Desember 9, 2021

Portal Teater

Periksa halaman ini untuk berita utama terkini Indonesia,

Perang Saudara Amerika: Pemicu Konflik Sampai Akhir

KOMPAS.comperang sipil Amerika Ini adalah puncak dari perjuangan antara pendukung dan lawan Kecanduan Dimulai dengan berdirinya Amerika Serikat (USA).

Berdasarkan Sejarah Amerika, Berusaha untuk meredakan konflik antara negara bagian utara dan pemilik budak di negara bagian selatan dengan kompromi politik yang berkelanjutan.

Baca selengkapnya: Sejarah Pendirian Amerika Serikat Menetapkan Konstitusinya

Tetapi pada akhir tahun 1850-an masalah perluasan perbudakan di negara-negara bagian barat mencapai titik didih.

Terpilih Abraham Lincoln, Seorang anggota Partai Republik Melawan Perbudakan sebagai Presiden pada tahun 1860, menghasut pembagian 11 negara bagian selatan.

Negara bagian selatan dibentuk Federasi Amerika Serikat, Dan menyebabkan Perang Saudara. Puncaknya adalah pecahnya konflik bersenjata di Fort Sumter.

Baca selengkapnya: PBB khawatir konflik di Myanmar akan seperti perang saudara di Suriah

Informasi, inspirasi dan Intelijen Dari Surel Anda.
Registrasi Surel

Perluasan perbudakan ke wilayah dan negara bagian baru telah menjadi masalah sejak 1784. Ketika Wilayah Budak Missouri mencari status negara bagian pada tahun 1818, Kongres AS berdebat selama dua tahun sebelum mencapai Kompromi Missouri tahun 1820.

Proses ini adalah awal dari serangkaian kesepakatan politik, yang menghasilkan argumen antara kekuatan pro-perbudakan dan anti-perbudakan atas perluasan “sistem perbudakan” di Amerika Barat.

Akhir Perang Meksiko-Amerika pada tahun 1848 memperluas wilayah Amerika menjadi sekitar 500.000 mil persegi (1,3 juta km persegi). Keberadaan wilayah baru ini menambah rasa urgensi baru pada kontroversi tersebut.

Pada tahun 1850-an, semakin banyak penduduk asli Amerika, yang dimotivasi oleh keinginan untuk melestarikan moralitas atau tenaga kerja bebas, percaya bahwa perbudakan harus dihapuskan.

Sementara itu, ‘kelompok kulit putih’ yang berkuasa di Selatan khawatir dengan membatasi perluasan perbudakan akan meruntuhkan sistem yang menggerakkan perekonomiannya.

READ  Apa penyebab banjir bandang di Jerman? Halaman Semua

Baca selengkapnya: Bagaimana rezim di Amerika Serikat?

Ekonomi Perang Saudara Pra-Amerika

Antara 1815 dan 1861 ekonomi negara bagian utara dengan cepat dimodernisasi dan beragam. Orang utara telah banyak berinvestasi dalam sistem transportasi yang luas dan beragam. Ini termasuk kanal, jalan, kapal uap dan rel kereta api.

Pertanian adalah sektor dominan di utara, sebagian besar bergantung pada pekerja biasa. Tapi industrialisasi berakar di sana.

Ada juga perbaikan di sektor keuangan seperti perbankan dan asuransi. Termasuk munculnya jaringan komunikasi besar yang berisi surat kabar dan majalah. Buku-buku murah menjadi tersedia secara luas dengan menggunakan telegraf.

Baca selengkapnya: Tentara bayaran dalam perang saudara Yaman telah berjanji untuk membayar ratusan juta rupee seminggu

Sebaliknya, ekonomi selatan terutama didasarkan pada pertanian besar yang menghasilkan tanaman komersial seperti kapas. Bidang pekerjaan ini mengandalkan budak sebagai karyawan utamanya.

Alih-alih berinvestasi di pabrik atau rel kereta api seperti yang dilakukan Utara, orang Selatan menginvestasikan uang mereka pada budak daripada tanah.

Pada tahun 1860, 84 persen dari negara-negara independen (bukan budak) di ibukota telah berinvestasi dalam produksi. Namun, bagi masyarakat Selatan, pada akhir tahun 1860-an, berinvestasi pada budak tampaknya lebih menguntungkan.

Pada tahun 1860, kekayaan pribadi orang kulit putih di Selatan lebih dari dua kali lipat dari Utara. Pada saat itu, tiga perlima orang terkaya di Amerika Serikat adalah orang Selatan.

Baca selengkapnya: Biografi Gambar Dunia: Abraham Lincoln, Presiden Amerika Anti-Perbudakan, meninggal sebagai martir

Perang bersenjata pecah

Selama dekade, kedua belah pihak menjadi semakin terpolarisasi dan politisi tidak dapat mengendalikan konflik melalui kompromi.

Ketika kandidat Partai Republik Abraham Lincoln secara terbuka memenangkan pemilihan presiden tahun 1860, tujuh negara bagian selatan (Carolina Selatan, Mississippi, Florida, Alabama, Georgia, Louisiana, dan Texas) dibubarkan.

READ  Foto tersebut mengungkapkan bintik matahari yang lebih besar dari Bumi dengan detail yang belum pernah terjadi sebelumnya

Mereka diorganisir sebagai Federasi Perserikatan Bangsa-Bangsa.

Kemudian, pada dini hari tanggal 12 April 1861, para pemberontak melepaskan tembakan ke Fort Sumder, pintu gerbang ke Pelabuhan Charleston, Carolina Selatan. Anehnya, tidak ada korban jiwa dalam pertemuan pertama dalam sejarah Amerika Serikat yang berubah menjadi perang berdarah.

Setelah 34 jam pengeboman, Mayor Robert Anderson menyerahkan komando 85 tentaranya kepada 5.500 tentara Konfederasi yang terkepung di bawah PGT Beauregard.

UNSPLASH / RICK Lob 1861-1865 Deskripsi Perang Saudara Amerika.

Baca selengkapnya: Konflik di Afghanistan: Perang saudara bisa meletus kapan saja

Dalam beberapa minggu, empat negara bagian selatan (Virginia, Arkansas, Tennessee dan North Carolina) meninggalkan pemerintah federal AS untuk bergabung dengan federasi.

Ketika perang pecah, Presiden Lincoln awalnya mengundang 75.000 pejuang untuk berperang selama tiga bulan. Jumlah ini terus meningkat dengan perang yang berlarut-larut.

Dia menyatakan pengepungan pasukan Konfederasi, meskipun dia bersikeras bahwa mereka bukan negara berdaulat secara hukum tetapi pemberontak.

Pemerintah federal sebelumnya mengizinkan panggilan untuk 100.000 tentara untuk melayani setidaknya enam bulan, dan jumlah itu segera meningkat menjadi 400.000 tentara.

Baca selengkapnya: Biografi Statistik Dunia: Alexander Hamilton, bapak pendiri Amerika Serikat, tersandung skandal korupsi dan gagal berkuasa.

Akhir dari Perang Saudara Amerika

Diperkirakan 752.000 hingga 851.000 orang tewas selama Perang Saudara Amerika, yang juga dikenal sebagai Perang Antar Negara Bagian. Angka ini mewakili sekitar 2 persen dari populasi Amerika pada tahun 1860.

Pertempuran Gettysburg adalah salah satu perang berdarah Perang Saudara Amerika. Sekitar 7.000 orang tewas dan total 51.000 terluka dalam bentrokan tersebut.

Pada April 1865, Jenderal Konfederasi Robert E. Lee mengirim pasukannya ke Jenderal Federal Ulysses S. Perang secara efektif berakhir ketika Grand menyerah ke Gedung Pengadilan Apomatox di Virginia.

READ  NASA siap meluncurkan Teleskop James Webb bulan depan, jadi apa? Semua halaman

Penyerahan terakhir pasukan Konfederasi di pinggiran barat terjadi pada 2 Juni 1865, di Calveston, Texas.

Baca selengkapnya: Akibat ulah putranya, pria yang membawa bendera federal di demonstrasi Capitol ditangkap.

Penggunaan simbol Konfederasi, terutama bendera Konfederasi dan patung pemimpin Konfederasi, masih dianggap kontroversial.

Pasalnya, banyak yang mengaitkan simbol tersebut dengan rasisme, perbudakan, dan supremasi kulit putih.

Rekonstruksi Perang Saudara Amerika tahun 1861-1865 membawa Pasukan Persatuan lebih dekat ke garis depan Tentara Konfederasi.  Bath kembali dijalankan di Hale Farm & Village, AS.UNSPLASH / CHRIS CHOW Rekonstruksi Perang Saudara Amerika tahun 1861-1865, Pasukan Union mendekati garis depan Tentara Konfederasi. Bath kembali dijalankan di Hale Farm & Village, AS.

Dapatkan pembaruan Pesan pilihan Dan berita penting Setiap hari dari Kompas.com. Jom join team telegram “Kompas.com News Update”, caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, Kemudian bergabung. Pertama Anda perlu menginstal aplikasi Telegram di ponsel Anda.