Desember 3, 2022

Portal Teater

Periksa halaman ini untuk berita utama terkini Indonesia,

15 gejala korona telah didiagnosis, termasuk pusing

Jakarta, CNN Indonesia –

Infeksi virus corona Atau Govit-19 Merangsang tubuh untuk mengembangkan banyak gejala. Ketahui angka Gejala korona Sejauh ini sudah ditemukan.

Sejak pertama kali ditemukan di Wuhan, China pada Desember 2019 lalu, virus corona memang menarik perhatian publik, terutama oleh tim ilmuwan. Para ilmuwan sedang mempelajari virus baru tersebut, termasuk gejalanya.

Sepanjang tahun ini, beberapa penelitian telah dilakukan pada pasien Govt-19. Hari demi hari, penelitian ini mendeteksi gejala baru dan muncul pada kebanyakan pasien.


Faktanya, infeksi SARS-CoV-2 mempengaruhi orang dengan cara yang berbeda satu sama lain. Kebanyakan pasien mengalami gejala ringan dan sembuh tanpa perawatan intensif. Beberapa bahkan tidak mengalami gejala klinis sedikit pun.

Namun, dalam beberapa kasus, terutama yang mengidap penyakit bawaan (komorbid), penyakit ini dapat menimbulkan gejala yang lebih parah dan menyebabkan komplikasi yang lebih serius.

Mengutip situs Organisasi Kesehatan Dunia (WHO), Gejala Govit-19 yang ditemukan sejauh ini adalah sebagai berikut.

Gejala yang paling umum adalah:

1. Demam

2. Tuberkulosis

3. Kelelahan

Gejala yang kurang umum termasuk:

4. Nyeri otot

5. Sakit tenggorokan

6. Diare

7. Konjungtivitis atau radang mata

8. Sakit kepala

9. Hilangnya fungsi indera penciuman dan perasa

10. Ruam pada kulit atau perubahan warna pada jari tangan dan kaki

Gejala yang lebih parah atau parah:

11. Sesak napas

12. Nyeri dada

13. Kehilangan kemampuan untuk berbicara atau bergerak

Deskripsi. Salah satu gejala infeksi virus corona (Pemerintah-19) adalah kebingungan yang parah seperti mengigau. (Vocondapix / Pixabe)

Gejala Terbaru Terdeteksi:

14. Pingsan

Dalam studi terbaru November lalu, terutama pada kelompok lansia, corona menjadi salah satu tanda awal infeksi virus. Delirium adalah gejala mental yang menyebabkan korban mengalami kebingungan parah dengan kesadaran.

READ  Dua wanita yang dianggap telah mempermalukan Korea, menjadi joki yang menarik di depan pria India

“Delirium adalah keadaan kebingungan di mana seseorang merasa terputus dari kenyataan seolah-olah dalam mimpi. Kita harus waspada karena seseorang yang menunjukkan tanda-tanda kebingungan bisa jadi merupakan tanda infeksi,” kata peneliti Javier Correa dalam catatan penelitiannya. Eurekalert.

Peneliti menduga, virus corona juga memengaruhi sistem saraf pusat dan menyebabkan perubahan kognitif neurologis seperti sakit kepala dan pusing. Ini terjadi karena kurangnya suplai oksigen ke otak dan peradangan jaringan otak yang disebabkan oleh badai sitokin yang diinduksi oleh virus.

15. Sakit mata

Penelitian dipublikasikan di jurnal BMJ Open Ophthalmology Sakit mata ditemukan sebagai salah satu indikator Govit-19 berbasis penglihatan yang paling penting.

Kutipan Science Daily, Sekitar 18 persen dari mereka yang disurvei melaporkan fotofobia sebagai gejala.

Perlu dicatat bahwa gejala ini biasanya muncul 5-6 hari setelah terinfeksi.

Segera ke fasilitas kesehatan jika Anda atau keluarga mengalami gejala korona yang parah. Isolasi diri bagus untuk mereka yang memiliki gejala ringan.

(asr)

[Gambas:Video CNN]