Maret 3, 2021

Portal Teater

Periksa halaman ini untuk berita utama terkini Indonesia,

Di Singapura, WhatsApp mulai turun karena kebijakan privasi, telegram, dan akuisisi sinyal

TRIBUNNEWS.COM – Pada Selasa (12/1/2021), aplikasi perpesanan WhatsApp meyakinkan penggunanya bahwa ia menyimpan data setelah pro dan kontra dari kebijakan privasi baru.

Dilaporkan The Straits Times, WhatsApp mengubah persyaratan dan kebijakan privasinya minggu lalu ketika orang-orang mulai berubah.

Bahkan di Singapura, banyak yang beralih ke aplikasi telegram dan sinyal.

Diketahui bahwa kebijakan privasi baru memungkinkan WhatsApp untuk berbagi data dengan perusahaan induk Facebook.

Pada hari Selasa Bagikan (Persyaratan Layanan) “dan pembaruan kebijakan” sama sekali tidak memengaruhi privasi pesan Anda dengan teman atau keluarga “.

Perubahan ini terkait pengiriman pesan bisnis di WhatsApp yang bersifat opsional, ujarnya.

Baca juga: Cara Nonaktifkan fitur WhatsApp Auto Download Tak perlu khawatir jika memori ponsel Anda penuh

Baca juga: Masalah Kebijakan Privasi WhatsApp: Penundaan dalam mengonfirmasi bahwa tidak ada akun yang dikonfirmasi

WhatsApp mengumumkan kebijakan privasi dan persyaratan yang diperbarui (gadgets.ndtv.com) untuk pengguna Android dan iPhone.

WhatsApp bersikeras bahwa pengguna Facebook tidak dapat membaca pesan atau mendengarkan panggilan telepon karena datanya dienkripsi.

Ini juga berlaku untuk obrolan yang dilakukan konsumen dengan bisnis Bagikan.

Beberapa perusahaan mungkin memilih untuk menyimpan pesan dengan aman di server Facebook untuk membantu mengelola obrolan.

WhatsApp menegaskan bahwa Facebook tidak akan secara otomatis menggunakan obrolan konsumen dengan pedagang untuk menentukan iklan mana yang akan muncul.

READ  Marcus Rashford adalah nama yang diberikan untuk mesin gol Setan Merah