Juli 2, 2022

Portal Teater

Periksa halaman ini untuk berita utama terkini Indonesia,

Teleskop Luar Angkasa Hubble telah menemukan sesuatu yang 'aneh' di alam semesta

Teleskop James Webb terkena serangan mikrometer, berbahaya?

Teleskop James Webb mengalami empat serangan mikrometeorit yang tidak terduga.

REPUBLIKA.CO.ID, MARYLAND – James Web Space Telescope baru-baru ini mengalami serangan mikrometer pada salah satu dari 18 segmen kaca utamanya. Insinyur melaporkan dampaknya Mikrometer Ini menyebabkan kerusakan minimal.

Teleskop Web adalah monitor ruang angkasa paling kuat yang pernah digunakan. Teleskop akan segera mulai mengamati ruang angkasa dalam upaya untuk mempelajari lebih lanjut tentang asal usul alam semesta.

Misi multi-tahun senilai $ 10 miliar ini telah beroperasi selama beberapa dekade sebagai hasil dari kemitraan antara Badan Antariksa AS (NASA), Badan Antariksa Eropa (ESA) dan Badan Antariksa Kanada (CSA).

Meskipun wajar bagi pesawat ruang angkasa untuk mengalami peristiwa tumbukan seperti itu, NASA mencatat bahwa mikrometer yang menabrak teleskop antara 25 Mei dan 27 Mei lebih besar dari yang diharapkan ketika memodelkan acara sebelum diluncurkan pada Desember 2021.

Analisis kerusakan pada bagian kaca sedang berlangsung. Namun, indikasi awal adalah bahwa teleskop terus beroperasi pada kecepatan yang melebihi semua persyaratan kerja, meskipun ada sedikit efek yang dapat dideteksi pada data.

Paul Geithner, asisten manajer proyek teknologi di Pusat Penerbangan Luar Angkasa Goddard NASA, mengatakan dia tahu web harus berurusan dengan lingkungan luar angkasa. Lingkungan luar angkasa termasuk sinar ultraviolet yang intens, partikel bermuatan dari matahari, sinar kosmik yang datang dari galaksi di galaksi, dan serangan mikrometer sesekali di tata surya.

“Kami merancang dan mengembangkan web dengan margin kinerja optik, termal, listrik, dan mekanis untuk memastikan bahwa kami dapat melaksanakan misi ilmiah yang ambisius itu setelah berada di luar angkasa selama bertahun-tahun,” kata Geithner.

READ  Hati-hati, 7 Tanaman Hias Ini Bisa Menyebabkan Iritasi Kulit

Teleskop, satu juta mil dari Bumi, mampu memperbaiki daerah yang terkena dampak untuk menghilangkan beberapa distorsi yang disebabkan oleh dampak mikrometer.

Untuk menghindari serangan seperti itu, optik mikroskopis teleskop dapat menginstruksikan pesawat ruang angkasa NASA untuk melakukan manuver defensif menjauh dari hujan meteor yang diketahui menuju ke arahnya.

Namun, NASA mencatat bahwa dampak terbaru adalah “kebetulan yang tak terhindarkan” bahwa itu bukan bagian dari hujan meteor. NASA telah membentuk tim teknik khusus untuk mengeksplorasi apakah ada cara untuk membantu pesawat ruang angkasa meminimalkan efek dampak mikrometeroid di masa depan pada skala ini.

“Sejak awal, kami telah memiliki empat serangan mikrometer skala kecil yang sesuai dengan harapan, yang lebih besar dari perkiraan degradasi kami baru-baru ini. Mari kita gunakan,” kata Lee Feinberg, manajer komponen untuk Teleskop Optik Web di NASA Goddard. .

Ukuran mikrometeroid tentu mengejutkan tim web. Namun, desain teleskop memastikan teleskop berfungsi seperti yang diharapkan.

Tim misi akan merilis gambar pertama teleskop pada bulan Juli ketika para ilmuwan berusaha menggunakan laboratorium yang kuat untuk mengungkap beberapa misteri alam semesta.