Desember 5, 2022

Portal Teater

Periksa halaman ini untuk berita utama terkini Indonesia,

Studi baru ini memberikan wawasan penting tentang perubahan permukaan laut di masa depan.

Para ilmuwan memetakan 45 juta tahun perubahan suhu Antartika

CC0 Domain Publik

Studi baru ini memberikan wawasan penting tentang perubahan permukaan laut di masa depan.

nationalgepgraphic.co.id – Pencitraan molekuler dan pembelajaran mesin telah memungkinkan para ilmuwan untuk membuat peta pertama suhu laut Antartika Selama 45 juta tahun terakhir, mereka memberikan wawasan penting tentang perubahan permukaan laut di masa depan.

Sebuah tim yang dipimpin oleh para ilmuwan dari Victoria University of Wellington (NZ) dan Birmingham (UK) mengatakan hasil mereka menunjukkan ‘titik kritis’ yang disebabkan oleh pemanasan laut. CO2 Mencairnya lapisan es di atmosfer menyebabkan kenaikan permukaan laut secara besar-besaran.

Temuan ini diterbitkan dalam edisi 15 September dari Ilmu Bumi Alam. Artikel tersebut berjudul “Climate and tectonic driver of late Oligosen Akhir Antartika es”.

Dalam studi tersebut, tim menganalisis fosil molekuler dari sampel inti yang diambil selama proyek pengeboran laut. Sisa-sisa fosil sebenarnya adalah molekul lipid tunggal (tidak larut dalam air) yang diproduksi oleh archaea – organisme bersel tunggal yang mirip dengan bakteri. Archaea ini menyesuaikan komposisi lipid dari membran luarnya sebagai respons terhadap perubahan suhu laut. Dengan mempelajari perubahan ini, para ilmuwan dapat menarik kesimpulan tentang suhu laut purba di sekitar spesimen tertentu ketika mereka mati.

Meskipun teknik fosil molekuler ini digunakan dengan baik oleh ahli paleoklimatologi, tim dari Wellington (NZ) dan Birmingham (UK) melangkah lebih jauh. Mereka menggunakan pembelajaran mesin untuk menyempurnakan teknik, yang memberikan catatan pertama tentang perubahan suhu lautan Antartika di sebagian besar Kenozoikum. Ini mencakup 45 juta tahun terakhir.

Itu berarti para ilmuwan dapat lebih akurat menentukan suhu historis yang menyebabkan lapisan es tumbuh dan menyusut selama periode itu. Hilangnya lapisan es di masa depan dan mundurnya gletser di Antartika sangat penting karena pencairan es di wilayah tersebut dapat menaikkan permukaan laut hingga 50 meter.


“Catatan yang kami hasilkan memberikan gambaran yang kuat tentang bagaimana fluktuasi suhu Antartika dan perubahan luas es terkait. Dan topografi Antartika membuka jalan bagi prediksi peristiwa yang lebih baik selama periode ini dan di masa depan,” jelas penulis utama Birmingham. dr. James Pendel.

Baca selengkapnya: Antartika kehilangan es pada tingkat tercepat dalam 5.500 tahun terakhir

Baca selengkapnya: Jika gletser ini pecah, Antartika Barat akan kehilangan banyak es

Baca selengkapnya: Sebuah danau raksasa di Antartika dikatakan tiba-tiba menghilang dan bercampur dengan lautan

Hubungan antara CO2, suhu permukaan laut dan jumlah es di Antartika terbukti selama 45 juta tahun terakhir. Tetapi temuan yang mengejutkan adalah bahwa pendinginan laut tidak selalu sesuai dengan peningkatan es Antartika. Terutama periode pendinginan laut 1 juta tahun 25 hingga 24 juta tahun yang lalu.

“Kami menunjukkan bahwa ini terkait dengan penurunan tektonik dan masuknya air laut yang relatif hangat ke wilayah Laut Ross,” kata Pendle. “Kita dapat melihat bahwa es di Antartika sedang berubah sekarang—setidaknya beberapa lapisan es dan Gletser Thwaites, salah satu gletser terbesar di daerah itu, sedang retak. Studi baru tentang masa lalu Bumi ini adalah salah satu yang terbaik. … Hilangnya es besar-besaran di tepi Antartika adalah tanda yang jelas bahwa manusia terus menghasilkan tingkat CO2. Dan kenaikan permukaan laut global dapat diperkirakan selama beberapa dekade dan abad.”

READ  6 Tanaman Hias Ini Aman Untuk Hewan Peliharaan

Tim sekarang berencana untuk terus menggunakan pendekatan biomarker dan pembelajaran mesin untuk merekonstruksi evolusi iklim Antartika dan implikasinya terhadap pemanasan di masa depan dan kenaikan permukaan laut.



Konten yang dipromosikan

Video khusus


Bukti : Phys.org
Penulis : 1
Guru : Warsawa