Mei 30, 2024

Portal Teater

Periksa halaman ini untuk berita utama terkini Indonesia,

Bisakah seorang astronot, terdampar di luar angkasa, kembali ke Bumi?

Bisakah seorang astronot, terdampar di luar angkasa, kembali ke Bumi?

Kevin C. Ditulis oleh Ness | Diperbarui

Hujan Bulan (2022)

Setelah pesawat ruang angkasa dok mereka rusak, dua kosmonot Rusia dan seorang kosmonot Amerika tetap berada di orbit enam bulan lebih lama dari yang direncanakan. Seperti yang saya sebutkan NasionalAstronot yang terdampar menghadapi situasi ini ketika pesawat ruang angkasa Soyuz MS-22 mereka rusak, kemungkinan karena meteorit kecil, menyebabkan kebocoran cairan pendingin yang tidak dapat diperbaiki. Untungnya, setelah setahun berada di luar angkasa, para astronot akhirnya bersiap untuk pulang.

Tiga astronot yang menghabiskan satu tahun di Stasiun Luar Angkasa Internasional akhirnya akan kembali ke Bumi.

Para astronot yang terdampar meninggalkan pesawat mereka, yang kembali ke Bumi pada bulan Maret, menggunakan mode otonomnya. Pesawat ruang angkasa kargo Progress MS-21 Rusia mengalami kebocoran cairan pendingin yang serupa, meskipun Roscosmos menghubungkan masalah tersebut dengan “faktor eksternal” saja.

Untungnya, rencana penyelamatan sedang dilakukan untuk membawa ketiga astronot dengan selamat kembali ke Bumi dari Stasiun Luar Angkasa Internasional setelah hampir satu tahun di orbit — hampir dua kali lebih lama dari yang direncanakan. Rocosmos meluncurkan rover pemulihan awal tahun ini yang dijadwalkan lepas landas dari Stasiun Luar Angkasa Internasional (ISS) pada 27 September. Soyuz MS-23 telah berlabuh di stasiun tersebut sejak Februari ketika tiba dengan kargo, mempersiapkan peluncurannya. Kembali ke Bumi.

Dengan lebih banyak waktu di stasiun, Frank Rubio dari Amerika akan mencetak rekor waktu terlama yang dihabiskan di luar angkasa oleh astronot Amerika.

Astronot yang terdampar Frank Rubio dari NASA, Dmitry Bedlin dari Roscosmos dan Sergei Prokofiev bukannya tanpa teman selama mereka tinggal. Mereka bergabung pada bulan Maret oleh Sultan Al Neyadi, seorang astronot Emirat. Meskipun itu akan menjadi misi terpanjang bagi siapa pun di belahan dunianya, Niadi akan berada di ISS jauh lebih pendek dari rekan-rekannya dan akan pulang pada 1 September.

READ  Penjelajahan Polarimetri NASA Tangkap Gambar Pertama Supernova yang Indah

Pada hari Jumat, yang pertama dari dua manuver dilakukan untuk mempersiapkan stasiun ruang angkasa Soyuz MS-23 untuk penerbangan kembali astronot yang terpisah. Tindakan yang diambil sekarang akan membantu mengkonfirmasi lintasan pesawat ruang angkasa dan mempersiapkan kedatangan misi Soyuz MS-24 berawak Rusia pada bulan September. Prosesnya melibatkan memicu dua impuls restart.

Rekor untuk tinggal terlama di luar angkasa dipegang oleh mendiang kosmonot Rusia Valery Polyakov yang menghabiskan 437 hari di stasiun luar angkasa Mir.

Saat astronot yang terdampar mendarat di Kazakhstan, kami tidak tahu waktu pasti kepulangan mereka hingga mendekati tenggat waktu. Dengan lebih banyak waktu di stasiun, Frank Rubio dari Amerika akan mencetak rekor waktu terlama yang dihabiskan di luar angkasa oleh astronot Amerika. Dia akan mengambil gelar itu dari Mark Vande Hey, pemegang rekor saat ini, yang menghabiskan 355 hari berturut-turut di Stasiun Luar Angkasa Internasional dari tahun 2020 hingga 2021 — waktu yang banyak dari kita berharap dapat menjauh dari Bumi.

Rekan kosmonot Betlin dan Prokofiev akan memecahkan rekor waktu yang paling banyak dihabiskan di Stasiun Luar Angkasa Internasional oleh seorang kosmonot Rusia. Rekor sebelumnya dibuat oleh Anton Shkablerov dan Pyotr Dubrov, yang memiliki misi yang sama dengan Hay. Rekor untuk tinggal terlama di luar angkasa dipegang oleh mendiang kosmonot Rusia Valery Polyakov yang menghabiskan 437 hari di stasiun luar angkasa Mir.