Juli 4, 2022

Portal Teater

Periksa halaman ini untuk berita utama terkini Indonesia,

Penjelajah Curiosity Mars NASA mengambil dua kamera berbeda untuk mengambil selfie ini di depan batu setinggi 6 meter yang disebut Mont Merco.

Penjelajah Curiosity menemukan formasi batuan aneh di Mars

KOMPAS.com- Wahana penjelajah rasa ingin tahu NASA Temukan kreasinya Batu Aneh di lanskap planet Selasa.

Di antara pemandangan planet merah Keingintahuan menangkap keberadaan pasir dan bongkahan batu di jurang badai, batu tinggi yang melengkung.

Batu itu hampir seperti aliran air beku yang dituangkan dari kendi.

Namun pada kenyataannya, batu yang memiliki struktur aneh ini dulunya terbuat dari bahan mirip semen yang mengisi celah-celah purba pada batu tersebut.

Saat batuan lunak terkikis secara perlahan, arus torsi padatan tetap berdiri.

Baca selengkapnya: NASA mengkonfirmasi keberhasilan pengumpulan batuan Mars oleh kendaraan padat

dikutip Peringatan ilmiahSelasa (7/6/2022) Formasi batuan Aneh di Mars, diambil oleh kamera di atas Curiosity Rover NASA pada 17 Mei.

Namun film tersebut baru dibagikan oleh NASA dan pakar Search for Extraterrestrial Intelligence (SETI) pekan lalu dan dirilis hari ini.

Juga, meskipun sistem ini mungkin tampak asing, di Bumi tidak begitu aneh.

Dalam geografi Bumi, struktur ini adalah punggungan batu yang tinggi dan tipis yang dibentuk oleh erosi.

Struktur ini dapat disebut batu tenda, cerobong asap malaikat atau piramida bumi.

Batuan aneh di Mars Batuan, yang ditemukan oleh penjelajah Curiosity NASA, biasanya ditemukan di daerah kering seperti lembah Utah atau Serbia selatan.

Baca selengkapnya: Penjelajah Mars NASA sekarang mampu menargetkan batu dengan laser

NASA / JBL-Caltech / MSSS Penjelajah Curiosity Mars NASA menggunakan dua kamera berbeda untuk mengambil selfie ini di depan batu setinggi 6 meter, Mont Mercou.

Batu-batu itu kadang-kadang naik ke gedung berlantai sepuluh.

Struktur alami terbentuk oleh lapisan batuan keras yang terbentuk di dalam batuan sedimen lunak.

READ  5 tips yang perlu Anda ketahui sebelum membeli kacamata anti radiasi

Jika bebatuan yang tersisa terkikis oleh hujan, angin, atau salju, Anda juga bisa mendapatkan bentuk yang tidak biasa di bebatuan.

Kedua formasi batuan di Mars ini dalam keadaan runtuh dibandingkan dengan yang ditemukan di Bumi.

Namun, jelas bahwa batu itu cukup kuat untuk menahan gravitasi permukaan yang ringan planet merah.

Sebelumnya, Curiosity sempat menemukan formasi batuan aneh lainnya, seperti daun koral atau bunga dengan banyak kelopak kecil memanjang ke arah matahari.

Baca selengkapnya: Ilmuwan Temukan Batu Ungu di Mars, Apa Itu?

Batu itu mungkin terbentuk dengan cara yang sama.

“Salah satu teori adalah bahwa batuan adalah jenis senyawa yang terbentuk oleh mineral yang diendapkan oleh air di celah atau celah di batuan yang ada,” kata NASA dalam sebuah pernyataan.

Beton dapat menyusut bersama-sama, membuatnya lebih keras dan lebih padat daripada batuan di sekitarnya. Ada bebatuan bahkan setelah bebatuan di sekitarnya terkikis.

Kawah Gale tidak sepenuhnya datar. Tapi berdiri sendiri di lingkungan batu yang melengkung dan tegak yang ditemukan oleh Curiosity.

Formasi batuan Bahkan penampakan aneh dari batuan yang naik di Mars dapat menjelaskan kondisi kuno Planet Merah dan apakah kehidupan berkembang di sana miliaran tahun yang lalu.

Kawah Gale telah lama dianggap sebagai dasar danau yang kering, meskipun lebih dangkal dari yang diperkirakan para ahli.

Baca selengkapnya: Batuan Mars yang dikumpulkan dengan rajin mengandung referensi kehidupan kuno

Dapatkan pembaruan pesan pilihan Dan berita penting Setiap hari dari Kompas.com. Jom join team telegram “Kompas.com News Update”, caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, Kemudian bergabung. Pertama Anda perlu menginstal aplikasi Telegram di ponsel Anda.

READ  5 bunga cantik di keranjang gantung untuk menarik kupu-kupu