Juni 20, 2024

Portal Teater

Periksa halaman ini untuk berita utama terkini Indonesia,

Rusia, yang diakui memiliki kemampuan peperangan elektronik yang efektif, menonaktifkan jaringan satelit Starlink milik Elon Musk yang digunakan oleh pasukan Ukraina.

Rusia, yang diakui memiliki kemampuan peperangan elektronik yang efektif, menonaktifkan jaringan satelit Starlink milik Elon Musk yang digunakan oleh pasukan Ukraina.

Tinjauan Wilayah Udara – Jaringan Internet Starlink milik Elon Musk, yang didukung oleh ribuan satelit di orbit rendah Bumi, telah digunakan oleh pasukan Ukraina dalam perang melawan Rusia.

Dengan bantuan jaringan Starlink, pasukan Ukraina dapat mengoordinasikan pasukannya di berbagai lokasi, mengumpulkan informasi, dan melancarkan serangan drone ke posisi depan pasukan Rusia. Bahkan dalam beberapa kali serangan, drone Ukraina mampu menembus jauh ke wilayah Rusia.

Menghadapi serangan udara besar-besaran, Rusia kerap kebingungan dan banyak aset strategisnya yang hancur akibat serangan Ukraina.

Sadar akan peperangan modern, Rusia kini mencari kunci untuk mengalahkan serangan musuh tetangganya. Salah satu kunci untuk mencegah serangan ini adalah dengan menonaktifkan sistem komunikasi berbasis jaringan.

Para pengamat memperkirakan bahwa militer Rusia sebenarnya memiliki kemampuan peperangan elektronik paling komprehensif, berlapis-lapis, dan multi-domain di dunia untuk melawan blok Barat dan sistem pimpinan NATO yang telah lama terlibat dalam perang proksi.

Kini Rusia meningkatkan kemampuannya untuk mengganggu kemampuan siber Starling. Hal tersebut terungkap melalui laporan terbaru yang diterbitkan The New York Times (NYT).

NYT memperingatkan bahwa jika upaya besar-besaran Rusia untuk mengganggu Starling terus berhasil, hal ini dapat menandai perubahan taktis dalam konflik di mana pasukan Ukraina menghadapi hambatan dalam melancarkan serangan mereka.

“Kita kalah dalam perang elektronik,” kata wakil komandan batalion drone Brigade Penyerang ke-92 Ukraina kepada surat kabar bergengsi tersebut.

Operator drone Ukraina mengonfirmasi masalah konektivitas dengan jaringan Starlink milik Elon Musk.

“Garis depan masih sangat aktif pada jam-jam pertama. Musuh sedang bergerak, begitu pula kami. Namun kami harus cepat berkomunikasi,” kata tentara tersebut, sambil mengeluh hilangnya konektivitas Starlink membuat segalanya menjadi lebih rumit dan memakan waktu. memakan.

READ  Kalau cuma hitam, makan 5 makanan anti resisten ini gratis.

Sementara itu, kantor berita Sputnik melaporkan rincian teknis dari beberapa alat yang dimiliki Rusia untuk menghentikan operasi Starlink di Ukraina tanpa melanggar hukum internasional.

Peralatan yang digunakan Rusia termasuk radar berbasis darat yang mendeteksi aktivitas dan menentukan lokasi terminal Starlink, katanya. Penyumbatan Transmisi sinyal langsung. Laporan tersebut menyebutkan salah satu organisasi Rusia, Bolshevik.

Mykhailo Fedorov, Menteri Transformasi Digital Ukraina, mengatakan kepada NYT bahwa serangan terbaru Rusia terhadap Starlink tampaknya menggunakan teknologi yang lebih maju.

Fedorov tidak menjelaskan sifat sistem elektronik Rusia yang kuat. Namun dia mengatakan Kyiv terus melakukan kontak dengan Starling untuk menyelesaikan masalah tersebut. (RNS)