September 29, 2022

Portal Teater

Periksa halaman ini untuk berita utama terkini Indonesia,

Para astronom telah mengumumkan penemuan dua planet 'Bumi super' yang mengorbit bintang kecil LP 890-9.

Para astronom telah menemukan dua planet super-Bumi yang mengorbit bintang yang lebih kecil — semua sisi

NASA/JPL-Caltech

Para astronom telah mengumumkan penemuan dua planet ‘Bumi super’ yang mengorbit bintang kecil LP 890-9.

nationalgeographic.co.id – Sebuah tim peneliti internasional, termasuk astronom dari University of Birmingham, telah mengumumkan dua penemuan. planetBumi SuperKedua planet ini adalah LB 890-9, A Bintang Kecil dan dingin, terletak sekitar 100 tahun cahaya dari Bumi.

Bintang ini juga dikenal sebagai TOI-4306 atau SPECULOOS-2. Ini adalah bintang keren kedua yang menjadi tuan rumah sebuah planet, setelah TRAPPIST-1 yang terkenal. Penemuan langka ini diterbitkan dalam sebuah jurnal Astronomi & Astrofisika pada tanggal 22 Agustus dengan judul “Dua super-Bumi beriklim sedang transit kerdil M tipe akhir”.

Planet bagian dalam sistem, yang disebut LP 890-9b, 30% lebih besar dari Bumi. Ia menyelesaikan satu orbit mengelilingi bintang hanya dalam 2,7 hari. Planet pertama ini awalnya diidentifikasi sebagai kandidat planet yang mungkin oleh Transiting Exoplanet Survey Satellite (TESS) NASA. Eksplorasi luar angkasa untuk mencari exoplanet yang mengorbit bintang terdekat.

Kandidat ini dikonfirmasi dan dicirikan oleh teleskop SPECULOOS (Cari bintang ULtra-dingin untuk planet layak huni), salah satunya dijalankan oleh University of Birmingham. Peneliti SPECULOOS menggunakan teleskop mereka untuk mencari planet transit tambahan dalam sistem yang terlewatkan oleh TESS.

“TES mencari exoplanet menggunakan metode transit, yang memantau kecerahan ribuan bintang sekaligus. TES mencari peredupan paling redup yang dapat ditimbulkan oleh sebuah planet ketika melintas di depan bintangnya,” jelas Laetitia Delres, peneliti postdoctoral di Universitas Liège. dan penulis utama artikel. “Namun, tindak lanjut teleskop berbasis darat seringkali diperlukan untuk mengkonfirmasi sifat planet dari kandidat yang terdeteksi dan untuk menyempurnakan pengukuran ukuran dan sifat orbitnya.”

Tindak lanjut ini sangat penting dalam kasus bintang yang sangat dingin seperti LP 890-9, yang memancarkan sebagian besar cahayanya dalam inframerah-dekat dan yang sensitivitasnya agak lebih rendah di TESS.

Teleskop proyek SPECULOOS, dipasang di Observatorium Paranal ESO di Chili dan pulau Tenerife, dioptimalkan untuk mengamati bintang jenis ini dengan presisi tinggi. Berkat kamera inframerah-dekat yang sangat sensitif.

Baca selengkapnya: JWST menunjukkan tanda-tanda kehidupan planet ekstrasurya dapat dideteksi

Baca selengkapnya: Sebuah studi baru menunjukkan bahwa ukuran planet adalah alasan Mars tidak dapat dihuni

Baca selengkapnya: Untuk pertama kalinya, air telah terdeteksi di planet ekstrasurya yang layak huni ini

“Tujuan SPECULOOS adalah untuk mencari kemungkinan planet terestrial yang menampung beberapa bintang terkecil dan paling keren di lingkungan matahari. Kami menemukan sistem planet TRAPPIST-1 pada tahun 2016,” kenang Michaël Gillon dari Universitas Liège. dan peneliti utama proyek SPECULOOS. “Strategi ini dimotivasi oleh fakta bahwa planet-planet seperti itu sangat cocok untuk studi terperinci tentang atmosfer mereka dan untuk mencari kemungkinan jejak kimia kehidupan oleh observatorium besar seperti James Webb Space Telescope (JWST).”

Pengamatan LP 890-9 yang dikumpulkan oleh SPECULOOS berguna karena tidak hanya mengkonfirmasi planet pertama, tetapi juga penting untuk penemuan planet kedua yang sebelumnya tidak diketahui. Planet kedua ini, LP 890-9c (berganti nama menjadi SPECULOOS-2c oleh peneliti SPECULOOS), berukuran hampir sama dengan planet pertama (40% lebih besar dari Bumi) tetapi memiliki periode orbit yang lebih lama yaitu 8,5 hari. Periode orbit ini kemudian dikonfirmasi oleh instrumen MuSCAT3 di Hawaii. Dengan demikian menempatkan planet di apa yang disebut “zona layak huni” di sekitar bintangnya.

READ  7 Fakta Kasus Video Siur Kisal

“Zona layak huni adalah planet dengan kondisi geologis dan atmosfer yang sama dengan Bumi, dengan suhu permukaan yang memungkinkan air tetap cair selama miliaran tahun,” jelas Amuri Dride, Profesor Exoplanetology di University of Birmingham. Kepala gugus tugas SPECULOOS yang merencanakan pengamatan mengarah pada penemuan planet kedua. “Ini memungkinkan kita untuk menentukan apakah planet ini memiliki atmosfer, dan untuk mempelajari isinya dan menilai kelayakhuniannya.”

Langkah selanjutnya adalah mempelajari atmosfer planet, misalnya dengan teleskop James Webb, dan LP 890-9c tampaknya menjadi target paling menguntungkan kedua di antara planet-planet terestrial yang dapat dihuni sejauh ini.

“Sangat penting untuk menemukan sebanyak mungkin dunia terestrial beriklim sedang untuk mempelajari keragaman iklim Planet ekstrasurya. Akhirnya berada dalam posisi untuk mengukur seberapa sering kehidupan muncul di alam semesta,” kata Profesor Dryad.

Lihat berita dan artikel lainnya di Google Berita



Konten yang dipromosikan

Video khusus