Februari 5, 2023

Portal Teater

Periksa halaman ini untuk berita utama terkini Indonesia,

Apakah tren Ikoyi-Ikoyan mengajarkan orang mentalitas mengemis? Halaman Semua

KOMPAS.com – Kereta ikoy-ikoyan, Saveran Realisme Dipopulerkan Arif Muhammad, Mengkritik banyak perayaan lainnya.

Berbagai kegiatan tersebut dimaksudkan untuk mengajarkan warga bermental mengemis dengan cara mengemis dari orang asing.

Proyek berbagi viral ini berdampak pada banyak selebriti yang terinspirasi oleh Netizen. Mereka diminta untuk membagikan sejumlah uang atau barang untuk pengikut mereka.

Beberapa, seperti Rachel Venia dan Andion, menyambutnya dengan positif. Namun, ada juga yang menyatakan keberatan dan menilai langkah tersebut mengajarkan mentalitas mengemis kepada masyarakat.

Baca juga: Banyak Aiko-Ikoyan Ala Arif Muhammad, Selebriti Lain Jadi Target Spam

Instagram nanamirdad_ Upload oleh Nana Mirtad pada tren Ikoyi-Ikoyan

Nana Mirdad, Chelsea Olivia, dan Audi Marisa bersikukuh enggan mengikuti tren dan membuat pengikutnya terbiasa mengemis. Apalagi tidak ada upaya atau penjelasan mengenai status orang yang dibantu.

Informasi, inspirasi dan Intelijen Dari Surel Anda.
Registrasi Surel

Saya tidak mengikuti kursus Ikoyi-Ikoyan… Saya tidak mau mengajari pengikut saya menjadi pengemis (pengemis)…Chelsea menulis di akun Instagram-nya.

Baca juga: Ikoyi-Ikoyan Tolak Gabung, Chelsea Olivia: Saya Tidak Mau Ajari Orang Mengemis

Pembelajaran sosial

Psikolog Lucia Pepi memperkirakan tren viral pengiriman pesan langsung (TM) kepada para selebriti yang meminta bantuan tidak serta merta menggambarkan suasana hati bangsa sebagai pengemis.

“Saya melihat ini sebagai transaksi yang adil karena mereka belajar dari metode pembelajaran sosial,” jelasnya kepada Kompas.com, Kamis (8/5/2021).

Pembelajaran sosial terjadi ketika orang melihat adanya kecenderungan untuk mendapatkan keuntungan dari kecenderungan untuk melakukan hal yang sama untuk keuntungan yang sama.

Dalam situasi ini, biasanya orang menghubungi artis atau selebritas favorit mereka dan mengambil langkah segera untuk memenuhi kebutuhan mereka.

READ  Kompas Adik Ayus Sindhir Sabian?

Di sisi lain, selebriti terkait, untuk meningkatkan rating atau tujuan apa pun, kemudian merespons dengan memberikan produk atau barang lainnya.

Hadiahnya, apalagi berupa uang, akan terpenuhi Persyaratan dasar Seseorang, adalah sesuatu yang banyak orang ikuti.

Baca juga: 5 tempat donasi barang bekas semoga bermanfaat kembali

Pakar dari Universitas Kataja Mada ini mengatakan, tren sebenarnya hanyalah bentuk lain dari melepaskan sesuatu yang menjadi tren umum di media sosial.

Ternyata, langkah ikoy-ikoyan tersebut diikuti dengan pendistribusian produknya kepada pelanggan yang beruntung melalui beberapa toko online.

“Sebenarnya trend di media sosial, dan tren ini dikaitkan dengan pola pikir tertentu yang berubah menjadi negatif,” tambahnya.

Soal kritik pengemis mental yang digagas banyak selebriti dan artis, Lucia menilai salah satu pihak diuntungkan dan pihak lain dirugikan.

Mereka dalam hal ini menjadi pihak korban dan kaget, yang memicu perasaan benci dan dendam. Dorongan untuk berbagi tindakan yang sama menciptakan kondisi yang sulit untuk perayaan lainnya.

Terlebih lagi, selebriti di situs web sosial sekarang ditentukan oleh bagaimana mereka berperilaku sosial di dunia maya.

“Sulit bagi mereka,” kata Lucia.

Baca juga: Tren Igoi-Ikoyan di Instagram, Sovereign Online A La Arif Muhammad