Februari 5, 2023

Portal Teater

Periksa halaman ini untuk berita utama terkini Indonesia,

Di ruang hampa

Satelit Eropa baru dan NASA mencari kehidupan baru di luar angkasa

Satelit Eropa dan NASA bersiap untuk menjelajahi orbit dengan cara baru. Mereka berharap menemukan kehidupan di luar tata surya. Satelit baru, yang disebut Ariel, adalah yang keempat dari teleskop elit Eropa NASA yang dipasang di luar angkasa, termasuk teleskop web. Lebih dari 50 perusahaan dari 17 negara Eropa dan NASA berpartisipasi dalam misi tersebut.

Menurut Badan Antariksa Eropa, exoplanet adalah planet yang ditemukan di luar tata surya manusia dan para ilmuwan percaya bahwa seiring waktu mereka dapat menemukan dunia baru dengan kehidupan.

Baca selengkapnya:

NASA telah mengumumkan lebih dari 2.000 kandidat planet yang layak huni

Lebih dari 4.000 planet telah ditemukan. Diperkirakan masih ada jutaan. Baru-baru ini, para peneliti UCLA menemukan lebih dari 350 planet baru menggunakan teleskop luar angkasa Kepler.

Badan Antariksa Eropa (ESA) juga telah mengumumkan rencana untuk membangun dan membangun Airbus Aerial. Nama Ariel mengacu pada Atmospheric Distance Sensitivity Infrared Exoplanet Large Survey. Karya ini akan dibaca lebih dari 1000 orang புறக்கோள் Berfokus pada bintang yang dipilih dan mengorbit dan menentukan bagaimana pengaruhnya terhadap lingkungan dan kimia planet.

Misi ini akan menjelajahi lebih dari 1.000 planet ekstrasurya. (Pixabay Luminas_Art)

Satelit udara secara bersamaan akan mendeteksi dan menjelajahi makhluk luar angkasa menggunakan panjang gelombang inframerah. ESA juga menjelaskan bahwa ini adalah pertama kalinya mereka mengukur komposisi kimia dan struktur termal planet ekstrasurya dalam kaitannya dengan lingkungan bintang induknya. Airbus harus merancang dan membangun pesawat ruang angkasa yang akan menampung teleskop kriogenik kelas meter dan semua peralatan canggihnya.

Impian dari novel fiksi ilmiah ini adalah untuk menemukan dan memindahkan makhluk luar angkasa seperti Bumi, yang belum menjangkau umat manusia dengan teknologi saat ini. Pada jarak 4,2 tahun cahaya dari Bumi, planet ekstrasurya mengorbit Proxima Centauri, bintang terdekat dengan Matahari. Jika Anda menggunakan pesawat luar angkasa buatan manusia tercepat, dibutuhkan lebih dari dua juta tahun untuk sampai ke sana.

READ  Ketika kapsul Cygnus berhasil bermanuver di ISS untuk pertama kalinya, persaingan untuk Rusia dimulai
NASA
Aerial adalah singkatan dari Atmospheric Distance Sensitive Infrared Exoplanet Large Survey. (Airbus)

Sampai teknologi seperti teleskop udara dikembangkan, ini akan menjadi satu-satunya cara untuk mendekati makhluk luar angkasa. Satelit udara berjalan tepat di belakang Bumi jika dilihat dari Matahari pada jarak sekitar 1,5 juta kilometer dari Bumi.

Theresa Luftinger, seorang ilmuwan proyek ESA udara, mengatakan itu akan “lebih memperluas pemahaman kita tentang ilmu tata surya di luar batas-batas lingkungan planet kita sendiri.”(frs)