Oktober 25, 2021

Portal Teater

Periksa halaman ini untuk berita utama terkini Indonesia,

Ketahuilah bahwa inilah proses terjadinya hujan, lengkap dengan penjelasannya

Deskripsi Hujan. (Pixabay / Pexels)

Hitekno.com – Bagaimana Proses hujan Dan apa langkah-langkahnya? Seperti diketahui, awal September 2021 banyak wilayah Indonesia yang memasuki musim hujan.


Menurut laporan resmi Pusat Perubahan Iklim, Badan Meteorologi, Iklim, dan Geofisika (BMKG) menyebutkan bahwa musim muson di Indonesia akan dimulai pada awal September 2021 namun tidak bersamaan.


Lalu bagaimana prosesnya? Hujan Dan apa levelnya? Ikuti uraian di bawah ini.


Tentunya untuk memprediksi datangnya hujan, terlebih dahulu harus dilakukan pengamatan, salah satunya dengan memahami proses terjadinya hujan. Berikut ulasan yang membahas tentang proses terjadinya hujan beserta penjelasannya.


Proses terjadinya presipitasi


Deskripsi Hujan, (Pixabay / Horacio30)
Deskripsi Hujan, (Pixabay / Horacio30)

Umumnya, curah hujan tanah terjadi dalam beberapa tahap: Penguapan, Kompresi Dan Curah hujan. Berikut adalah detail proses mandi yang perlu Anda ketahui:


Penguapan


Tahap pertama dalam proses presipitasi adalah penguapan, yang mengacu pada penguapan air oleh panas bumi yang dipancarkan oleh matahari.


Sejumlah besar air tergenang, seperti yang ditemukan di sungai, danau dan lautan, melewati proses penguapan yang berubah menjadi partikel atau uap. Juga, uap naik dan terkumpul di atmosfer dan kemudian mengembun menjadi awan.


Faktor utama yang mempengaruhi kondisi ini adalah suhu, suhu udara panas, penguapan air yang tinggi di udara. Efeknya lebih cenderung hujan.


Kompresi


Proses presipitasi selanjutnya adalah kondensasi, di mana air mengalami proses kondensasi setelah naik ke langit melalui proses evaporasi. Pada titik ini uap berubah menjadi partikel-partikel kecil.


Dalam proses kompresi, suhu dan ketinggian merupakan dua faktor yang mempengaruhi perubahan air, suhu tinggi dan awan dingin. Pembekuan uap akan mempercepat proses uap, sehingga uap berubah menjadi es.

READ  Viral, geng motor menyerang warung-warung samurai dan parang di Tasikmalaya


Curah hujan


Tahap terakhir dari proses hujan adalah presipitasi. Proses ini mengacu pada mencairnya butiran es di awan sebelum akhirnya berubah menjadi tetesan air hujan.


Proses presipitasi melibatkan awan yang telah terbentuk sebelumnya, dan kemudian angin dapat bertiup ke tempat tertentu di mana akan terjadi hujan. Ketika awan menguap, ketika terbentuk, secara otomatis memompa air ke tanah dalam bentuk tetesan air hujan.


Saat awan mendekati tanah, es mencair karena perubahan suhu. Akibatnya, total yang muncul lebih dekat ke daratan akan lebih sedikit dan sebaliknya. Ketika awan lebih jauh dari tanah, curah hujan akan lebih tinggi.


Oleh karena itu, sudah menjadi tanggung jawab kita semua untuk menjaga kebersihan lingkungan. Karena segala sesuatu di alam ini saling berhubungan.


Demikianlah penjelasan beserta penjelasan tentang proses terjadinya hujan. Kita tahu bahwa air memainkan peran penting dalam kehidupan setiap makhluk hidup di bumi.


Demikian penjelasan mengenai proses dan kondisi terjadinya hujan. Saya harap ini membantu. (Suara.com/Thea Alif Pathika).