Oktober 25, 2021

Portal Teater

Periksa halaman ini untuk berita utama terkini Indonesia,

Planet Jupiter ditabrak oleh batu luar angkasa

Jupiter, planet terbesar di tata surya, dihantam oleh batu luar angkasa

Penafsiran. Jupiter, planet terbesar di tata surya, dihantam oleh batu luar angkasa

Pengarang: Arif Fudianto

KONTAN.CO.ID – Jakarta. Jupiter, planet terbesar di tata surya, dihantam oleh batu luar angkasa. Ditangkap oleh kamera amatir, Anda dapat melihat cahaya bersinar di sekitar planet ini.

Apakah Anda ingat pelajaran di sekolah dasar tentang planet terbesar di tata surya? Jupiter, planet yang satu ini didapuk sebagai planet terbesar di tata surya kita.

Berita terbaru terkait planet terbesar telah dihantam batuan luar angkasa. Kutipan dari Ruang angkasa, Pengamat planet dari Brasil, Jose Luis Pereira mengabadikan peristiwa tersebut dengan peralatan yang biasa digunakan.

Pada hari Minggu (12 September) dan Senin (13 September), Pereira memasang alat Sao Cadano do Sul di negara bagian S o Paulo, Brasil bagian tenggara. Seperti malam lainnya, dia bertujuan untuk difoto dan direkam pada hari Kamis Video Untuk proyek DeTeCt, ia berusaha mengidentifikasi dan mengkategorikan efek dari planet raksasa tersebut.

Pada awalnya Pereira tidak menyadari cahaya apa yang muncul di sekitar Jupiter. Keesokan harinya, 14 September, dia menguji lagi Video Ini dan proyeknya memperingatkan bahwa objek luar angkasa, termasuk batu, akan sering berdampak.

Baca selengkapnya: Para astronom memprediksi bahwa supernova Requim akan meledak pada 2037

Video cahaya muncul di sekitar Jupiter sebagai akibat dari ruang yang dihantam oleh batu

Namun, Jupiter dikenal sebagai “petinju”. Planet raksasa ini sering diserang oleh objek lain di luar angkasa.

Jupiter mengorbit sabuk asteroid utama dan memiliki tarikan gravitasi yang kuat, itulah sebabnya planet raksasa ini sering diserang. 27 tahun yang lalu, reruntuhan komet terkenal Schumacher-Levy 9 menabrak Jupiter.

READ  Stasiun luar angkasa China sedang mempersiapkan 1.000 eksperimen ilmiah

Menciptakan luka besar yang bisa bertahan selama berbulan-bulan di atmosfer planet yang tebal.

Bekas luka itu membuka jendela langka ke Jupiter di bawah puncak awan, dan para astronom profesional memanfaatkan momen itu. Mengungkap pengetahuan mereka tentang komposisi atmosfer raksasa gas, mereka mempelajari lokasi tabrakan dengan berbagai teleskop.