Oktober 25, 2021

Portal Teater

Periksa halaman ini untuk berita utama terkini Indonesia,

Kasus Bhim Wong, Kakek Suhud dan Nikita Mirzani, Bagaimana Sosiolog Menilai Ini

KOMPAS.com – Kasus virus Phim Wong aku memarahi Kakek Suhoot Terus menarik perhatian publik, reaksi dari artis lain, Nikita Mirzani Netizen dianggap naik panggung dari isu ini.

Semuanya berawal dari tindakan Phim Wong yang menegur seorang lelaki tua karena meminta uang. Phim marah karena setelah dia membawa istrinya Paula Verhoevan ke rumah sakit, dia dan putranya Gianno mengikuti kakeknya.

Sikap Boim itu dinilai sangat tinggi oleh warganet dan banyak yang kecewa dengannya. Namun, di sisi lain, ada pihak yang memaklumi tindakan Bymine yang mengutuk kakeknya.

Ketika masalah ini dibahas oleh Netizens Media sosial, Citra Nikita Mirzani yang masuk memperparah masalah ini.

Sebagaimana dilaporkan Kompas.comPada Rabu (13/10/2021), Nikki memberikan pesan khusus kepada Baim Wong setelah masalahnya Kakek Suhud.

“(Berita) Pyme? Enak kan kalau unsubscribe channel YouTube, wah, saya jadi nggak enak,” kata Nikita Mirzani saat ditemui di Jakarta Selatan, Selasa (12/10/2021).

Informasi, inspirasi dan Intelijen Dari Surel Anda.
Registrasi Surel

Baca juga: Banyak Netizen yang kecewa dengan pendekatan Pim Wong, seorang sosiolog yang adil

Nikita Mirzani diketahui sempat bermasalah dengan Phim Wong beberapa waktu lalu. Banyak netizen yang mengira Nikki Pim mencoba memanfaatkan kesalahan dan keadaan Wong.

Kasus Pim Wong Komentar Kakek Suhud dan Nikita Mirzani, Dosen Sosiologi FISIP UGM, AB Vidyanda, Aspek sosiologis Kuat

“Saya melihat kasus ini Teori drama sosial. Artinya, teori ini mengacu pada bagian depan atau Panggung depan Dan latar belakang yaitu Posisi belakang, ”katanya saat dihubungi oleh Vidyantha Kompas.com, Rabu (13/10/2021).

Vidyanda mengatakan bahwa topik ini sebenarnya adalah masalah komunikasi simbolik.

Komunikasi simbolik adalah interaksi dalam perjumpaan langsung yang kemudian secara simbolis membaca seluruh konteks yang dihadapinya, dan kemudian mengarah pada interaksi antara keduanya.

READ  LOL! Pria ini merupakan parodi dari gaya ayah Rojak, menunjukkan bahwa Ruma bisa membeli rumah mewah untuk mencari nafkah.

Dalam kasus Pim Wong mengutuk seorang kakek, Vidyanta mengatakan dia ada di dalam saat itu Posisi belakang Atau panggung. Sebab, dia tidak berada di dunia media sosial untuk mementaskan dirinya.

Baca juga: Orang-orang aliran virus mengkritik kakek, sosiolog: benar tetapi tidak menghukum

Galeri Kakek Suhud dan Phim Wong.

“Namun, (Pyme) berada pada tingkat terbelakang dalam kehidupan sehari-hari, tetapi di sisi lain, karena Pyongyang Wong muncul sebagai platform depan dengan media sosialnya, yang digunakan untuk memberi (uang) kepada orang miskin secara terus menerus. dirinya sebagai seorang dermawan.” jelas Vidyanda.

Vidyanda mengatakan bahwa dalam aspek sosiologis disebut barter Kemiskinan.

Dia menunjukkan sesuatu melalui video di media sosial, ingin memberi sebagai dermawan dan kemudian membuat video seperti ini di media sosial Amal.

“Panggung depan (Phim Wong) Cinderglass, bidadari, selalu memberi saat ada yang kesulitan,” kata Vidyanda.

Apa yang dilakukan Boim Wong tanpa disadari adalah bentuk komoditas dari kemiskinan. Proses menjadikan kemiskinan sebagai komoditas untuk menilai reputasi selebriti.

Baca juga: Mengenai Baim Wong, Indonesia memiliki peraturan dan undang-undang yang mengatur privasi

Namun, dalam hal ini pula, Vidyanda tidak hanya melihat dari sisi Pim Wong saja. Kakek Suhoot juga memiliki citra pyme.

Adapun gambarnya, ambil gambar dari video Phim Wong yang ingin membayar.

Dalam benak kakek Suhud, kata Vidyanda, ada bayangan Bhim Wong yang dermawan.

“Kemudian dia (Kakek Suhut) mengejar Pymes. Keduanya melakukan permainan simbolis, menggunakan kemiskinan sebagai objek, lalu Kakek Suhut ditangkap, dia digambarkan sebagai dermawan Pyme,” jelasnya.

Namun, dalam kehidupan sehari-hari yang normal, ternyata berbeda dengan apa yang difilmkan di video.

READ  Sebuah syarat terpenuhi untuk menarik Lionel Messi dari Barcelona, ​​Man City terus berteman dengan La Pulca

Baca juga: [POPULER SAINS] Pendapat Sosiolog tentang Pim Wong Kecam Kakek Kapan Gelombang Ketiga Pemerintahan-19 di Indonesia?

Nikita Mirzani bertemu kakeknya Suhut.Instagram / iknikitamirzanimawardi_172 Nikita Mirzani bertemu kakeknya Suhut.

Vidyanda mengatakan ada kesenjangan antara Panggung depan Dan Posisi belakang. Padahal, menurutnya, ini adalah peristiwa normal dan setiap orang berhak atas privasi.

“Namun, hubungan simbolis yang muncul dari apa yang terjadi pada Phyme Wong dan Kakek Suhud sama-sama disalahpahami,” kata Vidyanda.

Bahkan orang-orang, dalam hal ini, Netizen yang telah melihat kontak, dapat mengomentari moral.

Namun, keduanya terlibat dalam interaksi gambar, dan Kakek Suhut telah bertindak seperti itu sejak menonton videonya karena gambar Pim yang murah hati.

Obrolan Bhim Wong dan kakek Suhud lantas mengundang reaksi Nikita Mirzani. Menurut Vidyanda, artis juga menggunakan monetisasi sosial.

Baca juga: Banyak Netizen yang kecewa dengan pendekatan Pim Wong, seorang sosiolog yang adil

“Tujuannya adalah rekognisi, artinya pengakuan, jadi Nikita Mirzani juga lebih populer dari Bhim Wong. Itu sesuatu yang bersaing di dunia simbolik,” kata Vidyanda.

Vidyanda memutuskan acara biasa ini ternyata menarik karena media sosial hanya dihadiri oleh Boim Wong, Kakek Suhud dan Nikita Mirzani dengan tujuan untuk mendapatkan pengakuan.

Di media sosial dunia maya sekarang ini, kata Vidyanda, semua ini terhubung oleh banyak orang, orang bebas berkomentar tanpa tahu konteks dan masalahnya, semua orang bisa bebas berbeda pendapat.

Tawar-menawar selebriti lain, dalam hal ini Nikita Mirzani, dilakukan untuk mendapatkan pengakuan atau pengakuan. Maksud saya, ini adalah kontes untuk mendapatkan ketenaran lebih dari kasus ini, yaitu masalah kakek Pim Wong yang mengutuk Suh.

Baca juga: Mengenai Baim Wong, Indonesia memiliki peraturan dan undang-undang yang mengatur privasi

READ  Rangkuman Bocoran True Beauty Episode 12, Ada Kejadian Tak Terduga

Dapatkan pembaruan Berita Seleksi Dan berita penting Setiap hari dari Kompas.com. Caranya klik link, gabung di grup telegram “Kompas.com News Update” https://t.me/kompascomupdate, Kemudian bergabung. Anda harus terlebih dahulu menginstal aplikasi Telegram di ponsel Anda.