Agustus 11, 2022

Portal Teater

Periksa halaman ini untuk berita utama terkini Indonesia,

Marc Marquez bisa mati 5 kali.

Jakarta

Giacomo Agostini, legenda balap MotoGP, menyoroti performa Marc Marquez. Gaya balapnya dianggap sangat berbahaya bahkan Agostini mengatakan pada masanya bahwa marque bisa mati saat balapan.

Baby Allianz telah menyelesaikan operasi keempat pada cedera tangan kanannya akibat kecelakaan di Jerez 2020. Marquez masih belum menentukan tanggal pasti kembalinya dia ke aspal di MotoGP.

Agostini menilai keunggulan Marquez akan memacu adrenalin penonton. Aksinya selalu ditunggu-tunggu, meski bahaya yang ia alami saat ini berbahaya. Ia menambahkan, saat Marquez kembali fit di sirkuit, gaya balapnya akan tetap sama.

“Dia seperti itu, selalu memberikan 100%, saya harap dia kembali seperti sebelumnya. Marc adalah seorang pilot, dia membuat penonton bangkit dari kursinya. Saya menyukainya secara pribadi, dia dan Quartararo adalah dua pembalap yang berada di grid balapan. GP sebelum start. , cari cara untuk menyambut saya”, tegas Agostini dalam wawancara dengan Corriere dello Sport dikutip Jumat (15/7/2022).

Agostini, juara dunia 15 kali, membimbing Marquez. Karena tindakannya yang terus-menerus cenderung mengambil risiko, mereka sering menjadi bumerang.

Meski mengalami cedera, pebalap berusia 29 tahun itu tetap membalap. Terakhir, saat mengalami kecelakaan saat kualifikasi MotoGP Italia 2022 di sirkuit Mugello, Sabtu (28/5), pebalap Honda itu menderita tinggi dan akhirnya mengundurkan diri dari balapan.

Giacomo Agostini Foto: Getty Images / Mirco Lassari GB

Cedera humerus kanan menjadi mimpi buruk bagi Marc Marquez di MotoGP 2022. Setelah operasi keempatnya, Baby Alien sekarang berlatih di gym dan perlahan pulih.

Seiring dengan teknologi medis dan berbagai peralatan balap. Agostini mengatakan jika Marc Marquez mengalami kecelakaan pada masanya akan berakibat fatal.

READ  Tak hanya Neymar, seluruh pemain PSG pun siap menyambut kedatangan Lionel Messi

“Tapi dia terus jatuh. Suatu hari, saya mengobrol dengannya dan saya mengatakan kepadanya; jika Anda jatuh seperti ini, Anda akan mati lima kali dalam waktu saya,” kata Agostini.

Di sisi lain, Agostini sekarang kehilangan seseorang yang tidak hanya menang, tetapi juga menyenangkan penonton dengan atraksi yang tidak biasa. Termasuk melihat di luar sirkuit.

“Kami ingin melihat lebih banyak pemenang, tetapi kami ingin melihat protagonis melakukan apa yang tidak bisa dilakukan orang lain. Cassius Clay, Agostini, Eddy Merckx, Maradona, Valentino Rossi… Saya tidak berpikir siapa pun yang menang akan finis. Ini melelahkan. Hanya satu pemenang yang bisa mencuri perhatian publik dan membuat mereka jatuh hati. Bisa,” ujarnya.

Tonton videonya”MotoGP Dimulai Tanpa Penonton, Torna: Indonesia Dipadati!
[Gambas:Video 20detik]
(Belakang/Tipis)