Oktober 2, 2022

Portal Teater

Periksa halaman ini untuk berita utama terkini Indonesia,

SpaceX meluncurkan salah satu misinya yang paling kompleks hingga saat ini

SpaceX meluncurkan salah satu misinya yang paling kompleks hingga saat ini

Abel Avellon, presiden dan CEO AST Spacemobile, mengatakan dalam sebuah pernyataan. Teknologi revolusioner ini mendukung misi kami untuk menutup kesenjangan konektivitas dengan lebih dari 5 miliar pelanggan seluler saat ini bergerak masuk dan keluar dari jangkauan dan menyediakan broadband seluler ke hampir separuh populasi dunia yang tidak terhubung. Kami ingin mengurangi kesenjangan antara kaya dan miskin.

BlueWalker 3 berada di kanopi muatan Falcon 9. Bagian atas Falcon 9 akan menembakkan dua mesin sebelum meluncurkan satelit BlueWalker 3 seberat 3.300 pon (1,5 metrik ton) ke ketinggian sekitar 318 mil (513 mil). kilometer). BlueWalker 3 dijadwalkan untuk terputus 50 menit setelah lepas landas.

Dua mesin lagi di tingkat atas Falcon 9 akan mendorong roket ke orbit yang sedikit lebih rendah dan mengirim 34 satelit Starlink ke T+ dalam 2 jam 4 menit. Pendiri dan CEO SpaceX Elon Musk mengatakan peluncuran Sabtu malam adalah “salah satu misi kami yang paling kompleks.”

“BlueWalker 3 akan menjadi paket komunikasi komersial terbesar di orbit rendah Bumi,” kata Scott Wisniewski, chief strategy officer AST Spacemobile. Ini mengukur 693 kaki persegi dan dirancang untuk menguji rekayasa broadband seluler langsung.

“Kami adalah perusahaan yang didirikan berdasarkan keinginan untuk membangun mobile broadband langsung dari luar angkasa,” kata Wisniewski. “Kami telah melakukan ini sejak 2017. Satelit ini dirancang untuk berkomunikasi langsung dengan ponsel, ponsel biasa, dan ponsel yang tidak dimodifikasi di darat, dan kami akan mengujinya dalam beberapa bulan mendatang.”

Array antena BlueWalker 3 selama uji propagasi tanah. Kredit: AST SpaceMobile

Dalam beberapa bulan pertama setelah peluncuran, dengan asumsi BlueWalker 3 baik-baik saja, pengendali darat akan mengirim perintah ke pesawat ruang angkasa untuk menyebarkan susunan antenanya. Menurut Wisniewski, antena terdiri dari 148 segmen terpisah, masing-masing dengan elemen antenanya sendiri, dihubungkan oleh engsel mekanis.

READ  Para astronom menemukan 30 eksokomet 'merumput' di sistem planet muda - semua sisi

“Proses pendeteksiannya sendiri sangat sederhana,” kata Wisniewski dalam wawancara dengan Spaceflight Now. “Pada dasarnya, kami memadatkan satelit menjadi kubus dan mengembangkannya dalam dua dimensi menggunakan energi yang tersimpan di engsel yang menyatukannya. Antena adalah seperangkat elemen antena yang turun ke Bumi dan elemen matahari yang naik ke Matahari. .”

“Kunci dari implementasi apa pun adalah membuatnya sesederhana dan semudah mungkin,” kata Wisniewski. “Apa yang dilakukan teleskop James Webb benar-benar luar biasa. Tetapi tingkat kerumitan itu, menurut kami, menciptakan potensi kesalahan. Jika Anda dapat menghindarinya, Anda akan melakukannya. Kami memiliki, selama bertahun-tahun, banyak desain yang lebih kompleks, dan di masa depan akan ada banyak cara yang lebih baik untuk melakukannya. Tetapi pada akhirnya, engsel mekanis sederhana adalah cara terbaik untuk menghilangkan risiko.

“Bagi kami, pengungkapan … akan menjadi tonggak penting,” kata Wisniewski. “Kemudian kami akan mengkalibrasi, dan kemudian kami akan mulai melakukan panggilan telepon.”

AST SpaceMobile didukung oleh dana modal ventura dan investasi dari Vodafone, operator menara seluler American Tower dan operator seluler Jepang Rakuten. Perusahaan memiliki kontrak dengan Samsung, Nokia dan operator seluler seperti Vodafone, AT&T dan Orange untuk menguji kompatibilitas jaringan seluler satelit dengan ponsel yang ada.

BlueWalker 3 akan memamerkan teknologi AST SpaceMobile dengan lebih dari 10 operator jaringan seluler di enam benua. “Tujuan kami adalah untuk mengkalibrasi jaringan mereka sehingga kami dapat berkomunikasi dengan mereka,” kata Wisniewski.

Jika semuanya berjalan lancar, perusahaan berencana meluncurkan lima satelit operasional pertamanya pada akhir 2023.

“Ini adalah bagian dari rencana kami untuk membangun 168 satelit di seluruh dunia,” kata Wisniewski.

READ  Perhatian! Para lajang mungkin akan marah jika Anda ingin mengucapkan kelima kalimat ini