September 28, 2022

Portal Teater

Periksa halaman ini untuk berita utama terkini Indonesia,

Sebuah studi baru menunjukkan bahwa lebih banyak planet di tata surya yang jauh mengandung lebih banyak air daripada yang diperkirakan sebelumnya.

Exoplanet berair dan berbatu sangat umum di sekitar bintang kecil – semua sisi

Pilar Monro (@pilar.monro)

Sebuah studi baru menunjukkan bahwa lebih banyak planet di tata surya yang jauh mengandung lebih banyak air daripada yang diperkirakan sebelumnya.

nationalgeographic.co.id-Semua makhluk hidup membutuhkan air planet Bumi. Siklus hujan ke sungai dan kemudian lautan sampai hujan lagi adalah bagian penting dari menjaga iklim planet kita stabil dan ramah. Ketika para ilmuwan berbicara tentang di mana mencari tanda-tanda kehidupan di seluruh galaksi, planet berair selalu berada di urutan teratas dalam daftar.

Sebuah studi baru menunjukkan bahwa lebih banyak planet mungkin memiliki lebih banyak air daripada yang diperkirakan sebelumnya. Setengah air setengah batu. Semua air itu bisa saja tertanam di batu bukannya mengalir ke permukaan sebagai lautan atau sungai.

“Sungguh menakjubkan melihat begitu banyak bukti Dunia air mengorbit jenis bintang yang paling umum di Bima Sakti,” kata Raphael Luk, penulis pertama makalah baru dan peneliti postdoctoral di University of Chicago. layak huni.”

Hasil studi barunya dipublikasikan di jurnal Sains 8 September. Kertas memiliki hak Kepadatan, bukan radius, memisahkan planet kecil berbatu dan berair yang mengorbit bintang kerdil M.

Berkat teleskop yang lebih baik, para ilmuwan menemukan tanda-tanda lebih banyak planet di tata surya yang jauh. Ukuran sampel yang besar membantu para ilmuwan mengidentifikasi pola populasi. Melihat demografi seluruh kota dapat mengungkapkan tren yang sulit dilihat pada tingkat individu.

Planet-planet di tata surya yang jauh, seperti bulan Jupiter Europa yang digambarkan di atas, mungkin terkubur di bawah tanah di dalam air.

NASA/JPL-Caltech/SETI Institute

Planet-planet di tata surya yang jauh, seperti bulan Jupiter Europa yang digambarkan di atas, mungkin terkubur di bawah tanah di dalam air.

Luque, bersama dengan rekan penulis Enrique Bale dari Institut Astrofisika Kepulauan Canary dan Universitas La Laguna, memutuskan untuk melihat ukuran populasi kelompok planet. Sekelompok planet ini berputar di sekitar bintang kurcaci. Jenis bintang ini adalah bintang paling umum yang kita lihat di sekitar kita di galaksi. Para ilmuwan sejauh ini telah membuat katalog lusinan planet di sekitar mereka.

READ  Struktur Baru Galaksi Bima Sakti Bingung Astronom, Apa Itu? Semua halaman

Tapi karena bintang ini jauh lebih terang dari planet, kita tidak bisa melihat planet ini. Sebaliknya, para ilmuwan menemukan tanda-tanda samar dampak planet pada bintangnya. Bayangan terbentuk ketika sebuah planet lewat di depan bintangnya, atau sedikit hambatan pada gerakan bintang saat planet mengorbit. Itu berarti masih banyak pertanyaan tentang seperti apa sebenarnya planet-planet ini.

“Dua cara berbeda untuk menemukan planet masing-masing memberi Anda informasi yang berbeda,” kata Balle. Dengan menangkap gambar yang dibuat ketika sebuah planet lewat di depan bintangnya, para ilmuwan dapat menentukan diameter planet tersebut. Dengan mengukur tarikan gravitasi kecil yang diberikan planet pada bintang, para ilmuwan juga dapat mengetahui massanya.

Dengan menggabungkan dua pengukuran, para ilmuwan dapat memahami komposisi planet. Mungkin itu adalah planet besar tapi lapang yang terbuat dari gas seperti Jupiter, atau planet berbatu kecil yang padat seperti Bumi.

Analisis ini dilakukan untuk masing-masing planet, tetapi sangat terbatas untuk seluruh populasi yang diketahui dari planet-planet tersebut di galaksi Bima Sakti. Ketika para ilmuwan melihat jumlahnya — total 43 planet — sebuah gambaran mengejutkan muncul.

Deskripsi lingkungan planet air.

Pilar Monro (@pilar.monro)

Deskripsi lingkungan planet air.

Kepadatan sebagian besar planet menunjukkan bahwa mereka terlalu ringan untuk menampung batuan murni. Sebaliknya, planet-planet ini mungkin setengah batu dan setengah air atau molekul lain yang lebih ringan. Bayangkan perbedaan antara menangkap bola bowling dan bola sepak: ukurannya kira-kira sama, tetapi terbuat dari bahan yang jauh lebih ringan.

Mungkin tergoda untuk membayangkan bahwa planet-planet ini langsung keluar dari Waterworld Kevin Costner: sepenuhnya tertutup oleh lautan dalam. Namun, karena planet-planet ini sangat dekat dengan Matahari, air di permukaannya berada dalam fase gas superkritis, yang meningkatkan radiusnya. “Tapi kami tidak melihatnya dalam model,” jelas Luke. “Itu menunjukkan airnya tidak dalam bentuk permukaan laut.”

READ  Leo memiliki keyakinan, ratapan Libra tidak membutuhkan kegagalan

Di sisi lain, air dapat bercampur di batu atau di kantong di bawah permukaan. Kondisinya akan mirip dengan bulan Jupiter Europa, yang diperkirakan memiliki air cair di bawah tanah.

“Saya terkejut ketika melihat analisis ini—saya dan banyak orang di lapangan mengira ini semua adalah planet kering dan berbatu,” kata Jacob Bean, ilmuwan exoplanet UChicago yang timnya bergabung dengan Luke untuk melakukan analisis lebih lanjut.

Temuan ini cocok dengan teori pembentukan planet ekstrasurya yang tidak disukai dalam beberapa tahun terakhir. Di mana banyak planet terbentuk lebih jauh di tata surya mereka dan bergerak ke dalam seiring waktu. Bayangkan batu dan es terbentuk bersama dalam kondisi dingin jauh dari bintang. Kemudian perlahan-lahan ditarik ke dalam oleh gravitasi bintang.

Sementara buktinya kuat, Bean mengatakan dia dan ilmuwan lain ingin melihat bukti yang lebih rinci. Jadi ini menunjukkan bahwa planet ini adalah dunia air. Para ilmuwan berharap untuk mencapai ini dengan bantuan teleskop luar angkasa NASA yang baru diluncurkan, James Webb Telescope, penerus Hubble.

Lihat berita dan artikel lainnya di Google Berita



Konten yang dipromosikan

Video khusus