Agustus 17, 2022

Portal Teater

Periksa halaman ini untuk berita utama terkini Indonesia,

NASA memperkenalkan gambar Teleskop Webb baru dari bintang, galaksi, dan planet ekstrasurya

Badan Antariksa Eropa mengakhiri kerja sama Rusia dengan penjelajah pengelujah ExoMars

Roscosmos dan Badan Antariksa Eropa berkolaborasi dalam misi yang melibatkan penjelajah ExoMars Eropa, yang dirancang untuk mencari tanda-tanda kehidupan di Mars.

Peluncuran rover akan dimulai pada September 2022 Dia digantung pada bulan MaretBeberapa minggu setelah invasi Rusia ke Ukraina.
Sekarang, sebagai akibat dari perang di Ukraina dan sanksi ekonomi yang sedang berlangsung, Dewan ESA secara resmi memutuskan hubungan dengan Roscosmos dalam usaha patungan ini, tulis Direktur Jenderal ESA Josef Asbacher pada hari Selasa. di Twitter.

Rincian lebih lanjut tentang masa depan misi akan diumumkan pada 20 Juli, katanya.

Badan Antariksa Eropa sedang mempertimbangkan untuk bekerja dengan NASA karena menjadi jelas bahwa badan tersebut perlu “memutuskan” hubungannya dengan Rusia. Aschbacher mengatakan.
“Secara geopolitik, jelas bahwa kita harus memutuskan hubungan kita dengan Rusia, dan keputusan ini dibuat oleh negara-negara anggota.” dia sebelumnya mengatakan kepada CNN. “Jadi memalukan bagi semua ilmu pengetahuan, teknologi, dan insinyur yang telah mengerjakan ini selama empat dekade. Tapi tidak ada cara lain.”

Rover awalnya dijadwalkan diluncurkan pada Juli 2020, tetapi pandemi telah mendorong mundur jendela peluncuran.

Exomars, juga dikenal sebagai Rosalind Franklin, adalah seorang ilmuwan terkenal yang membantu kami memahami struktur molekul DNA. Menurut Badan Antariksa Eropa.
Bagian dari pekerjaan eksplorasi melibatkan pengeboran hingga 6,6 kaki (2 meter) untuk mengumpulkan sampel untuk dianalisis di atas kapal. ExoMars diharapkan untuk melakukan perjalanan Banyak Km selama bekerja dan dapat bergerak di antara 164 dan 328 kaki (50 dan 100 meter) untuk setiap hari di Mars, kurang dari satu jam lebih lama dari 24 jam di Bumi, Menurut NASA.
READ  Letusan radio yang sangat energik dan cepat pada rekaman Bima Sakti

Sugam Pokharel dari CNN, Amy Cassidy, dan Katie Hunt berkontribusi pada artikel ini.