Oktober 2, 2022

Portal Teater

Periksa halaman ini untuk berita utama terkini Indonesia,

Deskripsi planet kecil mirip Saturnus dalam sistem LkCa 15.  Planet ini berada dalam cincin padat debu dan gas yang mengelilingi bintang kuning cerah.

Para astronom menemukan bukti baru dari planet bayi dalam prosesnya

M. Weiss/Pusat Astrofisika | Harvard & Smithsonian

Deskripsi planet kecil mirip Saturnus dalam sistem LkCa 15. Planet ini berada dalam cincin padat debu dan gas yang mengelilingi bintang kuning cerah.

nationalgeographic.co.id-Para astronom setuju planet Lahir di atas disk Planet induk. Ini adalah cincin debu dan gas yang mengelilingi bintang muda yang baru lahir. Sementara itu, ratusan cakram ini ditemukan di seluruh alam semesta. Tetapi pengamatan tentang kelahiran dan pembentukan planet yang sebenarnya sulit dilakukan dalam konteks ini.

Tapi belum lama ini, para astronom di Pusat Astrofisika | Harvard & Smithsonian telah mengembangkan cara baru untuk mendeteksi planet-planet yang baru lahir ini. Bersamaan dengan itu, ada bukti kuat bahwa planet kecil seperti Neptunus atau Saturnus bersembunyi di dalam cakram. Hasilnya dijelaskan dalam jurnal Surat Jurnal Astrofisika Dengan judul Deteksi ALMA terhadap debu yang terperangkap di sekitar titik Lagrangian di disk LkCa 15.

“Deteksi langsung planet muda sangat menantang dan sejauh ini hanya berhasil dalam satu atau dua kasus,” kata Feng Long, rekan postdoctoral di Center for Astrophysics yang memimpin studi baru. “Planet selalu terlalu redup untuk kita lihat karena mereka tertanam dalam lapisan gas dan debu yang tebal.”

Sebaliknya, para ilmuwan harus mencari petunjuk bahwa sebuah planet mungkin berkembang di bawah debu.

“Dalam beberapa tahun terakhir, kami telah melihat banyak struktur muncul di piringan yang disebabkan oleh keberadaan planet, tetapi bisa juga disebabkan oleh hal lain,” kata Long. “Kami membutuhkan teknik baru untuk melihat dan mendukung keberadaan sebuah planet.”

Untuk studinya, Lang memutuskan untuk mengunjungi kembali piringan protoplanet yang dikenal sebagai LkCa 15. Terletak 518 tahun cahaya, piringan ini berada di konstelasi Taurus di langit. Para ilmuwan sebelumnya melaporkan bukti pembentukan planet di piringan menggunakan pengamatan dengan observatorium ALMA.

READ  Benda-benda langit yang mengelilingi matahari, kecuali planet-planet, lengkap dengan deskripsinya

Kiri: citra komposit sistem planet muda LkCa 15 Kanan: citra komposit yang diperbesar dari pengamatan LBT dan Magellan, diberi label LkCa 15b, c dan d.

Stephanie Sallam dkk.

Kiri: citra komposit sistem planet muda LkCa 15 Kanan: citra komposit yang diperbesar dari pengamatan LBT dan Magellan, diberi label LkCa 15b, c dan d.

Setelah lama tenggelam dalam data ALMA resolusi tinggi baru pada LkCa 15, akhirnya diperoleh pada tahun 2019. Para ilmuwan menemukan dua fitur samar yang sebelumnya tidak terdeteksi.

Sekitar 42 unit astronomi berasal dari bintang. Atau 42 kali jarak Bumi dari Matahari. Long menemukan cincin berdebu di mana dua massa terang yang terpisah mengorbit. Bahannya berbentuk gumpalan kecil dan lekukan besar, dan dipisahkan oleh 120 derajat.

Dia mempelajari pemandangan dengan model komputer untuk waktu yang lama untuk mencari tahu apa yang menyebabkan objek terbentuk, dan mengetahui bahwa ukuran dan lokasinya cocok dengan model keberadaan planet.

Kurva ini dan cluster dipisahkan sekitar 120 derajat, katanya. “Pemisahan ukuran itu tidak terjadi begitu saja – ini signifikan secara matematis.”

Titik panjang di ruang angkasa yang disebut titik Lagrange adalah titik di mana dua benda bergerak, seperti bintang yang mengorbit dan planet, membentuk medan gravitasi yang ditingkatkan di sekitarnya. Dimana material tersebut dapat terakumulasi.

Lihat berita dan artikel lainnya di Google Berita



Konten yang dipromosikan

Video khusus