Desember 6, 2022

Portal Teater

Periksa halaman ini untuk berita utama terkini Indonesia,

Helikopter Mars yang Cerdik merekam penerbangan Mars ke-33

Teleskop Luar Angkasa James Webb menangkap gambar Galaxy Sparkler

Gambar JWST memungkinkan tim untuk mengamati ‘kerlip’ pada panjang gelombang yang berbeda.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA — Teleskop ruang angkasa terbaru Badan Penerbangan dan Antariksa AS (NASA) menyimpan harta karun berupa gambar berkualitas sains pertama yang terungkap. Galaksi Langit jauh yang berkilauan dikelilingi oleh gugusan padat yang berisi beberapa bintang pertama di alam semesta. Dilaporkan dari ruang angkasa, Pada Kamis (29/9/2022), gambar tersebut merupakan gambar mendalam pertama Teleskop luar angkasa James Webb (JWST), menyajikan susunan galaksi yang mengesankan.


Sebuah tim astronom Kanada telah memperbesar galaksi yang berjarak 9 miliar tahun cahaya dari Bumi. Dijuluki “Galaksi Sparkler” karena materi padat di sekitarnya tampak sebagai titik-titik kuning-merah kecil yang berkilauan.


Galaksi ini terkenal karena penampilannya yang memanjang secara aneh, tetapi objek di sekitarnya yang mengilhami julukan tersebut memiliki minat ilmiah tertentu, karena mereka mungkin merupakan gugus bola terjauh yang pernah ditemukan oleh para astronom.


Globular adalah kumpulan bintang primordial dari masa kanak-kanak galaksi, sehingga mereka mungkin berisi petunjuk tentang tahap awal pembentukan, pertumbuhan, dan evolusi galaksi. Melihat 12 objek kompak di sekitar Galaxy Sparkler, tim Canadian NIRISS Unbiased Cluster Survey (CANUCS) menemukan bahwa lima di antaranya sebenarnya adalah gugus bola. Juga, ini mungkin gugus bola tertua yang pernah terlihat, sejak alam semesta pertama kali mulai melahirkan bintang.


Karthik G. Iyer, astronom di University of Toronto di Kanada dan salah satu penulis utama studi tersebut, mengatakan, “Kami sangat terkejut menemukan objek unik seperti itu dalam data JWST. Luar Angkasa.” Menurut analisis kami, sebagian besar cahaya di sekitar tubuh utama galaksi ini sebenarnya sangat besar dan sangat tua, bintangnya. Kami menemukan sistem itu.”

READ  Pengertian, Jenis, hingga Proses Terbentuknya


Gambar JWST memungkinkan tim untuk mengamati ‘berkedip’ pada rentang panjang gelombang yang luas, kata Iyer, yang berarti para ilmuwan dapat dengan tepat memodelkan cluster untuk lebih memahami sifat fisik mereka, termasuk usia dan jumlah bintang. Menggunakan gugus bola yang jauh seperti itu, penanggalan bintang pertama di galaksi awal yang jauh tidak mungkin dilakukan sebelum JWST.


“Apa yang kami coba lakukan adalah, untuk semua objek di alam semesta – bintang, galaksi, dan gugus bola – kami ingin tahu, kapan bintang mulai lahir?” Rekan penulis studi dan astronom Lamia Moula dari University of Toronto mengatakan Ruang angkasa.