Juli 25, 2024

Portal Teater

Periksa halaman ini untuk berita utama terkini Indonesia,

Model misi Change 5 China menyanggah teori gunung berapi bulan

Model misi Change 5 China menyanggah teori gunung berapi bulan

Memuat…

Analisis sampel bulan yang disampaikan oleh Misi Perubahan 5 Bulan China telah memberikan kemungkinan jawaban baru terhadap teori vulkanisme di akhir sejarah bulan. Foto/NASA

Beijing – Analisis sampel bulan Dikembalikan oleh Misi Bulan Chang’e 5 Cina Akhir sejarah bulan telah menghasilkan kemungkinan jawaban baru untuk teori vulkanisme. Itu karena sampel yang dikembalikan oleh Chang’e 5 pada akhir 2020 berusia 2 miliar tahun.

Fakta ini kontras dengan sampel bulan yang dikembalikan oleh misi Apollo dan Luna sebelumnya, yang semuanya berusia sekitar 3 miliar tahun. termasuk data tentang air dan kandungan unsur radioaktif dari interior bulan.

Para ilmuwan sebelumnya berspekulasi bahwa kandungan air yang relatif tinggi atau adanya unsur radioaktif yang menghasilkan panas di bagian dalam atau lapisan dalam bulan mungkin telah mendorong vulkanisme di beberapa daerah di akhir kehidupan bulan. Namun, data Chang’e-5 yang baru-baru ini diterbitkan di Nature tampaknya membantah hipotesis ini.

Baca juga; China telah berhasil meluncurkan misi bersejarah Chang’e 5 ke bulan

Peneliti yang dipimpin oleh Chen Yi dari Institut Geologi dan Geofisika Akademi Ilmu Pengetahuan China (IGGCAS) menemukan bahwa sebagian besar kerak Bulan memiliki titik leleh yang rendah. Hal ini menyebabkan usia bulan muda, karena mengandung unsur-unsur yang melekat dan mudah meleleh.

“Pencairan mantel bulan baru-baru ini dapat dicapai dengan menaikkan suhu atau menurunkan titik leleh. Untuk lebih memahami masalah ini, kita perlu memperkirakan suhu dan tekanan di mana gunung berapi muda terbentuk,” kata Chen dalam sebuah pernyataan.

Para peneliti melakukan serangkaian kristalisasi parsial dan simulasi pencairan kerak bulan untuk membandingkan 27 sampel basal klastik Chang’e 5 dengan basal Apollo. Mereka menemukan bahwa magma muda yang dikumpulkan oleh Chang’e 5 mengandung jumlah kalsium oksida dan titanium dioksida yang lebih tinggi daripada magma Apollo yang lebih tua.

READ  New Mars Explorer 1998 NASA menggunakan prosesor iMac

Baca juga; Pesawat ruang angkasa Chang’e 5 China kembali ke Bumi, membawa kembali debu dari bulan

Ini adalah akresi samudera yang kaya kalsium-titanium, magma bulan akhir yang meleleh lebih mudah daripada akresi awal. “Ini adalah hasil menarik yang menunjukkan kontribusi signifikan dari akumulasi lautan magma bulan akhir terhadap pembentukan gunung berapi Sange 5,” kata Dr Su Bin, penulis pertama studi tersebut.

Studi ini menyajikan bukti mekanisme pertama yang mungkin untuk menjelaskan vulkanisme muda di Bulan, konsisten dengan model Chang’e 5 yang baru saja kembali dan dapat membantu memahami evolusi termal dan magmatik Bulan. Studi tersebut dipublikasikan pada Jumat (21/10/2022) di jurnal Science Advances.

(Internet)