Agustus 17, 2022

Portal Teater

Periksa halaman ini untuk berita utama terkini Indonesia,

Mengapa China dan Taiwan bermusuhan? Semua sisi

KOMPAS.com – Alasan Mengapa China dan Taiwan bermusuhan? Akar konflik dapat dibedakan menjadi tiga, yaitu keadaan negara/wilayah, dan hubungan antara kedua belah pihak.

China menganggap Taiwan sebagai provinsi yang memisahkan diri dan ingin merebutnya kembali dengan paksa jika perlu, sementara Taiwan menganggap pulau yang memiliki pemerintahan sendiri sebagai negara yang terpisah.

Alasan Cina dan Taiwan menjadi musuh juga dapat ditelusuri ke Perang Saudara Cina (1927-1949), yang melihat pasukan Kuomintang Nasionalis (KMT) Chiang Kai-shek melarikan diri ke pulau-pulau di seberang Selat Taiwan dan mendirikan Republik Cina. (ROC).

Sekarang dengan pertumbuhan populasi, Taiwan menganggap wilayah mereka sebagai demokrasi, terlepas dari apakah kemerdekaannya secara resmi dinyatakan atau tidak.

Baca selengkapnya: Kronologi Penyebab Perang Saudara Tiongkok

Dikutip BBC (3/8/2022), inilah tiga alasan mengapa China dan Taiwan bermusuhan.

1. Akar Konflik Mengapa China dan Taiwan Bermusuhan

Wikimedia Commons Deskripsi Perang Saudara Tiongkok.

Pemukim pertama yang diketahui di Taiwan adalah Austronesia, yang diperkirakan berasal dari Cina selatan modern.

Pulau ini pertama kali muncul dalam catatan Tiongkok pada tahun 239 M ketika seorang kaisar mengirim ekspedisi untuk menjelajahi daerah tersebut.

Inilah yang digunakan Beijing untuk mendukung klaim teritorialnya.

Setelah pendudukan Belanda yang relatif singkat (1624-1661), Taiwan diperintah oleh Dinasti Qing Tiongkok dari tahun 1683 hingga 1895.

Sejak abad ke-17, sejumlah besar imigran mulai berdatangan dari Tiongkok, seringkali melarikan diri dari kekacauan atau kesulitan.

Kebanyakan dari mereka adalah Cina Hoglo dari Fujian (Fujian) atau provinsi Hakka Cina, kebanyakan dari Guangdong.

Keturunan kedua pemukiman ini sekarang menjadi kelompok populasi terbesar di Taiwan.

Pada tahun 1895, Jepang memenangkan Perang Sino-Jepang Pertama dan pemerintah Qing harus menyerahkan Taiwan ke Jepang.

Namun, setelah Perang Dunia II, Jepang menyerah dan melepaskan kendali atas wilayah yang telah direbutnya dari Tiongkok.

READ  4 hewan ini biasanya tidak makan hidup-hidup dan menjijikkan

Sebagai salah satu pemenang perang, Republik China akhirnya mulai menguasai Taiwan dengan persetujuan sekutunya, Amerika Serikat (AS) dan Inggris.

Gedung Memorial Chiang Kai-shek di Taipei, Taiwan.KOMPAS.com/Saya membuat Astiana Gedung Memorial Chiang Kai-shek di Taipei, Taiwan.

Namun, Perang Saudara Tiongkok pecah pada tahun-tahun berikutnya, dan tentara Chiang Kai-shek dikalahkan oleh tentara komunis Mao Zedong.

Baca selengkapnya: Perang Saudara Tiongkok: Jalan Perang dan Pendirian RRC

Sekitar 1,5 juta orang melarikan diri ke Taiwan pada tahun 1949, sisa-sisa pemerintahan Chiang Kai-shek dan Kuomintang (KMT) serta para pendukungnya.

Kelompok ini, yang dikenal sebagai Cina Daratan, mendominasi politik Taiwan selama bertahun-tahun, meskipun mereka hanya terdiri dari 14 persen dari populasi. Chiang Kai-shek mendirikan pemerintahan di Taiwan yang dia pimpin selama 25 tahun.

Revolusi Kebudayaan Mao Zedong.Wikimedia Commons Revolusi Kebudayaan Mao Zedong.

Putra Chiang Kai-shek, Chiang Ching-kuo, kemudian mengizinkan lebih banyak demokrasi setelah dia berkuasa. Dia menghadapi oposisi dari penduduk setempat yang membenci rezim otoriter dan berada di bawah tekanan dari gerakan demokrasi yang berkembang.

Selanjutnya, Presiden Lee Teng-hui, yang dikenal sebagai bapak demokrasi Taiwan, memimpin perubahan konstitusi yang akhirnya membuka jalan bagi presiden non-KMT pertama pulau itu, Chen Shui-bian, untuk dipilih pada tahun 2000.

China membenci Lee Teng-hui karena ia sering mendeklarasikan Taiwan sebagai negara merdeka.

2. Alasan mengapa China dan Taiwan bermusuhan adalah faktor status negara

Foto 19 Januari 2021 ini menunjukkan seorang tentara memegang bendera Taiwan selama latihan militer untuk melawan serangan China di Hsinchu, Taiwan utara.Foto AP/Xiang Ying-ying Foto 19 Januari 2021 ini menunjukkan seorang tentara memegang bendera Taiwan selama latihan militer untuk melawan serangan China di Hsinchu, Taiwan utara.

Tidak ada kesepakatan tentang apakah Taiwan harus diakui sebagai sebuah negara atau tidak.

Taiwan memiliki konstitusinya sendiri, para pemimpin yang dipilih secara demokratis dan sekitar 300.000 tentara aktif di angkatan bersenjata.

READ  Wanita dengan ban kempes tidak menerima parkir di jalan umum di depan rumahnya

Klaim Chiang Kai-shek awalnya mewakili seluruh Cina, yang ingin dia taklukkan kembali. Taiwan PBB Ini menempati kursi China di Dewan Keamanan dan diakui oleh banyak negara Barat sebagai satu-satunya pemerintah China.

Namun, pada 1970-an banyak negara mulai berargumen bahwa pemerintah Taipei tidak dapat dianggap sebagai perwakilan sejati dari ratusan juta orang yang tinggal di daratan Tiongkok.

bendera Taiwan.Foto Thinkstock bendera Taiwan.

Pada tahun 1971, PBB mengalihkan pengakuan diplomatik ke Beijing dan pemerintah Taiwan dipaksa keluar.

China mulai membuka ekonominya kepada dunia pada tahun 1978. Menyadari kebutuhan untuk meningkatkan peluang dan hubungan perdagangan, Amerika Serikat secara resmi menjalin hubungan diplomatik dengan Beijing pada tahun 1979.

Sejak itu, jumlah negara yang secara diplomatik mengakui Republik China atau pemerintah Taiwan telah menyusut menjadi sekitar 15 negara.

Sekarang, terlepas dari semua tuntutan untuk negara merdeka dan sistem politik yang berbeda dari China, status hukum Taiwan tidak jelas.

Baca selengkapnya: Sejarah akhir Perang Saudara Tiongkok dan berdirinya Taiwan

3. Alasan mengapa China dan Taiwan bermusuhan dalam hubungan

Presiden Taiwan Tsai Ing-wen berbicara saat perayaan Hari Nasional di depan Gedung Kepresidenan di Taipei, Minggu (10/10/2021).Foto AP/Xiang Ying-ying Presiden Taiwan Tsai Ing-wen berbicara saat perayaan Hari Nasional di depan Gedung Kepresidenan di Taipei, Minggu (10/10/2021).

Hubungan antara kedua negara mulai membaik pada 1980-an ketika Taiwan melonggarkan aturan tentang kunjungan dan investasi di China. Pada tahun 1991, Taiwan menyatakan bahwa perang dengan Republik Rakyat Cina (RRC) telah berakhir.

China pernah mengusulkan opsi “satu negara, dua sistem” yang akan memungkinkan otonomi signifikan Taiwan jika setuju untuk berada di bawah kendali Beijing. Organisasi tersebut berhasil mengembalikan Hong Kong ke China pada tahun 1997.

Namun, Taiwan menolak tawaran ini dan China bersikeras bahwa pemerintah Taiwan ROC tidak sah.

READ  Gagal Cantik Usai Operasi, Wanita Ini Jelek & Diceraikan Suaminya

Pada tahun 2000, terpilihnya Chen Shui-bian di Taiwan sebagai presiden membuat Beijing khawatir. Sen dan partainya, Partai Progresif Demokratik (DPP), secara terbuka mendukung “kemerdekaan”.

Presiden Taiwan Tsai Ing-wen mengucapkan selamat kepada para pendukungnya di markas Partai Progresif Demokratik di Taipei setelah dinyatakan menang dalam pemilihan pada Sabtu, 11 Januari 2020.  Tsai memenangkan masa jabatan keduanya, mengalahkan kandidat Kuomintang.  Cina, Han Kuo-yu.AFP/SAM YEH Presiden Taiwan Tsai Ing-wen mengucapkan selamat kepada para pendukungnya di markas Partai Progresif Demokratik di Taipei setelah dinyatakan menang dalam pemilihan pada Sabtu, 11 Januari 2020. Tsai memenangkan masa jabatan keduanya, mengalahkan kandidat Kuomintang. Cina, Han Kuo-yu.

Setahun setelah Chen Shui-bian terpilih kembali pada tahun 2004, China mengeluarkan undang-undang anti-pemisahan yang menegaskan hak China untuk menggunakan “cara damai” terhadap Taiwan jika mencoba untuk memisahkan diri dari China.

Chen Shui-bian digantikan pada tahun 2008 oleh Ma Ying-jeou dari KMT, yang berusaha meningkatkan hubungan melalui kesepakatan ekonomi.

Delapan tahun kemudian, pada 2016, presiden Taiwan saat ini Tsai Ing-wen terpilih, yang sekarang memimpin DPP dan condong ke arah kemerdekaan.

Hubungan semakin memburuk pada 2018 ketika Beijing meningkatkan tekanan pada lembaga-lembaga internasional. China mengancam akan memblokir mereka dari melakukan bisnis di “Tanah Panda” jika mereka tidak mencantumkan Taiwan sebagai bagian dari China di situs web mereka.

Baca selengkapnya: Sejarah Mengapa China Disebut China di Indonesia

Tsai Ing-wen memenangkan masa jabatan kedua pada tahun 2020 dengan 8,2 juta suara.

Akuisisi tersebut dipandang sebagai penghinaan terhadap Beijing dan dengan demikian alasan lain mengapa China dan Taiwan berselisih.

Dapatkan pembaruan berita khusus Dan berita penting Setiap hari dari Kompas.com. Jom join group Telegram “Kompas.com News Update”, caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, lalu bergabung. Pertama, Anda perlu menginstal aplikasi Telegram di ponsel Anda.