Erdogan bertanggung jawab atas jatuhnya lira. Tapi itu adalah Erdogan yang menaikkan lira sebesar 54% minggu lalu.

MencobaFoto: Refinitiv
Mencoba

Erdogan mengeluarkan kebijakan bahwa pemerintah Turki akan memberikan insentif bagi warganya untuk mengubah tabungan devisa mereka menjadi deposito lira.

Bank Sentral Turki (TCMB) mengatakan: “Jika seorang warga negara Turki memegang simpanan atau simpanan dalam valuta asing seperti dolar AS, euro atau pound hingga 20 Desember, mereka akan memenuhi syarat untuk insentif jika dikonversi menjadi simpanan lira / partisipatif. dana.”

READ  Untuk meningkatkan kualitas gambar, PS5 akan didukung fitur VRR

“Deposito dipertanyakan memiliki jangka waktu tiga, enam dan dua belas bulan,” tambah TCMB.

Insentif yang diberikan adalah TCMB akan memberikan kompensasi jika terdapat selisih kurs hingga jatuh tempo pada saat pembukaan deposito. Dengan kata lain, warga Turki tidak akan menderita kerugian devisa jika lira jatuh lagi.

Selain itu, deposit tidak dikenakan pajak.

Erdon mengatakan kepercayaan warga Turki terhadap lira telah meningkat sejak apa yang disebut pengumuman anti-dolar, dan bahwa simpanan dalam mata uang lokal telah meningkat menjadi 23,8 miliar lira.

Namun kenyataannya, data dari badan pengawas perbankan BDDK menunjukkan tidak ada perubahan nilai simpanan valas di Turki. Dalam seminggu menjelang pengumuman kebijakan terbaru Erdogan, nilai simpanan mata uang asing mencapai $163,7 miliar, naik dari $163,8 miliar pada Jumat pekan lalu.

Padahal, kebijakan Erdogan belakangan ini menjadi salah satu pendorong penguatan lira. Saat Erdogan mengumumkan kebijakan Snein (20/12), para bankir mengatakan kepada Reuters bahwa mereka akan menukarkan valuta asing senilai $1,5 miliar.

Namun, data BDDK menunjukkan bahwa tidak ada perubahan nilai simpanan dalam mata uang asing, dengan warga Turki menggunakan penguatan lira untuk meningkatkan mata uang asing lebih dari 50%.

Grup Riset CNBC Indonesia

[Gambas:Video CNBC]

(Pop / pop)