Desember 7, 2022

Portal Teater

Periksa halaman ini untuk berita utama terkini Indonesia,

Seorang ilmuwan memperkirakan ada 15.694 pon puing-puing di Mars.  Sebagian besar berasal dari perangkat yang terabaikan seperti selimut termal ini yang melindungi integritas NASA dan bertahan di atmosfer Neraka.

Manusia meninggalkan lebih dari 15.000 pon puing di Planet Merah

Manusia telah meninggalkan lebih dari 15.000 pon puing di Mars dalam 50 tahun terakhir, dan belum ada yang menginjakkan kaki di Planet Merah.

Kajri Kilic, seorang peneliti postdoctoral di bidang robotika di West Virginia University, menganalisis massa semua penjelajah dan pengorbit yang dikirim ke Mars, menghasilkan 15.694 pon puing dari massa operasi saat ini.

Instrumen yang dibuang, pesawat ruang angkasa yang tidak berfungsi, dan yang jatuh ke permukaan – terutama pendarat Mars 2 milik Uni Soviet, yang mendarat pada tahun 1971.

Tidak hanya manusia yang mencemari planet lain, tetapi para ilmuwan khawatir bahwa puing-puing dapat mencemari sampel yang dikumpulkan oleh penjelajah Perseverance NASA, yang saat ini sedang mencari kehidupan purba di Mars.

Seorang ilmuwan memperkirakan ada 15.694 pon puing-puing di Mars. Sebagian besar berasal dari perangkat yang terabaikan seperti selimut termal ini yang melindungi integritas NASA dan bertahan di atmosfer Neraka.

Banyak puing yang tak terhindarkan, karena banyak kepingan harus disingkirkan untuk melindungi pesawat saat melewati atmosfer neraka planet merah itu — termasuk komitmen NASA untuk tujuh menit di neraka ketika mendarat pada Februari 2021.

Rover, yang mengumpulkan sampel dari Mars untuk dibawa kembali ke Bumi, mengambil gambar puing-puing selama perjalanannya.

Pada bulan Juni, tim NASA di Bumi melihat cahaya yang jauh dalam gambar yang dikirim kembali oleh Perseverance dan kemudian mengarahkan rover untuk mencarinya.

Beberapa minggu kemudian, Perseverance memasuki Hagwalo Flats dan memperoleh panorama 360 derajat resolusi tinggi dari Mastcam-Z.

Pada bulan Juni, Perseverance menemukan fragmen jaring Dakron yang membantunya mendarat dengan aman di Mars.

Karena angin Mars, jaring yang rapat mulai putus dan setelah tiga minggu terlihat seperti bola tali yang diikat menjadi satu.

Gambar menunjukkan bahwa cahaya terang adalah refleksi dari selimut termal.

Ini digunakan untuk melindungi volume mobil dari suhu ekstrem saat mendarat.

Selimut itu terlipat ke banyak sudut batu dan sepertinya memantulkan cahaya.

Helikopter pendamping penjelajah, Ingenuity, juga mengambil foto roda pendarat yang digunakan saat tiba dengan Perseverance pada tahun 2021.

Kanopi berbentuk kerucut dan penutup belakang yang melindungi rover di luar angkasa, serta turunan berapi-api menuju permukaan Mars, sangat detail.

Pada bulan Juni, Perseverance menemukan fragmen jaring Dakron yang membantu mendaratkannya dengan aman di Mars.

Karena angin Mars, jaring yang rapat mulai putus dan setelah tiga minggu terlihat seperti bola tali yang diikat menjadi satu.

Sekarang peluang NASA di Mars sudah mati, tetapi pada tahun 2004 ia mengirim kembali foto pelindung panasnya dengan puing-puing yang tersebar bermil-mil di seluruh Bumi.

Sebanyak sembilan rover tidak aktif duduk di permukaan Mars, termasuk probe Mars 3, probe Mars 6, pendarat Viking 1, probe Viking 2, penjelajah Sojourner, probe Schiaparelli Badan Antariksa Eropa (foto), Phoenix penyelidikan, dan Roh. Prospek Rover dan Rover

Ada robot mati di Mars, terutama prospek NASA yang aktif dari 2004 hingga pertengahan 2018.

Kapal itu beratnya sekitar 347 pon, kira-kira seukuran kuda nil, dan sekarang tersangkut di lantai Martin.

Namun, ia meninggalkan jejak puing saat melewati Planet Merah.

Pada tahun 2004, NASA mengirim NASA foto pelindung panas dan puing-puingnya yang tersebar bermil-mil di sekitar Bumi.

READ  Misi ke Bulan ditutup, NASA merakit megaroktro SLS

Ada total sembilan rover tidak aktif di permukaan Mars, termasuk Mars 3, Mars 6, Viking 1, Viking 2, Sojourner, probe Chiaparelli ESA, probe Phoenix, penjelajah Spirit, dan pendarat. Pencari Peluang.

Menurut Gelik, sebagian besar robot masih utuh, dan badan antariksa itu memandangnya sebagai peninggalan sejarah, bukan rongsokan.

Kilic menulis dalam bukunya: “Jika Anda menjumlahkan massa semua pesawat ruang angkasa yang dikirim ke Mars, Anda mendapatkan sekitar 22.000 pon (9.979 kilogram). Percakapan.

Kurangi berat rover yang saat ini beroperasi di permukaan — 6.306 pon (2.860 kilogram) — dan Anda akan meninggalkan 15.694 pon (7.119 kilogram) puing-puing manusia di permukaan Mars.