Juli 3, 2022

Portal Teater

Periksa halaman ini untuk berita utama terkini Indonesia,

Untuk pertama kalinya dalam sejarah, sebuah pesawat besar mendarat mulus di es Antartika: pelayaran Oaxacon

A Jenis pesawat besar Airbus A340 mendarat dengan mulus di landasan yang sangat dingin Antartika Untuk pertama kalinya, setelah menempuh jarak 2.800 mil hanya dalam waktu lima jam dari Cape Town, Afrika SelatanPada hari Selasa 22 November 2021.

Pesawat Wolfs Funk, sebuah proyek baru dari White Desert, sebuah agen perjalanan Antartika di Kutub Selatan, telah ditugaskan.

Baca selengkapnya: 7 Fakta Menarik Tentang Perjalanan Ke Benua Antartika Yang Indah Di Belahan Bumi Selatan

Landasan pacu di Wolfgang Resort telah ditetapkan sebagai bandara tingkat C, yang berarti bahwa hanya pilot yang sangat terspesialisasi yang dapat terbang ke sana karena kondisi ekstrem.

“Semakin dingin semakin baik,” kata Carlos Mipuri, kapten Hi Fly, maskapai di balik proyek tersebut. Surat harian, Kamis (25/11/2021).

Salah satu bahaya terbesar adalah silau dari salju dan es. Namun Airbus A340 mampu mendarat di hampir satu mil es glasial biru.

Baca selengkapnya: 6 Perbedaan Kutub Utara dan Kutub Selatan, Mana yang Lebih Dingin?

“Refleksinya luar biasa. Kacamata yang tepat dapat membantu menyesuaikan mata Anda antara tampilan eksterior dan peralatannya,” kata Miburi.

“Visual glide tidak memiliki panduan kemiringan dan menyatu dengan medan di sekitar landasan pacu. Hal ini membuat estimasi ketinggian sedikit lebih menantang,” katanya.

Pilot menambahkan, “Dalam cuaca dingin, altimeter (alat pengukur ketinggian) juga memiliki kesalahan suhu dan perlu disesuaikan.”

Tapi Miburi mengatakan pendaratan berlangsung tanpa hambatan.

“Ini adalah pesawat yang kuat, nyaman dan aman. Pesawat ini bekerja dengan baik di lingkungan ini,” kata pilot tentang Airbus A340.

Penerbangan pertama ke Antartika adalah monoplane Lockheed Vega 1 pada tahun 1928. Pesawat itu dikemudikan oleh pilot dan peneliti Australia George Hubert Wilkins.

READ  Virus Terkait Gejala Hari Kiamat, Tentara Ikut Menyerang Gunung Emas di Kongo: Perjalanan Oaxacan

Sampai saat ini tidak ada bandara di Antartika. Namun ada sekitar 50 landasan pacu di benua itu yang digunakan oleh para peneliti dan pengamat lainnya.