September 29, 2022

Portal Teater

Periksa halaman ini untuk berita utama terkini Indonesia,

Salma Al-Shehab telah dipenjara selama 34 tahun dan tweet ini adalah masalahnya

Riyadh, KOMPAS.comSalma Al-ShehabiMahasiswa PhD dari University of Leeds Arab SaudiDia dipenjara selama 34 tahun karena menyebarkan desas-desusTweet ulang Oposisi pemerintah.

Putusan dicatat dalam dokumen pengadilan yang tersedia Associated Press (AP) Kamis (18/8/2022).

Dikutip BBC, Akhun Twitter Salma Al-Shehab Ini memiliki 3.163 pengikut Dia tidak aktif sejak 12 Januari 2021, tiga hari sebelum dia ditahan di Arab Saudi.

Baca selengkapnya: Pelajar Arab Saudi Salma Al-Shehab dijatuhi hukuman 34 tahun penjara karena tweeting

Pada akhir bulan sebelumnya, Salma Al-Shehab tweeted atauTweet ulang Beberapa posting menyerukan reformasi di Arab Saudi dan pembebasan aktivis terkemuka, ulama dan intelektual lainnya.

Satu posting menyebut sekelompok aktivis hak-hak perempuan terkemuka, termasuk Loujain al-Hathloul, “tahanan hati nurani”.

Loujain Al-Hathloul ditahan di Arab Saudi pada 2018 sebelum larangan mengemudi bagi wanita dicabut. Dia dihukum karena kejahatan terhadap negara.

Hathlol dibebaskan dengan masa percobaan sebulan setelah penangkapan Shahab, tetapi dikenakan larangan bepergian dan pembatasan lainnya.

Menurut laporan WaliTwitter menolak mengomentari kasus ini dan tidak menanggapi pertanyaan spesifik tentang pengaruh Arab Saudi – jika ada – pada perusahaan media sosial dengan logo burung tersebut.

Twitter sebelumnya tidak menanggapi pertanyaan Wali Tentang mengapa pembantu senior Pangeran Mohammed bin Salman, Bader al-Azhar, diizinkan untuk menyimpan akun Twitter terverifikasi dengan lebih dari 2 juta pengikut meskipun ada tuduhan pemerintah AS bahwa ia merencanakan infiltrasi ilegal.

Peretasan itu mengarah pada penemuan akun Twitter anonim dan pemenjaraan pemiliknya oleh pemerintah Arab Saudi. Seorang mantan karyawan Twitter juga dihukum oleh pengadilan AS dalam kasus tersebut.

Baca selengkapnya:

READ  Vladimir Putin kehilangan Kolonel ke-41 dalam Perang Ukraina
Televisi pemerintah Saudi melalui AP Tangkapan layar dari televisi pemerintah Arab Saudi menunjukkan mahasiswa doktoral dan aktivis hak-hak perempuan Salma al-Shehab berbicara kepada wartawan di Pameran Buku Internasional Riyadh di Arab Saudi, Maret 2014. Pengadilan Saudi menghukum al-Shehab 34 tahun penjara karena Twitter dan menyebarkan desas-desus. Retweet pengunjuk rasa, menurut dokumen pengadilan yang diperoleh The Associated Press pada hari Kamis. Putusan ini telah menyebabkan kecaman keras di seluruh dunia.

Hakim menuduh Salma Al-Shehab mengganggu ketertiban umum dan mengganggu ketertiban sosial.

Menurut dakwaan resmi, klaim itu muncul semata-mata dari aktivitas media sosialnya.

Mereka menuduh Salma al-Shehab menguntitTweet ulang Akun yang tidak puas dan menyebarkan desas-desus palsu di Twitter.

Salma al-Shehab awalnya dijatuhi hukuman enam tahun penjara karena melanggar undang-undang anti-terorisme dan anti-kejahatan dunia maya pada akhir 2021, kelompok hak asasi manusia yang berbasis di AS The Freedom House dan ALQST yang berbasis di Inggris melaporkan.

Namun, pada 9 Agustus 2022, pengadilan banding meningkatkan hukumannya menjadi 34 tahun dan menambahkan larangan perjalanan 34 tahun yang akan dimulai setelah pembebasannya, kata kedua kelompok, mengutip dokumen pengadilan.

Aktivis dan pengacara mengatakan hukuman terhadap Salma al-Shehab, seorang peneliti di Universitas Leeds Inggris, mengejutkan bahkan oleh standar peradilan Saudi.

Kamis (18/8/2022), lembaga pemerhati hak asasi manusia terkemuka Amnesty International mengkritik persidangan Salma al-Shehab.

Baca selengkapnya: Wanita Saudi dipenjara selama 34 tahun karena tweet Twitter

Menurut mereka, hukuman yang diberikan kepada Salma Al-Shehab sangat tidak adil, kejam dan melawan hukum.

Dapatkan pembaruan berita khusus Dan berita penting Setiap hari dari Kompas.com. Gabung grup Telegram “Kompas.com News Update”, caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, lalu bergabung. Pertama, Anda perlu menginstal aplikasi Telegram di ponsel Anda.

READ  Ada ular berkepala dua yang nyata di dunia