Februari 7, 2023

Portal Teater

Periksa halaman ini untuk berita utama terkini Indonesia,

Setelah kasus sensor konten pro-Palestina, algoritma Instagram mengubah struktur

Tempo.co, Jakarta – Instagram Itu telah membuat perubahan pada struktur algoritmenya menyusul keluhan bahwa konten pro-Palestina tidak diketahui oleh pengguna selama konflik baru-baru ini di Gaza. Instagram mengatakan lebih suka memberi ruang pada konten asli daripada memposting ulang setiap cerita.

Aplikasi media sosial berbasis foto, dengan perubahan yang sekarang dilakukan Facebook Ini akan mulai memberikan bobot yang sama pada keduanya.

Pada hari Minggu, 30 Mei 2021, dikutip dari The Edge, grup staf internal membuat banyak panggilan tentang konten yang disensor oleh sistem moderat otomatis Instagram. Dia mengatakan para korban organisasi moderat itu telah keliru mencopot gelar Masjid Al-Aqsha.

Karyawan tidak percaya bahwa pemblokiran itu disengaja, tetapi beberapa orang mengatakan bahwa “moderasi skala besar bias terhadap kelompok yang terpinggirkan.”

Seorang juru bicara Facebook menjelaskan bahwa perubahan itu bukan sebagai tanggapan atas keluhan tentang konten pro-Palestina. Namun, tambahnya, perusahaan mengakui bahwa cara kerja aplikasi tersebut telah membuat beberapa orang percaya bahwa Instagram telah menghancurkan pandangan atau topik tertentu.

“Kami ingin memperjelas bahwa ini berlaku untuk setiap pos yang telah didesain ulang menjadi sebuah cerita, apa pun itu,” kata juru bicara itu.

Twitter, Facebook, dan Instagram telah dikritik selama beberapa minggu terakhir karena bagaimana konten meningkatkan – atau tidak – konten tentang konflik antara Israel dan Palestina. Awal bulan ini Twitter memblokir akun seorang penulis Palestina, yang kemudian mengklaim akun itu telah dirusak.

Instagram akhirnya meminta maaf karena tidak dapat merilis konten terkait Palestina selama beberapa jam pada 6 Mei karena banyak akun. Langkah itu diumumkan melalui akun Twitter bos Instagram Adam Moseri. Dia menyebut alasan keberadaannya “kesalahan teknis.”

READ  Musim Hujan Mendatang, Lakukan 4 Hal Ini Untuk Mencegah DBD

Instagram juga menjelaskan bahwa telah berulang kali mendengar dari pengguna bahwa orang lebih tertarik pada cerita asli dari teman dekat daripada melihat orang membagikan ulang foto dan postingan orang lain. “Jadi (sejauh ini) memprioritaskan cerita asli,” kata juru bicara itu.

Warga Palestina tinggal di tenda-tenda darurat di tengah puing-puing rumah yang dihancurkan oleh serangan udara Israel selama perang Israel-Hamas di Gaza pada 23 Mei 2021. REUTERS / Mohammad Salem

Namun, jumlah orang yang membagikan ulang postingan telah meningkat tidak hanya sekarang tetapi juga di masa lalu. Instagram mengatakan telah melihat dampak yang lebih besar dari yang diharapkan pada kisaran posting ini.

“Umpan yang dibagikan ulang cerita tidak tersedia sebanyak yang diharapkan pengguna, yang bukan pengalaman yang baik,” katanya.

Juru bicara itu menambahkan Instagram Pengguna ingin melihat lebih banyak cerita orisinal, serta cara memfokuskan cerita pada konten asli melalui alat dan fitur baru yang digunakan.

ambang | Jam Keuangan | BERITA BUZZFEED

Baca juga:
Aktivis pro-Palestina menentang peringkat aplikasi Chainsaw Facebook