Juni 17, 2024

Portal Teater

Periksa halaman ini untuk berita utama terkini Indonesia,

Apa warna bulan yang sebenarnya?  Inilah mengapa ini bisa berwarna-warni

Apa warna bulan yang sebenarnya? Inilah mengapa ini bisa berwarna-warni



Jakarta

Fenomena bulan biru baru-baru ini muncul di langit Indonesia. Meski diberi nama ‘Bulan Biru’, ia tampak berwarna oranye terang di Bumi.

Faktanya, bulan biasanya terlihat seperti piringan berwarna putih, abu-abu, kuning, atau oranye. Jadi, warna apa bulan Benar-benar?

Warna Bulan: Abu-abu hingga Hijau

Pernahkah Anda melihat foto permukaan bulan karya astronot Neil Armstrong dan Buzz Aldrin? Dikutip Sains ZMESederhananya, abu-abu dan hitam adalah warna bulan yang sebenarnya. Namun permukaan bulan memiliki warna seperti hijau, oranye, dan biru.

Penemuan area berwarna oranye di permukaan Bulan juga tercatat dalam perkataan astronot Apollo 17 Harrison Schmidt pada tahun 1972. Bersemangat, Pilot Modul Bulan membagikan temuannya kepada Komandan Eugene Cernan dan Pilot Modul Komando Ronald Evans.

“Ada tanah jeruk!” kata Schmidt tentang misi terakhir Apollo ke bulan. “Oranye! Diaduk dengan kakiku.”

Tanah bulan berwarna oranye ditemukan oleh Apollo 17 Foto: NASA

Warna bulan dipengaruhi oleh kondisi geologi atau batuan. Warna hijau muncul di wilayah Bulan yang kaya akan olivin, mineral magnesium besi silikat yang berwarna hijau zaitun.

Warna oranye ditemukan di daerah Bulan yang miskin zat besi. Warna bulan yang kuning-oranye berasal dari butiran kaca vulkanik. Sementara itu, wilayah bulan yang kaya titanium menunjukkan sedikit warna biru.

Permukaan bulan juga memiliki warna abu-abu yang bervariasi. Warna abu-abu terang umum ditemukan di dataran tinggi Bulan, sedangkan abu-abu gelap dan hitam umum ditemukan di dataran banjir yang kaya akan batuan beku basaltik.

READ  Peristiwa astronomi pada tanggal 18-22 November 2021 terjadi gerhana bulan sebagian

Sebaliknya, manusia di Bumi bisa melihat bulan dengan warna kuning cerah, oranye, merah, ungu, dan putih. Ternyata, warna bulan yang dilihat mata manusia di Bumi adalah warna bulan saat memantulkan sinar matahari.

Warna Bulan muncul di permukaan Bumi karena memantulkan cahaya Matahari. 3 hingga 12 persen sinar matahari yang mengenai bulan dipantulkan.

Perbedaan warna bulan pada mata manusia disebabkan oleh fenomena optik di atmosfer kita, bukan karena kondisi di bulan itu sendiri. Oleh karena itu, Anda memerlukan sudut pandang yang baik untuk menemukan warna bulan yang sebenarnya. Pasalnya, kemunculan bulan bergantung pada posisinya dalam orbitnya mengelilingi bumi.

Variasi warna bulan dari bebatuan

Dari Bumi, kontras gelap-terang bulan menciptakan bentuk seperti kelinci. Nah, warna yang lebih terang melambangkan daerah pegunungan di bulan. Warna yang lebih gelap biasanya mewakili area yang lebih rendah, Maria.

Dataran tinggi yang kaya kalsium memiliki warna putih. Daerah ini punya situs anorthosite, Plagioklas kaya kalsium terdiri dari mineral feldspar.

wilayah mati (jamak: Maria) Ada batuan vulkanik berwarna gelap. Daerah ini kaya akan zat besi, magnesium, dan basal. Oleh karena itu, wilayah ini juga dikenal sebagai dataran banjir basaltik yang memberikan lanskap hitam.

Tapi basal tidak selalu hitam. Endapan olivin kadang-kadang ditemukan di wilayah tersebut Maria. Olivin memberikan warna hijau kusam.

Selain itu, topografi yang bervariasi juga mempengaruhi penampilan wajah bulan. Lanskap bulan dicirikan oleh kawah tumbukan, banyak gunung berapi, gunung, aliran lava, dan cekungan.

Seringkali ciri-ciri ini ditandai oleh batuan lain yang disebut breksi. Batuan ini disemen oleh matriks berpori dari pecahan batuan lain. Akibatnya batuan tersebut tidak selalu tersingkap ke permukaan. Sebagian besar batuan tersebut berwarna abu-abu tua dan tertutup debu yang disebut regolit.

READ  Cara menghindari polusi cahaya dan melihat bintang-bintang tidak seperti sebelumnya

Tonton videonya”Mengapa banyak negara berlomba menuju bulan?
[Gambas:Video 20detik]
(dua/dua)