September 29, 2022

Portal Teater

Periksa halaman ini untuk berita utama terkini Indonesia,

Komet 67P/ Churyumov-Gerasimenko pada 31 Januari 2015.

Para astronom mengungkapkan bagaimana bidang lunak berkembang di komet es

ESA/Rosetta/NAVCAM – CC BY-SA IGO 3.0

Komet 67P/ Churyumov-Gerasimenko pada 31 Januari 2015.

nationalgeographic.co.id – Terinspirasi oleh kemungkinan misi kembali di tahun-tahun mendatang, para astronom menganalisis lanskap komet. Medan yang mulus adalah tempat yang baik untuk mendaratkan pesawat ruang angkasa dan mengumpulkan sampel. Namun, bagaimana menemukannya? Para astronom di Cornell University telah menunjukkan bagaimana medan lunak ini terbentuk di dunia es komet.

Dengan menerapkan model termal ke data yang dikumpulkan oleh misi Rosetta. Ini menangkap komet berbentuk barbel 67P/Churyumov-Gerasimenko hampir satu dekade lalu. Para peneliti menunjukkan bahwa Medan Mempengaruhi aktivitas permukaan komet yang panjangnya ratusan meter.

“Anda dapat memiliki komposisi permukaan yang sama pada sebuah komet dan masih memilikinya Membagikan aktivitas,” kata penulis utama Abhinav S. Jindal, seorang mahasiswa pascasarjana di bidang astronomi dan anggota tim peneliti Alexander Hayes, profesor astronomi.

Komet 67P/Churyumov-Gerasimenko ditemukan pada 22 Oktober 1969 oleh Observatorium Alma-Ata di Rusia. Klim Ivanovic menemukan gambar Komet Churyumov saat memeriksa pelat fotografi komet lain (32P/Comas Solá) yang diambil oleh Svetlana Ivanova Gerasimenko pada 11 September 1969.

Komet 67P/Churyumov-Gerasimenko membuat sejarah sebagai komet pertama yang mengorbit dan mendaratkan robot dari Bumi. Pesawat ruang angkasa Rosetta, yang membawa pendarat Philae, bertemu dengan komet pada Agustus 2014 dan membawanya ke tata surya bagian dalam dan kembali selama perjalanannya. Rosetta adalah misi Badan Antariksa Eropa (ESA), dan NASA menyediakan instrumentasi dan dukungan utama. Misi berakhir pada 30 September 2016 dengan tabrakan terkontrol dari pesawat ruang angkasa dengan permukaan komet.

Komet 67P/Churyumov-Gerasimenko memuntahkan debu ke luar angkasa.

ESA/Rosetta/NAVCAM

Komet 67P/Churyumov-Gerasimenko memuntahkan debu ke luar angkasa.

READ  Kottamoba 'kumpulan' puluhan kasus HIV / AIDS


Komet adalah badan es dari debu, batu, dan gas yang tersisa dari pembentukan tata surya sekitar 4,6 miliar tahun yang lalu, kata Jindal. Mereka terbentuk di pinggiran luar tata surya dan menghabiskan waktu lama menjelajahi ruang gelap dan beku yang jauh dari panas matahari.

“Kimia mereka tidak banyak berubah sejak pembentukan komet, dan mereka membentuk ‘kapsul waktu’ yang mengawetkan materi primordial dari kelahiran tata surya,” kata Jindal, menjelaskan bahwa benda-benda ini mungkin telah menyemai air awal dan blok bangunan utama Bumi. kehidupan.

“Karena beberapa komet ini telah ditarik ke tata surya bagian dalam, permukaannya telah mengalami perubahan. Ilmu pengetahuan sedang mencoba memahami proses pendorongnya,” katanya.

Baca selengkapnya: Bagaimana orang Romawi menjelaskan kemunculan komet dan meteor?

Baca selengkapnya: Tata Surya Kedatangan Komet Terbesar dalam Sejarah Penemuan Astronomi

Baca selengkapnya: Ditemukan 5 bulan lalu, komet ini hancur saat mendekati Bumi

Lihat berita dan artikel lainnya di Google Berita



Konten yang dipromosikan

Video khusus


Bukti : NASA
Penulis : 1
Guru : Warsawa