September 28, 2022

Portal Teater

Periksa halaman ini untuk berita utama terkini Indonesia,

Para peneliti mengungkapkan kemungkinan keluarnya Bumi dari tata surya

Para peneliti mengungkapkan kemungkinan keluarnya Bumi dari tata surya

Bumi

Mata Indonesia, Jakarta– Bumi berpotensi meninggalkan tata surya jika benda angkasa raksasa lewat untuk mengganggu orbit Bumi, kata para peneliti.

“Aktivitas objek antarbintang besar dapat memindahkan Bumi keluar dari orbit, terbang melalui ruang angkasa ke Tata Surya dan kemudian melintas dekat Bumi,” kata Matteo Ceriotti, seorang insinyur kedirgantaraan dan dosen teknik sistem ruang angkasa di Universitas Glasgow. Sains di Inggris.

Dalam pertemuan ini, yang disebut ‘flyby’, Bumi dan objek akan bertukar energi dan momentum, dan orbit Bumi akan terganggu. Jika objek itu cepat, besar, dan cukup dekat, ia akan keluar dari orbit Bumi dan mengarah ke Tata Surya. ,” dia menambahkan.

Timothy Davies, dosen senior fisika dan astronomi di Universitas Cardiff di Inggris, setuju dengan teori bahwa Bumi mungkin telah meninggalkan tata surya. Dia juga memiliki hipotesis sendiri tentang bagaimana hal itu bisa terjadi.

‚ÄúPlanet-planet saat ini berada dalam orbit tetap mengelilingi Matahari. Namun, jika Matahari bertemu bintang lain, interaksi gravitasi benda-benda tersebut dapat mengganggu orbit yang ada dan menggerakkan Bumi. di luar tata surya,” kata Davis.

Sementara teorinya masuk akal, Davis sangat meragukan hal itu akan terjadi. Pasalnya, peristiwa seperti itu sangat jarang terjadi.

“Pertemuan dengan bintang seperti ini sangat jarang terjadi,” kata Davis.

“Misalnya, bintang Gliese 710 diperkirakan akan mendekati Matahari dalam waktu sekitar satu juta tahun.

Meskipun tidak mungkin kekuatan luar akan memaksa Bumi keluar dari tata surya dalam waktu dekat, Davis mengatakan manusia dapat membangun mesin yang mampu memindahkan planet keluar dari tata surya, tetapi itu akan membutuhkan banyak energi.

“Energi yang dibutuhkan untuk meledakkan Bumi keluar dari orbit dan keluar dari tata surya begitu besar – satu sextillion (satu dengan 21 nol ditambah satu megaton) detonasi sekaligus – yang tampaknya tidak mungkin,” kata Davis. .

READ  Tidak Hanya di Bumi, 7 Peristiwa Cuaca Ekstrem Ini Juga Terjadi di Tata Surya! Salah Satunya Petir

Apa yang akan terjadi jika Bumi meninggalkan tata surya sepenuhnya?

“Bumi akan terbang melalui ruang antarbintang sampai ditangkap atau ditelan oleh bintang atau lubang hitam lain,” kata Ceriotti.

Jika Bumi meninggalkan tata surya, kemungkinan kehidupan untuk kehidupan di atasnya akan terancam, kata Ceriotti.

“Tidak mungkin atmosfer masih ada: iklim global bumi sangat rapuh karena keseimbangan yang baik antara radiasi dari Matahari dan energi yang hilang ke luar angkasa. Jika ini berubah, suhu akan berubah secara dramatis dengan cepat,” katanya.

Mengutip situs resmi NASA, tata surya manusia mengorbit pusat Bima Sakti dengan kecepatan sekitar 828 ribu km per jam. Tata surya manusia berada di salah satu dari empat lengan spiral Bima Sakti.

Selain itu, ada tiga jenis rasi bintang yang diketahui hingga saat ini. Ketiga bentuk tersebut adalah elips, spiral, dan tidak beraturan. Bima Sakti sendiri adalah galaksi spiral.