Desember 2, 2022

Portal Teater

Periksa halaman ini untuk berita utama terkini Indonesia,

Rusia diperkirakan akan diisolasi kecuali G20 setuju untuk mengakhiri invasinya ke Ukraina

Jakarta

Deklarasi Kelompok Dua Puluh (G20) memuat permintaan ke antrian Rusia menarik pasukannya dari Ukraina. Presiden Joko Widodo (Jokowi) menyerukan dunia untuk menghentikan perang. Vladimir Putin Jika tidak ingin negaranya terisolasi maka Bali harus mematuhi Deklarasi G20.

“Jika Rusia tidak mengindahkan seruan G20, akibatnya adalah isolasi Rusia, tanpa mitra strategis untuk kepentingan nasionalnya. Ini akan menjadi beban berat bagi pemerintah Vladimir Putin,” kata profesor politik itu. Sains di Universitas Nasional, UT Krisnandhikepada detikcom, Jumat (18/11/2022).

Tuntutan agar Rusia menarik pasukannya dari Ukraina merupakan poin ketiga dari deklarasi para pemimpin G20 yang akan digelar di Bali pada 15-16 November 2022. Poin ini dibahas tentang agresi Rusia di Ukraina. Sangat sulit. Rusia harus menghormati seruan dunia untuk menciptakan perdamaian dunia, karena perang telah mengacaukan perekonomian dunia.

“Jika Putin rasional dan melihat masa depan Rusia yang suram, dia harus segera menarik diri dari wilayah Ukraina,” kata mantan duta besar Indonesia untuk Ukraina itu.

UT Chrisnandi setelah dilantik sebagai Duta Besar untuk Ukraina Foto: Ray Jordan/Tediccom

UT menjelaskan, sebenarnya Rusia sudah terlihat asing di ajang G20. Presiden Xi Jinping dari Republik Rakyat Tiongkok (RRC), yang hingga kini memiliki hubungan kuat dengan Rusia, tampaknya mampu berdialog dengan Presiden Joe Biden dari Amerika Serikat (AS). Saat ini tidak ada negara besar yang mendukung kelanjutan invasi Rusia, karena dampak ekonominya ada di mana-mana.

UT mengatakan Rusia diprediksi memiliki masa depan yang suram dari segi ekonomi. Menurut IMF, pertumbuhan ekonomi Rusia akan menjadi -2,5% tahun depan. Jika negara-negara G20 menjatuhkan sanksi kepada Rusia, Rusia akan segera menenggelamkan perekonomiannya.

READ  Jumlah korban kondisi terkini

“Kami tidak yakin apa yang akan dilakukan pemimpin diktator Rusia dengan hasil perjanjian G20. Jika Anda mengikuti akal sehat untuk kepentingan masa depan rakyatnya dan ekonominya serta hubungan internasionalnya, tidak ada apa-apanya. Bagi Rusia untuk menghormati Kesepakatan G20, segera hentikan perang, kembali berdamai dan kembali bekerja sama dengan negara mitra. Ada cara lain,” ujar Udi.

permintaan G20

Berikut poin nomor 3 Deklarasi G20 Bali yang diterjemahkan dari situs resmi Kementerian Luar Negeri RI. Paragraf di bawah ini telah diedit untuk memudahkan pembaca memahami poin-poin dalam setiap kalimat:

– Tahun ini, kami juga menyaksikan perang di Ukraina, yang berdampak lebih buruk pada ekonomi global. Ada perdebatan tentang masalah ini.

– Kami menegaskan kembali posisi nasional kami yang dinyatakan dalam forum lain, termasuk Dewan Keamanan PBB dan Majelis Umum PBB, yang didasarkan pada Resolusi no. ES-11/1 tanggal 2 Maret 2022 diadopsi dengan suara mayoritas (141 suara mendukung, 5 suara menentang, 35 abstain, 12 absen) mengutuk keras agresi Federasi Rusia terhadap Ukraina dan menuntut penarikan penuh dan tanpa syarat dari wilayah Ukraina .

– Sebagian besar anggota sangat mengutuk perang di Ukraina, yang telah menyebabkan penderitaan manusia yang sangat besar dan memperburuk kerentanan yang ada dalam ekonomi global – menghambat pertumbuhan, meningkatkan inflasi, mengganggu rantai pasokan, meningkatkan ketidakamanan energi dan pangan dan meningkatkan risiko terhadap stabilitas keuangan.

– Ada pendapat lain dan penilaian berbeda tentang situasi dan hambatan. Menyadari bahwa G20 bukanlah forum untuk menangani masalah keamanan, kami menyadari bahwa masalah keamanan dapat memiliki konsekuensi yang signifikan terhadap ekonomi global.

Profesor Riset Higmahonto

Profesor Higmahonto Juana, profesor hukum internasional dan rektor Universitas Jenderal Ahmed Yani, tidak melihat permintaan G20 agar Rusia menarik pasukan dari Ukraina. Menurutnya, poin ketiga hanya merujuk pada Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB).

READ  John Kim, orang Korea Utara menjadi kurus menangis, sebenarnya ...

“Deklarasi para pemimpin KTT G20 tidak berisi kritik terhadap Rusia dan tidak ada permintaan untuk meninggalkan Ukraina,” kata Hikmahanto dalam keterangan tertulis.

Menurut Hikmahanto, Deklarasi Pemimpin G20 Bali mengutip resolusi Majelis Umum PBB pada 2 Maret 2022. Dengan demikian, penarikan pasukan Rusia tidak termasuk dalam deklarasi para pemimpin.

“Namun demikian, negara-negara anggota memahami bahwa perang akan memiliki konsekuensi yang signifikan bagi ekonomi global,” katanya.

TONTON VIDEO: Beberapa Detik Rudal Rusia Menghantam Dnipro Ukraina

[Gambas:Video 20detik]

(dnu/tor)