Juli 4, 2022

Portal Teater

Periksa halaman ini untuk berita utama terkini Indonesia,

Bulan terus mendingin dan secara bertahap menyusut.  Gempa bumi yang disebabkan oleh kesalahan itu mungkin telah menyebabkan kerak dan permukaan bulan menyusut, menyusut, dan retak seperti cawan kering.

Seperti kulit buah anggur, bulan terus menyusut, mengerut, dan retak

Paul Hein

Bulan terus mendingin dan secara bertahap menyusut. Gempa bumi yang disebabkan oleh kesalahan itu mungkin telah menyebabkan kerak dan permukaan bulan menyusut, menyusut, dan retak seperti cawan kering.

Nationalgeographic.co.id-Menampilkan data dari Badan Antariksa Amerika Serikat, NASA Apollo dan Lunar Reconnaissance Orbiter Missions நிலா Menyusut dengan kuat. Satelit Bumi ini menghasilkan gempa bumi dengan ribuan batuan atau patahan yang tersebar di permukaannya. Kutu tersebut kemungkinan besar menyebabkan pengerasan kulit dan permukaan Bulan memudarMenyusut dan pecah-pecah seperti kulit anggur.

Menurut para ahli NASA, Bulan menyusut seperti buah anggur saat interiornya mendingin. Seperti buah anggur menyusut menjadi buah anggur, begitu juga bulan ketika menyusut.

Berbeda dengan kulit fleksibel pada jeruk bali, permukaan bulan halus. Akibatnya, ketika Bulan menyusut, permukaannya pecah dan “sesar dorong” terbentuk, di mana bagian dari kerak didorong ke area terdekat dan menjadi kesalahan.

Kemiringan serangga ini jika dilihat dari permukaan bulan menyerupai tebing kecil berbentuk tangga. Biasanya tingginya sepuluh meter dan panjangnya beberapa kilometer.

Ruang angkasa Eugene Chernon Dan Harrison Schmidt Zigzag sebaiknya dilakukan sambil menjelajahi permukaan bulan. Selama ekspedisi Apollo 17 yang mendarat di lembah Taurus-Litro pada tahun 1972, mereka bangkit dan melintasi muka tebing lereng patahan.

Menurut analisis, ia telah menyusutkan Bulan sekitar 150 kaki (50 meter) selama beberapa ratus juta tahun terakhir. Laporan studi telah diterbitkan di jurnal Ilmu Bumi Alam Dengan judul “Aktivitas seismik dangkal dan patahan muda di bulan“Dan dapat diakses secara online.

Perairan Thomas, Penulis terkemuka mengklaim bahwa analisis mereka memberikan bukti pertama bahwa kesalahan di bulan masih aktif. Waters adalah ilmuwan senior di Center for Earth and Planetary Studies di Smithsonian’s National Aerospace Museum di Washington.

READ  Struktur Baru Galaksi Bima Sakti Bingung Astronom, Apa Itu? Halaman Semua

“Analisis kami memberikan bukti pertama bahwa kesalahan ini masih aktif dan kemungkinan akan berkembang Gempa Bulan Hari ini bulan terus mendingin dan berangsur-angsur menyusut,” kata Waters dalam rilis NASA.

“Beberapa dari gempa bumi ini akan berkekuatan sekitar lima skala richter.”

Tim peneliti kemudian mengembangkan metode baru untuk menganalisis data seismik dari instrumen yang ditemukan dari misi Apollo NASA pada 1960-an dan 70-an. Analisis mereka memberikan data lokasi pusat gempa paling akurat untuk 28 gempa bulan yang tercatat dari tahun 1969 hingga 1977.



Konten yang diiklankan

Video Unggulan