Juli 6, 2022

Portal Teater

Periksa halaman ini untuk berita utama terkini Indonesia,

Konstitusi baru Tunisia akan menghapuskan Islam sebagai agama resmi

Orang Tunisia dikatakan menentang penggunaan agama untuk tujuan politik.

REPUBLIKA.CO.ID, TUNIS – Seorang presiden Tunisia yang ditugaskan untuk menulis ulang konstitusi untuk memerangi partai-partai Islam mengatakan dia akan memberikan model yang tidak mengacu pada Islam.

Pasal pertama konstitusi yang diadopsi tiga tahun setelah revolusi 2011 adalah bahwa Tunisia adalah negara yang bebas, merdeka, dan berdaulat, dengan Islam sebagai agamanya dan bahasa Arab sebagai bahasanya.

Namun, Sadeq Belaid, seorang ahli hukum yang ditunjuk bulan lalu untuk memimpin komite yang merancang konstitusi baru, mengatakan 80 persen warga Tunisia menentang ekstremisme dan penggunaan agama untuk tujuan politik.

Dalam wawancara pada Senin (6/6/2022), ia mengatakan, “Itu yang ingin kami lakukan, meskipun Pasal 1 dihapus dari pengaturan saat ini.

Dilaporkan bahasa arab baruDraf itu akan diserahkan sebelum referendum 25 Juli yang dijadwalkan Senin (6/6/2022). Ditanya apakah akan ada referensi tentang Islam dalam konstitusi baru, Beled mengatakan tidak akan.

Konstitusi baru adalah inti dari rencana untuk memulihkan konstitusi Tunisia, setelah ia menggulingkan pemerintahannya dan kemudian membubarkan parlemen, menggambarkan saingannya sebagai konspirator. Beloit, yang mengajar Syed, sekarang menjadi ketua Komisi Debat Nasional Partai Republik Baru dan mengatakan dia akan mempresentasikan draf baru pada 15 Juni.

Presiden menandatangani pidato sebelum referendum. Beloid yang berusia 83 tahun mengatakan dia ingin berurusan dengan partai-partai yang terinspirasi Islam seperti Ennahta.

“Kami tidak akan membiarkannya terlibat dalam ekstremisme politik menggunakan agama. Ada partai politik dengan tangan kotor. Suka atau tidak, demokrat Prancis atau Eropa, kami tidak akan menerima orang-orang kotor ini dalam demokrasi kami,” katanya.

Banyak orang Tunisia memuji tindakan Syed terhadap partai politik dan sistem parlementer campurannya yang korup dan tidak efisien, sementara yang lain telah memperingatkan bahaya kehancurannya terhadap kemajuan demokrasi negara itu selama dekade terakhir.

READ  Kengerian! Dalam upaya untuk membersihkan gudang, pria itu menemukan sarang binatang yang mematikan


https://english.alaraby.co.uk/news/tunisia-expert-drafting-constitution-no-islam-reference