September 27, 2022

Portal Teater

Periksa halaman ini untuk berita utama terkini Indonesia,

NASA menguji roket Artemis 1 yang diisi dengan 3,3 juta liter hidrogen cair.

NASA menguji roket Artemis 1 yang diisi dengan 3,3 juta liter hidrogen cair.

Memuat…

NASA akan melakukan tes pengisian bahan bakar pada roket Artemis 1 Space Launch System (SLS) di Launch Pad 39B di Kennedy Space Center NASA di Florida. Tim sedang bekerja untuk mengubah segel pada antarmuka antara bahan bakar hidrogen, yang dikenal sebagai pemutus cepat.

Florida NASA Lakukan tes pengisian bahan bakar roket Sistem Peluncuran Antariksa Artemis 1 (SLS) Pada 21 September 2022. Tes ini akan memverifikasi perbaikan kebocoran bahan bakar dan proses pengisian bahan bakar yang lancar dan mulus.

Jika semuanya berjalan lancar, NASA akan melakukan upaya ketiga untuk mengirim roket Artemis 1 SLS ke Bulan pada 27 September 2022. Sebelumnya, NASA membatalkan 2 upaya peluncuran roket Artemis 1 karena kebocoran bahan bakar.

Tes pengisian bahan bakar, yang dilakukan oleh NASA, akan menguji perbaikan dua kebocoran hidrogen di roket. Selain itu, PAD 389A dari Kennedy Space Center di Florida menguji cara baru yang lebih lambat untuk mengisi bahan bakar booster 32 lantai.

“Kami tidak hanya mempersiapkan peluncuran 27 September, tetapi kami juga menyiapkan diri untuk masa depan kendaraan ini, dan itulah sebabnya kami meluangkan waktu dan upaya untuk memastikan kami memahaminya,” kata Tom Whitmeyer, Wakil administrator asosiasi NASA.

Baca juga; Segel roket bocor diperbaiki, Artemis 1 siap untuk uji pengisian bahan bakar

Tes pengisian bahan bakar Artemis 1 NASA dilakukan setelah dua upaya gagal untuk meluncurkan misi Artemis 1 pada 29 Agustus dan 3 September. Kegagalan pertama adalah karena masalah suhu mesin yang terdeteksi oleh sensor yang buruk, dan yang kedua adalah karena kebocoran bahan bakar hidrogen yang besar.

NASA segera mengembangkan garis hidrogen 20 sentimeter (cm) dan garis 10 cm yang lebih kecil. Garis 20 cm menjadi perhatian khusus karena kebocorannya yang besar selama rilis uji 3 September.

READ  Benda-benda langit yang mengelilingi matahari, kecuali planet-planet, lengkap dengan deskripsinya

Insinyur mengganti segel lunak di kedua jalur dan menemukan lekukan kecil di segel garis besar, yang mungkin atau mungkin tidak disebabkan oleh serpihan (walaupun tidak ada serpihan yang ditemukan di landasan peluncuran). “Divot terkecil di bawah 0,01 inci (0,002 cm),” kata NASA.

Untuk mempermudah jalur bahan bakar SLS, NASA sedang menguji apa yang disebutnya proses pemuatan hidrogen cair yang lebih baik dan lebih lancar minggu ini. Proses membakar roket 30 menit lebih lambat dari biasanya untuk mengurangi tekanan pada saluran bahan bakar dan segel bertekanan.

Baca juga; Rencana peluncuran Artemis 1 kembali diundur menjadi paling lambat 27 September 2022.

Biasanya dibutuhkan empat jam untuk mengisi bahan bakar roket. “Sekarang, mungkin tidak banyak, tapi kita sedang berhadapan dengan hidrogen, partikel terkecil pada skala atom, dan ada kemungkinan gas terkompresi bisa lolos,” kata Mike Sarafin, manajer misi Artemis 1 NASA.

NASA mengotomatiskan semua kecuali lima perintah manual untuk proses pengisian bahan bakar. Kemudian, seperti dalam insiden pada 3 September, tim peluncuran dilatih untuk menghindari tekanan berlebih yang tidak disengaja pada saluran bahan bakar.

Selama uji pengisian bahan bakar Artemis 1, NASA akan mengisi bagian tengah dan bagian atas roket dengan 736.000 galon, atau 3,3 juta liter, hidrogen cair dan oksigen cair superdingin untuk diluncurkan. Ini bukan latihan pakaian lengkap untuk memulai, tetapi dirancang untuk memverifikasi perbaikan kebocoran bahan bakar dan pekerjaan prosedur pengisian bahan bakar baru.

(Internet)