April 18, 2021

Portal Teater

Periksa halaman ini untuk berita utama terkini Indonesia,

Perasaan mengendarai mobil listrik Hyundai di sirkuit Sentinel

BOGOR, KOMPAS.com – B.D. Hyundai Motors Indonesia (HMIT) sekarang mengoperasikan Hyundai Lacak hari Sirkuit Internasional Sentinel 2021, Pokhor, Jawa Barat, Jumat (19/3/2021) hingga Minggu (21/3/2021).

Hyundai Track Day 2021 Ini bertujuan untuk meningkatkan pemahaman masyarakat tentang manfaatnya Kendaraan listrik baterai (BEV) Alternatif Mobil listrik, Performa, dimulai setelah penjualan, apa yang didapatkan pelanggan saat mereka memiliki mobil listrik.

Pada kasus ini, Compass.com Simak performa dua mobil listrik utama dari Hyundai, Ionic dan Kona Electric Putaran sentul. Di Lacak hari Dalam proses ini, aktivitas yang dilakukan tidak hanya menghadapi putaran, tetapi juga akselerasi, pengereman, dan banyak tantangan lainnya. Manipulasi.

Baca juga: Karena panik, gudang dengan puluhan mobil super itu dibakar

KOMPAS.com/FATHAN RADITYASANI Situasi kabin selama Hyundai Track Day 2021

Di babak pertama, Compass.com Sopir Hyundai Ionic. Ionic dibekali motor listrik dengan tenaga 136 dK dan torsi 295 Nm dibejek Penuh di babak.

Saat memasuki tikungan pertama, Anda menyadari bahwa bodi sedan elektrik ini tidak begitu terganggu. Hyundai berpendapat bahwa karena titik penempatan baterai listrik rendah, ia dapat menjadi sangat stabil bahkan pada kecepatan tinggi.

Beralihlah ke jalan lurus saat mencoba menjaga jarak dari mobil lain di depan. Saat gas diinjak penuh, heningnya suara motor listrik seperti kerikil menyentuh permukaan ban kita, yang terdengar jelas hingga ke dalam kabin.

Baca juga: Daftar lelang mobil resmi antara lain Civic dan Altis, bermodal Rp 15 juta

Menjelang tikungan ketiga, kecepatannya tak terasa sudah mencapai 110 km / jam. Sengaja jeli melihat reaksi mobil yang sempat patah saat di tikungan ketiga dan keempat, menjadi pertanda understeer Tidak terlalu disadari.

READ  Honda membangun pemilik pendengaran akselerasi PCX160, bagian dari kenyamanan Arox 155

Setelah melewati berbagai belokan dan mencapai jalan lurus tempat itu MemulaiAkselerasi mobil listrik terasa maksimal. Dari posisi berhenti, segera tancap gas sekitar 100 meter.

Posisi mobil listrik dengan torsi sesaat dibuat sedemikian rupa sehingga akselerasinya semakin mulus saat gas diinjak dari posisi berhenti. Mobil ini mungkin cocok untuk mereka yang ingin beralih dari mesin konvensional ke mobil listrik karena keseruannya Merebut Tidak terlalu mengejutkan.

Situasi kabin selama Hyundai Track Day 2021KOMPAS.com/FATHAN RADITYASANI Situasi kabin selama Hyundai Track Day 2021

Hyundai Kona

Kembali ke sesi kedua, saatnya mencoba Kona Electric. Karena memiliki benda yang lebih tinggi dari ionik, saat berbelok terutama di sudut keempat, S kecil dari rangkaian sentinel.

Gejala pusing tidak terlalu parah, tapi mobil terasa sedikit understeer Saat kecil S. Namun, untuk kekencangan kabin, bisa dibilang Kona Electric lebih senyap dari Ionic saat melibas sirkuit aspal yang dipenuhi kerikil.

Baca juga: Mobil menjadi sasaran pelanggaran tilang elektronik di Solo

Bicara soal performa elektrik Kona, memiliki tenaga yang sama dengan 136 dc, namun torsinya lebih tinggi 100 Nm dari ionik, yakni 395 Nm. Torsi yang bagus untuk SUV berbadan Kecil.

Torsi besar mudah dilakukan pada kecepatan 120 km / jam, karena langsung menuju tikungan ketiga. Belum lagi saat uji akselerasi stapel lurus, banyak terasa dengan gejala torsi Putaran roda Saat menginjak gas hingga keluar dari posisi berhenti