Februari 26, 2021

Portal Teater

Periksa halaman ini untuk berita utama terkini Indonesia,

Pengakuan pengawal Habib Rezeek.  (YouTube / Najwa Shihab)

Pengakuan FBI Lasker karena berpartisipasi dalam tim Habib Rezeek di Chicago Toll Road

Suara.com – Kebenaran tentang kematian enam pemain REIT Penjaga Habib Risik Tol Sigambek makin membingungkan. Versi polisi mengatakan itu diserang, sedangkan FPI membantah laporan polisi dan mengatakan mereka dibunuh.

Hari ini, pengakuan dari salah satu Laskers yang bergabung dengan pengawal Habib Risik Terungkap dalam proyek Mata Najwa, Rabu (16/12/2020).

Pengakuan Eksklusif Dia menceritakan hal ini kepada kelompok Mata Najwa melalui telepon. Pengawal Habib Rizik mengaku telah difitnah oleh polisi dan membenarkan apa yang dikatakan polisi itu salah.

Berikut transkrip lengkap salah satu pasukan FBI yang terlibat dalam tragedi berdarah ini.

Baca juga:
Masih dalam penyelidikan, lebih dari 60 pertanyaan diajukan oleh Korps FBI dan Komandan Lasker

“Jadi, waktu itu Habibana dijadwalkan mengadakan pengajian di suatu tempat. Kami ditugaskan untuk mengantar Habibana keluar dari jalan menuju lokasi, dan itu tugas kami.”

Pengakuan pengawal Habib Rezeek. (YouTube / Najwa Shihab)

“Namun didapat informasi dari seorang teman yang pernah menginap di sana beberapa hari sebelumnya bahwa ada 3 mobil yang diduga ada di sana.

“Itu mobil pertama yang datang di jalan, kami ragu. Lama-lama mobil lain langsung merespons lagi, ingin masuk barisan bersama rombongan Grand Priest untuk segera mendekati Habibana.”

“Khawatir, saya langsung menuju mobil yang mencurigakan itu dan keluar dari mobil Habibana.”

Sesampainya di tol Chicombec, apa yang terjadi?

Baca juga:
Masih Diburu Polisi, Inilah Peran 4 Pengawal Habib Reese yang Kabur

“Itu berlanjut sampai kami ingin meninggalkan Jalan Karawang Dole Timur. Saat kami keluar dari Jalan Karawang Dole Timur, mobil yang kami duga menyalip dan kami mengejarnya.”

“Kami sengaja perlahan-lahan merekrutnya (mata-mata). Kami mengganggu mereka sehingga mereka tidak bisa mengikuti jalan menuju Habibana.”

Apakah ada pengejaran?

READ  Pengikut bumi datar bergabung dengan angkatan laut, inilah yang mereka dapatkan

“Dari situ kita ambil berputar-putar, jadi dia setuju ikut kita. Kita belok daerah Karawang menuju Gerbang Tol Karawang Barat. Dari situ kita malah kesulitan, dan akhirnya kita ketemu di tempat gelap.”

“Ketiga mobil itu ingin menutupi saya dan menutup sisi trotoar. Ada sebuah mobil di depan, sebuah Chevrolet. Mobil almarhum, ada dua mobil di tim pembersih.”

“Lalu saya melewati mobil korban. Saya naik zigzag ke kiri. Di depan mobil korban, ada truk tiga lantai. Mobil pengangkut mobil baru.”

. Tidak bisa bolak-balik, jujur ​​saja tidak bisa mundur. Karena setelah jelas, telepon tenang dan tidak ada panggilan balik. “

“Kami mencoba memanggil semuanya di sana, tetapi kami tidak bisa ketika kami sampai di rest area KM 57.”

Pertanyaan tentang korek api dan senjata?

“Kami tidak memiliki senjata tajam dan tidak ada senjata. Tidak ada yang bisa digunakan untuk menembak di bea cukai.”

“Bukan FBI, ini bukan milik kita, ini fitnah. Kita tidak pernah seperti itu. Provokasinya bukan dari kita.”