April 21, 2021

Portal Teater

Periksa halaman ini untuk berita utama terkini Indonesia,

Kisah Perang: Krisis Suez dan Balas Dendam untuk Sisi Inggris Terburuk

SUEZ, KOMPAS.comKisah perang Di Chris Suez Sering disebut sebagai perang terakhir Inggris Siapa yang lapar untuk memperluas wilayah kerajaannya.

Pada tahun 1956, dunia bergantung pada Inggris, dari Karibia di barat hingga Singapura, Malaya dan Hong Kong di timur.

Sebagian besar peta Afrika masih dalam wilayah merah Kerajaan Inggris.

Tapi sebenarnya, kekuatan besar Britania Raya Mulai tenggelam.

Baca juga: Kisah perang: misteri pasukan yang beristirahat di medan perang, tiba-tiba lebih banyak orang ketika mereka kembali

Soviet Rusia dan Amerika Serikat (Amerika Serikat) memimpin peran dunia merdeka, dan gerakan nasionalis di sebagian besar wilayah tumbuh pesat di bawah pengaruh Inggris.

Termasuk dalam terusan Suez, Kemudian dioperasikan bersama oleh Inggris Perancis, Tapi Mesir ingin menasionalisasikannya.

Benih krisis Suez

Untuk memulai Pembela Pada tanggal 14 Maret 2001, permulaan Krisis Suez dimulai dengan ambisi seorang kolonel muda Mesir. Kamal Abdel Nasser.

Dia adalah aktor sebenarnya di balik penggulingan Raja Farouk yang diasingkan pada pertengahan 1952.

www.wikimedia.org terusan Suez

Setahun kemudian sekelompok perwira militer yang dipimpin oleh Jenderal Mohammed Neguib merebut kekuasaan.

Banyak orang Mesir membenci tentara Inggris yang menjaga Terusan Suez. Keberadaan mereka merupakan simbol dominasi Kerajaan Inggris sejak tahun 1880-an.

Pada tahun 1954, setelah mengangkat dirinya sendiri sebagai presiden Mesir, Nasser merundingkan kesepakatan baru untuk meninggalkan Inggris dalam waktu 20 bulan.

Baca juga: Kisah Perang: 300 tentara tewas saat sekutu AS-Kanada menyerang sebuah pulau kosong dan saling membunuh

Pada saat yang sama dengan krisis Suez yang mendekat, Perang Dingin sedang mencapai puncaknya.

Komunisme berakar di seluruh Eropa Timur, dengan Prancis terpojok di Indo-Cina dan terlibat dalam perang besar di Aljazair.

READ  Sembunyikan 5 Momen Kesepakatan Pernikahan Antara Kiwil Dan Eva Belizema: Selebriti Okaseon

Sementara itu Israel Negaranya didirikan hanya pada tahun 1948 melawan kekuatan gabungan dari enam negara Arab. Inggris secara aktif menghentikan pemberontak di Siprus, Kenya dan Malaya.

Keadaan diperparah dengan peran Anthony Eden, Menteri Luar Negeri Inggris yang menggantikan Winston Churchill, yang mengundurkan diri pada tahun 1955.

Aden dikenal sebagai sosok yang sombong dan berjiwa besar.

Eden segera marah ketika Nasser tiba-tiba mengumumkan pada Juli 1956 nasionalisasi Perusahaan Terusan Suez dan pengusiran pasukan Inggris dari zona kanal. Dia memerintahkan invasi skala penuh.

Baca juga: Kisah Perang Saudara Amerika, yang ditonton penduduk saat piknik untuk makan sandwich

Ketika Presiden Mesir Kamal Abdel Nasser mengumumkan penarikan Inggris dari Mesir pada tahun 1956, dia disambut oleh masyarakat Alexandria.Perpustakaan Alexandria Ketika Presiden Mesir Kamal Abdel Nasser mengumumkan penarikan Inggris dari Mesir pada tahun 1956, dia disambut oleh masyarakat Alexandria.

Selimut Nasser dan invasi Anglo-Prancis

Sejarah Terusan Suez Mengungkap bahwa Nasser melakukan nasionalisasi melalui semacam kontrol internasional. Dia mengambil tindakan diplomatik dengan serius, tetapi pada kenyataannya dia memiliki tujuan militer.

Pada September 1956, Nasser menyampaikan pidato yang menolak rencana kontrol internasional atas aset nasional Mesir. Krisis Suez dimulai.

Pasukan Inggris dan Prancis diluncurkan oleh Angkatan Udara kemudian menginvasi Terusan Suez pada tanggal 31 Oktober 1956.

Mereka berpendapat bahwa mereka harus menyerang untuk memisahkan Mesir dan Israel untuk melindungi kebebasan maritim di Terusan Suez.

Namun kenyataannya, Inggris dan Prancis telah melakukan pembicaraan rahasia dengan Israel untuk melancarkan operasi militer bersama dalam krisis Suez.

Dari ketiganya, nyatanya hanya Israel yang bisa secara legal berperang di Terusan Suez karena Mesir menolak masuk kapal berbendera Israel atau kapal yang terkait dengan negara itu.

Dua hari sebelum invasi Inggris-Prancis, pada 29 September 1956, Israel menduduki Gurun Sinai dan langsung menuju Terusan Suez.

Salah satu pemimpinnya, Brigade Muda Ariel Sharon, kemudian menjadi perdana menteri Israel. Dalam tujuh hari Semenanjung Sinai jatuh ke tangan Israel.

Baca juga: Kisah perang: Garis Maginot, miniatur benteng Prancis

Sebaliknya, invasi Inggris-Prancis ke Krisis Suez kontraproduktif. Delapan hari setelah pesawat pertama mendarat, penyerangan dihentikan dalam pertempuran yang diperintahkan oleh PBB, yang sebenarnya diperintahkan oleh Amerika Serikat.

Nasser memanfaatkan posisi itu. Meskipun Angkatan Udara Mesir lebih dari hancur dan militer, mereka memerintahkan penenggelaman 47 kapal di Terusan Suez dan memblokir kanal air.

Terusan Suez (SHUTTERSTOCK / Markeliz) di Mesir.SHUTTERSTOCK / Markeliz Terusan Suez (SHUTTERSTOCK / Markeliz) di Mesir.

Pelepasan Terusan Suez, Kejatuhan Athena

Setelah apa yang terjadi di krisis Suez, Eden mulai kehilangan tenaga.

Dua menteri muda Inggris, Edward Boyle dan Anthony Nutting, mengundurkan diri melawan Suez.

Korban selamat termasuk R.A. ‘Rub’ Butler juga termasuk, yang secara kasar dianggap sebagai penerus Eden.

Eden benar-benar hancur secara politis dan emosional oleh kekalahan Terusan Suez.

Baca juga: Kisah perang: Schwarzenegger, meriam terhebat di alam semesta Nazi

Setelah Krisis Suez pada 19 November 1956, atau tiga hari sebelum tentara Inggris terakhir meninggalkan Terusan, dia kembali ke Jamaika dan memulihkan serta menyerahkan kekuasaan kabinet kepada Ruff Butler.

Butler dan pemimpin konservatif melihat pemimpin liberal kehilangan dukungan dan mengangkat Harold Macmillan ke Downing Street.

Setelah kekalahan di Suez, pasukan Inggris tetap tinggal di Afrika Timur, Aden, Malaya, Kalimantan, dan Falklands selama 25 tahun atau lebih.

Namun, berbeda dengan krisis Suez, Kisah perang Mereka sebagian besar dimaksudkan untuk mempertahankan rezim dan organisasi lokal, bukan untuk memaksakan kehendak orang London yang kelaparan.

Baca juga: War Story: Tank Fury dan Untold Stories in Movies