Agustus 17, 2022

Portal Teater

Periksa halaman ini untuk berita utama terkini Indonesia,

Tsunami matahari meletus, menciptakan tornado dengan kecepatan 4,5 juta mil per jam

Tsunami matahari meletus, menciptakan tornado dengan kecepatan 4,5 juta mil per jam

Florida – Pada tanggal 21 Juli 2022 terjadi letusan tsunami matahari yang mengakibatkan badai matahari Lingkaran cahaya penuh memuntahkan awan plasma dan partikel matahari Lainnya berada di jalur Bumi. Biasanya, coronal mass ejection (CME) tidak diarahkan ke Bumi, sehingga aman bagi orang di sekitarnya.

Coronal mass ejection (CME) adalah jenis badai matahari tertentu yang biasanya terbentuk di daerah paling aktif Matahari, di mana medan magnetnya sangat kuat. Matahari mengeluarkan gumpalan besar plasma ketika garis medan magnet yang bengkok atau bengkok tiba-tiba mengkonfigurasi ulang diri mereka sendiri.

SINDOnews dikutip dari laman Natureworldnews, Sabtu (23/7/2022) bahwa CME yang besar dan cepat bisa melaju dengan kecepatan 4,5 juta mil per jam. Materi yang dikeluarkan dari Matahari dalam CME dapat mengandung miliaran ton partikel di atmosfer Matahari dan membawa medan magnet yang tertanam.

Baca juga; Badai matahari dari Lembah Api akan menghantam Bumi, dan para ilmuwan kesulitan memprediksi dampaknya

Mereka tampak berkobar di sekitar Matahari seperti lingkaran cahaya dalam gambar koronagraf, oleh karena itu badai ini dinamai sebagai lingkaran cahaya penuh.

Letusan tsunami matahari pada 21 Juli 2022 menghasilkan CMS full-halo yang diperkirakan akan menghantam medan magnet bumi. Menurut NOAA, bagian terpadat dari awan badai CME diperkirakan akan mencapai Bumi sekitar pukul 4 pagi pada 23 Juli 2022.

Data dari NOAA menunjukkan bahwa badai geomagnetik di magnetosfer Bumi sebagian besar G1 hingga G2, atau kecil hingga sedang. Selagi masih ada peluang, badai bisa meningkat menjadi kategori G3, badai kuat.

Baca juga; Badai matahari menghasilkan panas yang mendekati suhu neraka

Kekuatan badai matahari berkisar dari G1 hingga G5, dengan G5 menjadi yang terkuat. Badai yang lebih kuat lebih jarang daripada badai G1, yang lebih sering terjadi. Mike Hopgood, penasihat utama cuaca luar angkasa di STFC Rutherford Appleton Observatory, mengatakan tornado G1 tidak menyebabkan masalah besar.

READ  8 planet di tata surya

Badai G5 akan menyebabkan kerusakan yang signifikan. Namun, G5 terakhir diadakan pada Oktober 2003. CME dapat menyebabkan fluktuasi struktur daya, mengganggu operasi satelit, dan menyebabkan perubahan perilaku hewan yang bertabrakan dengan atmosfer bumi dan mengganggu medan magnet.

(Internet)