Desember 5, 2022

Portal Teater

Periksa halaman ini untuk berita utama terkini Indonesia,

Rekonstruksi kehidupan Bisticeratops froeseorum.

Bisticeratops froeseorum, spesies baru dinosaurus bertanduk dari AS – semua pihak

Sergey Krasovsky

Rekonstruksi kehidupan Bisticeratops froeseorum.

nationalgeographic.co.idAhli paleontologi melaporkan mengidentifikasi spesies dan spesies baru dinosaurus tanduk Spesies baru diidentifikasi dari fosil tengkorak yang disimpan di museum Amerika selama beberapa dekade.

Ras dan spesies baru ini milik Chasmosaurine Ceratopsida. Sementara itu, spesimen tersebut sebelumnya diklasifikasikan sebagai dinosaurus ceratopsid dari genus Pentaceratops.

Laporan mereka telah diterbitkan Museum Sejarah Alam dan Buletin Sains New Mexico. Publikasi berjudul ‚ÄúTersedia online.“Ceratopsid Chasmosaurine Baru dari Anggota Farmington Kapur Atas (Campanian) dari Formasi Kirtland, New Mexico.”

Genus dinosaurus baru ini milik keluarga Chasmosaurinae, subfamili dinosaurus ceratopsid herbivora. Spesies ini diketahui dari bagian utara benua kuno Laramidia pada periode Cretaceous akhir.

Spesies baru, bernama Bisticeratops froeseorum, hidup di tempat yang sekarang disebut Amerika selama periode Kapur Akhir, 74 juta tahun yang lalu.

Tengkorak dinosaurus ceratopsid baru ini hampir selesai. Bisticeratops froeseorum yang baru dideskripsikan berasal dari Anggota Farmington dari Formasi Kirtland (Akhir Campanian, Kapur Atas) di New Mexico.

Tengkoraknya dikumpulkan pada tahun 1975 selama pesta lapangan Universitas Arizona di Area Hutan Belantara Federal Pisti/Ti-Na-Gin.

Bisticeratops froeseorum holotype tengkorak.

Dalman dkk.

Bisticeratops froeseorum holotype tengkorak.

Fosil itu memiliki panjang sekitar 1,75 m (5,7 kaki). Fosil ini memiliki beberapa patologi – bekas gigitan yang dibuat oleh sebagian besar dinosaurus tyrannosaurid karnivora.

Pisticeratops dibedakan oleh beberapa karakter kranial diagnostik. Termasuk premaxilla (dorsal margin), maxilla (tulang rahang atas), jugal (tulang rahang atas) dan ornamen palpebral (area mata) dengan ornamen median.

Analisis filogenetik menemukan Pisticeratops frociorum sebagai spesies saudara dari chasmosaurine pembentuk almond yang tidak disebutkan namanya. Ini juga merupakan anggota terbaru dari keluarga chasmosaurine selatan di luar Triceratopsin.

READ  Suhu di planet ekstrem ini adalah platinum yang menyebabkan pencairan

Pisticeratops juga berbeda dari chasmosaurine Laramidian selatan lainnya seperti Pentaceratops. Bisticeratops froeseorum berbeda dari dinosaurus chasmosaurine lain yang diketahui, terutama dari spesies yang lebih tua di wilayah geografis yang sama.

“Analisis filogenetik sangat mendukung penempatan Pisticeratops frociorum di subfamili Chasmosaurinae,” kata Spencer Lucas dan rekan dari Museum Sejarah Alam New Mexico dan Universitas Harrisburg.

Mereka menjelaskan bahwa Bisticeratops froeseorum dua juta tahun lebih muda dari Pentaceratops sternbergi. Navajoceratops sekitar satu juta tahun lebih muda dari Sullivani dan 750.000 tahun dari Terminocavus seeley.

Formasi Kirtland.

Nick Longrich

Formasi Kirtland.

“Cieraceratops satu juta tahun lebih tua dari turneri,” kata para peneliti. “Bisticeratops froeseorum kehilangan sebagian besar fitur diagnostiknya.”

Namun, para peneliti melanjutkan, spesies tersebut dapat dibedakan dari chasmosaurine lainnya, terutama kerabat dekatnya chasmosaurine pembentuk almond dan kerabat jauhnya Pentaceratops.

“Fauna dinosaurus dari Anggota Farmington relatif kurang dipahami, terutama dibandingkan dengan fauna yang lebih tua secara stratigrafi di Cekungan San Juan,” kata para peneliti.

Baca selengkapnya: Jejak kaki dinosaurus di Texas terungkap selama kekeringan

Baca selengkapnya: Fosil dinosaurus yang pertama kali ditemukan disalahartikan sebagai skrotum manusia raksasa

Baca selengkapnya: Mengapa dinosaurus karnivora memiliki mata oval dan kecil?

Jadi, bersama dengan beberapa chasmosaurine yang baru-baru ini diberi nama dan dideskripsikan, seperti Navajoceratops sullivanii, adalah spesies baru yang berpotensi langka, Bisticeratops froeseorum.

Kemudian Sierraceratops terneri dan Terminocauvus seeli menambah keragaman dan perbedaan chasmosaurus. Hasil ini memberikan dukungan lebih lanjut untuk variasi latitudinal pada fauna ceratopsid selama interval Kapur Akhir di Cekungan Interior Barat Amerika Utara.

“Pengakuan Bisticeratops froeseorum menambah catatan perkembangan ceratopsid chasmosaurus di barat daya Amerika Serikat dan memberikan informasi baru tentang keragaman taksonomi dinosaurus ini,” para peneliti menyimpulkan.

READ  Penjelajahan Polarimetri NASA Tangkap Gambar Pertama Supernova yang Indah

Simak kisah-kisah penjelajahan sains dan gemuruh penjelajahan dunia di majalah National Geographic Indonesia setiap bulan. Cara berlangganan melalui bit.ly/majalahnatgeo

Lihat berita dan artikel lainnya di Google Berita



Konten yang dipromosikan

Video khusus